Tambah Bookmark

532

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 536

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 536: Bambu Hijau (1) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Dia Sanlang melihat ke bawah dan memeriksa ekspresi kesal di wajahnya. Dia mengotori pipinya yang halus dan lembut untuk menenangkannya, “Tujuh hari. Anda dapat beralih ke tonik yang berbeda setelah tujuh hari dan Anda tidak perlu terlalu ketat untuk menghindari makanan tertentu saat itu. Anda akan bisa makan buah dan minum teh, tetapi tidak terlalu banyak. ” Chu Lian menggeleng tak berdaya ketika dia mendengar jawaban He Changdi. Setidaknya hanya tujuh hari. Jika itu satu atau dua bulan, maka dia mungkin akan menderita. Chu Lian mengerutkan bibirnya. Yang bisa dia lakukan hanyalah menerima kenyataan ini. Dia mencoba untuk membongkar petalan yang dipegang He Changdi di sekitar pinggangnya. "Biarkan aku pergi, aku ingin makan makan malamku." Dia Sanlang tersenyum dan melonggarkan lengannya. Chu Lian segera turun dari pangkuannya dan duduk di sampingnya. Sejujurnya, Chu Lian bukan satu-satunya yang memerah dan merasa malu ketika mereka duduk bersama begitu intim. Dia Changdi tidak bisa menahannya lebih lama lagi, jadi lebih baik bagi mereka untuk duduk terpisah. Chu Lian masih tidak memiliki banyak nafsu makan. Dia hanya makan beberapa hidangan bercitarasa ringan sebelum meletakkan sumpitnya. Ketika He Changdi memperhatikan bahwa/itu dia tidak makan banyak, alisnya berkerut bersama. Dia secara pribadi menyendok semangkuk sup ayam dan meletakkannya di depannya. “Kamu makan terlalu sedikit.” Chu Lian tidak ingin menyia-nyiakan niat baiknya, jadi dia mengambil sendok dan perlahan-lahan meminum sup satu teguk pada satu waktu. Dia tiba-tiba teringat sesuatu yang ingin dia tanyakan, jadi dia menoleh ke arah He Changdi, yang fokus pada makanannya. "Dia Sanlang, dari mana Anda mendapatkan semua uang untuk membeli aksesori itu untuk saya?" Aksesori itu berharga setidaknya empat hingga lima ribu tael, yang merupakan jumlah uang yang cukup besar. Tangan He Changdi melayang di udara sejenak, sumpit giok masih dalam genggamannya. Tatapannya yang dalam mengarah ke arahnya. Sudut bibirnya bergerak sedikit dengan sikap bersalah dan dia menambahkan panggilan manis 'Suami'. Ketidakpuasan Chang Chang akhirnya tertekan setelah dia mendengarnya. Pasangan muda itu belum lama bersama. Chu Lian tidak dapat masuk ke peran seorang istri dan secara alami memanggil He Changdi sebagai 'suami' dengan sangat cepat, tidak seperti wanita bangsawan yang lahir dan dibesarkan di era ini. Dia masih membutuhkan waktu untuk sepenuhnya beradaptasi dengannya. Dia Sanlang meletakkan sumpit di tangannya dan menatap Chu Lian serius. Dia merenung sejenak sebelum berbicara, “Lian'er, saya tidak ingin berbohong kepada Anda. Saya tidak dapat memberi tahu Anda dari mana saya mendapatkan uang dari sekarang. Tetapi Anda tidak perlu khawatir. Semua itu milik saya dengan benar dan saya tidak menggunakan cara ilegal untuk mendapatkan uang itu. ” Chu Lian tidak mengharapkan untuk menerima balasan seperti itu. Dia sedikit terkejut, tetapi dia tidak mendorongnya untuk jawaban lebih lanjut. Dia telah membaca novel aslinya, jadi dia tahu arah umum bahwa/itu Dinasti Wu Besar akan bergerak menuju masa depan. Dia tidak ingin mengganggu politik di pengadilan dan dia tidak punya ambisi liar. Selama dia bisa memiliki kehidupan yang nyaman dengan uang yang cukup untuk dibelanjakan, dia tidak ingin mengganggu hal-hal yang tidak relevan. Selain itu, ada hal-hal tertentu yang dia tidak dapat ubah sendiri, tidak peduli berapa banyak dia mencoba. Satu-satunya harapannya adalah hidup dengan santai dan bermalas-malasan. Selama yang lain tidak memprovokasi dia dulu, dia akan tetap di tempatnya. Ketika saatnya tiba, yang harus dia lakukan adalah memastikan bahwa/itu Keluarga He bergerak ke arah yang benar dan masa depan mereka akan terjamin. “Baiklah, saya tidak akan bertanya lagi. Bahkan jika itu uang Anda, Anda tidak boleh menghabiskannya dengan sembrono. Jika Nenek dan yang lain tahu, mereka mungkin salah paham. ” Bukankah begitu? Rumah Jing'an sangat kekurangan uang saat ini. Mereka bahkan cukup berkulit tebal untuk memintanya mengembalikan Guilin Restaurant. Jika matriark Dia tahu bahwa/itu He Changdi telah menghabiskan beberapa ribu tael untuk membeli aksesoris untuknya, maka dia pasti akan marah pada cabang ketiga. Keluarga He belum terpecah dan mereka masih tinggal dengan orang tua mereka. Dengan demikian, mereka harus melakukan semuanya dengan cara yang lebih rendah. He Sanlang memahami kekhawatiran dan kekhawatiran istrinya. Dia mengulurkan tangan dan membelai rambut Chu Lian, "Djangan khawatir. Nenek tidak akan tahu. Jangan beri tahu saya bahwa/itu saya masih harus meminta izin dari orang lain sebelum membeli beberapa perhiasan untuk istri saya? ” Chu Lian memutar matanya. Dia tidak hanya membeli perhiasan 'beberapa'. Dia telah membawa kembali hampir semua aksesori yang dipajang di Treasure Pavilion. "Makan lagi." Dia Changdi menambahkan lebih banyak makanan ke mangkuknya. Duduk saat dia di samping He Changdi, ketika dia melihat dia makan dengan cara yang serius, dia tanpa sadar mengikuti dan makan lebih dari yang dia harapkan. Dia memperhatikan bahwa/itu He Sanlang tidak akan menyia-nyiakan makanan apapun keadaannya. Makanan pasangan itu biasanya terdiri dari tiga hidangan dan satu sup, jumlah yang biasa disajikan di sebagian besar rumah tangga bangsawan. Namun, Chu Lian telah meningkatkan menu sedikit dan makanan mereka terasa lebih enak dari kebanyakan. Jumlah yang disajikan di atas meja juga cukup untuk pasangan itu, jadi tidak akan banyak yang tersisa. Dua hari kemudian, hari upacara datangnya usia Chu Yuan telah tiba. Chu Lian sudah menerima undangan sebelumnya. Terlebih lagi, ini menyangkut keluarga pertamanya sehingga dia tidak bisa melewatkan acara tersebut. Dia Changdi harus pergi ke Departemen Peperangan hari ini untuk mengambil alih tugasnya agar dia tidak akan bebas sampai siang. Setelah pasangan muda itu bangun pagi ini, Senior Servant Gui dan Xiyan datang untuk membantu Chu Lian memilih gaun untuk dipakai keluar hari ini. Chu Lian merasa aneh bahwa/itu He Changdi masih ada ketika dia keluar dari kamar mandi. Dia bertanya, “Apakah Anda tidak harus pergi ke Kementerian Peperangan hari ini? Mengapa Anda belum pergi? " Dia Changdi melirik Chu Lian yang santai, “Saya tidak terburu-buru. Saya akan pergi ke Kementerian Perang setelah mengawal Anda ke Ying Estate. " Chu Lian sedikit terkejut, "Tidakkah itu menunda bisnis resmi Anda?" Ketika Chu Lian berbicara kepada He Changdi, dia duduk di depan meja rias dan membiarkan Wenlan menata rambutnya.

BOOKMARK