Tambah Bookmark

533

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 537

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 537: Bambu Hijau (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Dia Changdi bersandar di kursi kayu di samping jendela. Hari ini, dia mengenakan jubah bambu berwarna hijau dengan jubah yang sedikit lebih gelap. Sabuk jade-menghiasi nya diamankan dengan sepotong giok hitam berkualitas tinggi dalam bentuk kura-kura. Sebuah mahkota batu giok menyimpan roti tingginya di tempatnya. Meskipun dia memiliki aura dingin, dia tampak sangat tampan. Hanya dengan duduk di kursi kayu dengan pose santai, dia bagaikan lukisan hidup yang menggoda penonton untuk tergila-gila. Dia Changdi sudah siap untuk pergi dan hanya menunggu istrinya selesai. Karena dia tidak ada hubungannya, dia mengambil salah satu buku cerita yang biasanya Chu Lian baca yang diletakkan di atas meja di sampingnya dan dengan santai membalik-balik halaman. Chu Lian berada di puncak hidupnya sekarang. Kulitnya halus dan halus, jadi dia bahkan tidak perlu memakai rias wajah apa pun. Setelah menyisir rambutnya, ia memilih jepit rambut phoenix dengan inlay zamrud dan hiasan kepala safir. Dia mengisi alisnya dengan ringan dan selesai dengan meletakkan beberapa rouge di bibirnya. Meskipun He Changdi tampak sedang membaca buku cerita di tangannya, dia tidak membalik halaman itu selama lima belas menit penuh. Saat Baicha sedang memberinya teh, dia menyembunyikan senyumannya ketika dia menyadari bahwa/itu Tuan Muda Ketiga sesekali melirik ke arah Nyonya Ketiga Ketiga. Nyonya Muda Ketiga telah berusia enam belas tahun tahun ini. Wajah wajahnya semakin matang dibandingkan ketika dia baru saja menikah tahun lalu dan lemak bayi di pipinya benar-benar memudar. Dia terlihat sangat menakjubkan sekarang;kecantikan alaminya masih bersinar tidak peduli berapa kali mereka memandangnya. Bahkan pelayan wanita seperti dia terpesona oleh penampilan Nyonya Muda Ketiga, apalagi Tuan Muda Ketiga! Pada saat ini, Senior Servant Gui berjalan keluar dari balik layar dengan dua gaun di tangan. "Nyonya Muda Ketiga, mana yang kamu suka?" Dua gaun yang dipilih oleh Senior Servant Gui berwarna begonia dan bambu berwarna hijau. Kedua gaun itu hadiah dari Princess Wei yang belum dikenakan Chu Lian. Chu Lian hendak memilih gaun berwarna begonia ketika He Changdi menunjuk pada bambu berwarna hijau sebagai gantinya, "Yang itu." Senior Servant Gui sedikit berkonflik dari komando dan dia melirik Chu Lian, meminta pendapatnya dengan matanya. Chu Lian mengangguk. Kedua set pakaian itu dirancang dengan terampil dan terbuat dari kain berkualitas tinggi. Karena mereka telah dikirim oleh Putri Wei, tidak mungkin mereka memiliki kualitas yang buruk. Meskipun desain pada mereka sedikit berbeda, itu tidak masalah bagi Chu Lian. Dia tidak pilih-pilih pakaiannya, jadi Senior Servant Gui biasanya yang merawat lemari pakaiannya. Senior Servant Gui menginstruksikan pelayan wanita untuk mengembalikan gaun berwarna begonia ke dalam lemari dan menyerahkan gaun berwarna hijau bambu kepada Xiyan. Itu hanya setelah Chu Lian selesai berubah dan melirik He Changdi bahwa/itu ia akhirnya datang ke realisasi. Mereka benar-benar memakai warna yang sama hari ini. Jika mereka berdiri bersama, maka sepertinya mereka sengaja mengenakan pakaian yang cocok ... Chu Lian tersenyum dalam hati ketika dia mengingat He Changdi menyela dan memilih gaun untuknya sekarang. Senior Servant Gui dan para pembantu di kamar datang ke realisasi yang sama ketika mereka melihat tuan mereka berdiri bersama. Ketika He Changdi melihat bahwa/itu dia sudah siap, dia menyingkirkan buku cerita itu. Dia tidak lupa untuk membantu Chu Lian ke jubah merah sebelum melangkah keluar pintu. Tiga puluh menit kemudian, pasangan itu tiba di Ying Estate. Karena Nona Yuan adalah anak perempuan yang sah dari cabang kedua, perkebunan itu mengadakan pesta besar dan meriah untuk dia datang dari upacara umur hari ini. Kereta Chu Lian berhenti di depan gerbang utama. Sudah ada pelayan senior dan pelayan wanita yang menunggu tamu di depan pintu masuk utama. Dia Changdi turun dari kereta dulu, sebelum berbalik dan menawarkan tangannya untuk membantu Chu Lian turun dari kereta. Pelayan senior menyambut para tamu di pintu masuk utama semua mata tajam, sehingga mereka dapat mengenali Chu Lian dengan satu tatapan. Seorang pelayan senior berlari terburu-buru dengan pelayan wanita yang mengikuti di belakang, "Sixth Miss akhirnya kembali. Tuan tua dan nyonya tua selalu menyebutkan bagaimana mereka sangat merindukanmu. ”Mereka kemudian terguncang menyambut He Changdi, yang berdiri di samping Chu Lian. Tatapan pelayan senior melesat ke seluruh pasangan. Ketika dia melihat pakaian yang cocok pada Chu Lian dan He Changdi, serta seberapa perhatian He Changdi kepada Chu Lian, dia menjadi lebih berhati-hati dalam interaksinya dengan mereka. “Keenam Tuan Muda, tuan tua, Guru Sulung, Guru Kedua, Guru Ketiga, serta tuan muda semuanya dalam studi tentang pengadilan luar! Pelayan lama ini akan mengirim seseorang untuk membimbing Anda. ” Para pelayan Ying Estate bahkan menjadi lebih rendah hati di depan He Changdi, berkat gelar marquisnya yang baru diberikan. Chu Lian menoleh ke arahnya, "Apakah Anda ingin masuk dan duduk dulu?" Dia Changdi menggelengkan kepalanya, “Tidak, kamu harus melanjutkan. Saya harus pergi ke Kementerian Peperangan. Saya akan kembali sekitar tengah hari. " Chu Lian mengangguk mengakui. He Sanlang mengambil kendali bahwa/itu Laiyue menawarkan kepadanya dengan satu tangan dan menggenggam tangan Chu Lian dengan ringan dengan tangan yang lain. Dia juga menembak Wenqing dan Wenlan dengan tatapan yang berarti sebelum memasang kudanya dan segera pergi. Pelayan senior bisa melihat betapa He Changdi sangat menyayangi Chu Lian. Meskipun ia memiliki bisnis resmi di tangan, ia masih pribadi mengantarkan Chu Lian kembali ke rumah gadisnya. Sudah jelas pada hari ketika Nyonya Keenam memegang posisi penting di dalam hati Tuan Muda Keenam. Dengan demikian, pelayan senior tidak berani meremehkannya. Dia dengan hati-hati mengundang Chu Lian ke perkebunan. Tepat ketika Chu Lian memasuki Ying Estate dan melewati layar di pintu masuk, pelayan wanita yang bersembunyi di tempat teduh buru-buru berlari ke arah pengadilan batin. Pengadilan Anxiang. Ini adalah halaman Chu Lian ketika dia tinggal di Ying Estate, tetapi sekarang milik Nyonya Yuan. Nona Yuan saat ini sedang berdandan di kamar tidurnya. Dia adalah karakter utama hari ini dan itu adalah hari yang sangat penting ketika dia akhirnya akan menjadi dewasa. Nyonya Kedua takut dia akan melakukan kesalahan, jadi dia mengirim pelayan seniornya yang tepercaya. Nona Yuan saat ini sedang duduk di depan meja rias saat pengasuhnya menyisir rambutnya. Seorang pelayan tiba-tiba berlari dengan cara bingung. Dia hampir menabrak si pawang Xiaoqin, yang memegang nampan. Xiaoqin memarahinya dengan marah sebelum bertanya, “Apa yang terjadi? Kenapa kamu begitu terburu-buru!" Pelayan itu mengintip ke dalam ruangan di Eighth Miss, yang masih bersiap-siap, sebelum dia dengan hati-hati melirik Xiaoqin, “Sister Xiaoqin, Nona Keenam sudah kembali.” Nona Yuan telah mendengar suara dari luar, jadi dia memerintahkan pelayan wanita itu masuk ke kamar tidur dan melapor. Pelayan itu dengan cemas memasuki kamar tidur dengan kepala menunduk. Nona Yuan mengangkat tangannya untuk menghentikan para pengasuh menyisir rambutnya. Dia menoleh ke arah pelayan wanita, "Katakan padaku apa yang terjadi ketika Suster Keenam masuk ke perkebunan."

BOOKMARK