Tambah Bookmark

531

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 535

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 535: Kesehatan itu Penting (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Chu Lian hanya berhasil makan setengah pir pir salju di ibu mertuanya. Keinginannya belum puas dan dia ingin makan lebih banyak! Dia tidak berpikir bahwa/itu He Changdi akan mulai memikirkan apa yang dia makan, jadi dia tidak terlalu bahagia. "Dia Changdi, aku ingin makan pir." Chu Lian mengeluh padanya secara langsung. Mereka telah membuat kesepakatan hari ini bahwa/itu mereka akan saling menceritakan segalanya dan bahwa/itu mereka tidak akan mengalami perang dingin atau ngambek sendiri. Dia Sanlang ingin tertawa ketika dia mendengar nada kekanak-kanakan yang langka dari Chu Lian. Dia berbisik, “Apakah Anda pikir saya hanya bermain dengan Anda? Anda tidak bisa makan buah-buahan dingin sekarang. Saya akan menjelaskannya kepada Anda ketika kami kembali. " "Ah?" Chu Lian sedikit bingung. Apa yang sedang terjadi? Mengapa buah tiba-tiba dilarang? Dia bahkan makan es krim selama musim dingin di zaman modern dan tidak ada yang terjadi pada kesehatannya. Ketika dia selesai berbicara, He Changdi dengan cepat menyeret Chu Lian kembali ke Pengadilan Songtao. Sudah waktunya makan malam. Senior Servant Zhong sudah menerima laporan bahwa/itu pasangan muda itu sedang dalam perjalanan kembali, jadi dia mulai menginstruksikan para pelayan wanita untuk menyiapkan makan malam. Pada saat Chu Lian dan He Changdi tiba, sudah ada meja penuh makanan di ruang tamu. Ketika Chu Lian melihat semua makanan di atas meja, dia tidak bisa menghidupkan nafsu makannya. Dia merasa pengap dan tidak nyaman karena He Changdi telah menariknya berjalan cepat kembali dari halaman Countess Jing'an. Dia ingin makan sesuatu yang dingin sekarang, tetapi semua yang ada di atas meja mengepulkan panas. Dia benar-benar tidak punya selera makan. Namun, He Changdi telah menariknya untuk duduk di meja. Chu Lian menghela nafas, lalu menoleh untuk menginstruksikan Baicha, "Bawakan aku secangkir teh dulu!" Baicha terkejut, "Nyonya Muda Ketiga, maksudmu sencha?" Chu Lian mengangguk setuju. Baicha berpikir itu aneh dan melirik ke Xiyan. Bukankah Nyonya Muda Ketiga tidak menyukai sencha? Bukankah dia biasanya hanya minum air madu atau jus madu? Baicha dihentikan oleh tatapan dingin He Changdi saat dia hendak pergi menyiapkan sencha. Chu Lian memperhatikan bahwa/itu Baicha tidak bergerak. Ketika dia menelusuri penyebabnya kembali kepada He Changdi, dia berseru keheranan, “He Changdi, apakah Anda punya masalah? Anda bahkan tidak akan membiarkan saya minum teh! " Wajah He Sanlang menjadi gelap setelah ditegur oleh istrinya. Dia melambaikan tangannya untuk memerintahkan para pelayan yang hadir untuk pergi. Sesaat kemudian, mereka adalah satu-satunya yang tersisa di ruang tamu. Dia Changdi duduk di samping Chu Lian di ruang tamu yang tenang dan kosong. Karena tidak ada orang lain di ruang tamu, dia menarik Chu Lian ke pangkuannya dengan gelombang lengan yang mudah. Dengan sosok mungil Chu Lian, mencoba menahan He Sanlang seperti semut mencoba memindahkan pohon. Dia berjuang sedikit tanpa hasil, jadi dia menyerah. Melihat bahwa/itu dia masih berusaha melawan pada saat ini, He Sanlang meraih ke arah kelembutan dadanya dan meremasnya. Dia menurunkan suaranya dan memarahinya, "Apakah kamu akan berperilaku?" Dia tidak tahu apakah itu ada hubungannya dengan tonik yang diminumnya, tetapi seluruh tubuh Chu Lian merasa seperti terbakar ketika dia dengan santai menggodanya. Dia menegang, tidak berani bergerak lagi. Dia mengertakkan giginya dan memukul tangan He Sanlang. Dia membalas dengan marah, “He Changdi, jika Anda tidak memberi saya penjelasan sekarang, maka jangan berharap untuk menghentikan saya makan pir!” Dia Changdi tidak tahu bagaimana dia harus bereaksi. Dia biasanya bertindak sangat pintar, tapi sebenarnya dia hanya seorang pelahap. Dia tidak bisa dijaga dari semua keinginannya sama sekali. Dia Sanlang menaruh beberapa kekuatan ke dalam pelukannya dan memeluk Chu Lian. Dia menghela nafas ringan dan bertanya, "Saya percaya para pelayan sudah memberi tahu Anda tentang situasi dengan tubuh Anda, kan?" "Tubuhku sedikit dingin?" Dia Changdi mengangguk. “Tonik bergizi yang Anda minum dua kali sehari diputuskan setelah banyak pertimbangan dari Great Doctor Miao dan Senior Servant Zhong. Ini berisi beberapa ramuan obat khusus yang akan membantu melengkapi kehangatan tubuh Anda, tetapi Anda harus menghindari makanan yang dingin. Saat Anda minum tonik ini, Anda tidak diizinkan untuk makansesuatu yang dingin. ”Dia Sanlang dengan sabar menjelaskan padanya. Chu Lian langsung meratap ketika dia mendengar kata-katanya. Dia tahu bahwa/itu sulit untuk menyeimbangkan sistem tubuh bagian dalam. Dokter Besar Miao sudah bersikap baik dengan tidak meresepkan obat-obatan yang benar-benar pahit. Tapi minum sup bergizi ini juga menderita untuknya! Sudut-sudut mulut Chu Lian berkedut, "Berapa lama saya harus minum tonik ini?"

BOOKMARK