Tambah Bookmark

547

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 551

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 551: Mutton Soup (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Chu Lian berubah menjadi satu set pakaian rumah santai: jaket berwarna cherry blossom dan rok lipit bersulam dengan pola bunga keemasan. Ketika Chu Lian keluar dari kamar mandi memegang rambut panjangnya yang agak lembap, dia melihat ke atas hanya untuk melihat He Changdi duduk di kursi malas di samping jendela. Ada secangkir teh di meja di sampingnya dan dia memegang buku cerita yang biasanya dia baca di tangannya. Alisnya sedikit berkerut. Sepertinya dia telah dengan jelas melihat sesuatu yang tidak dia sukai. Dia pasti telah mendengar langkah kaki Chu Lian, saat dia meletakkan buku cerita dan mengangkat tatapannya yang tajam. Dia memberi isyarat kepada Chu Lian dan berbicara dengan suara seraknya, "Kemarilah." Chu Lian berkedip sekali dan pergi tanpa ragu-ragu. Dia Changdi duduk dan pindah kembali ke kursi malas, meninggalkan bagian luar untuk Chu Lian untuk duduk di. Dia mengambil handuk dari tangan Chu Lian dan mulai, dengan gerakan lembut, untuk membantunya mengeringkan ujung rambutnya yang basah saat dia mandi. Chu Lian duduk di kursi malas dengan kakinya disilangkan. Ketika dia melihat ke atas meja, dia menyadari bahwa/itu hanya ada air panas biasa di dalam cangkir itu jadi dia bertanya dengan penasaran, "Mengapa Anda tidak minum sencha lagi?" Dia bisa minum air madu meskipun dia tidak ingin minum sencha. Kapan He Sanlang mulai minum hanya air biasa? Xiyan sudah menyajikan secangkir air madu hangat pada Chu Lian di saat yang dibutuhkan untuknya berbicara. Setelah mengukur mood Tuan Muda Ketiga dan Nyonya, Xiyan dengan bijaksana melambai atas dua pelayan lainnya yang sedang bertugas dan mereka mundur serentak. Gerakan tangan He Changdi tidak pernah berhenti selama ini. Ketika dia mendengar pertanyaannya, dia mendongak sedikit dan bertemu dengan mata istrinya. “Selera mengerikan. Sakit. ” Chu Lian tercengang dengan jawabannya. Dia Sanlang benar-benar kikir dengan kata-kata. Jika bukan karena fakta bahwa/itu dia telah menghabiskan cukup waktu dengannya untuk memahami kepribadiannya, maka dia benar-benar tidak akan mengerti kata-katanya. Paruh pertama dari jawabannya adalah untuk mengatakan bahwa/itu sencha terasa menjijikkan, sementara separuh terakhir adalah untuk menyatakan bahwa/itu air madu terlalu manis ... Dia Changdi sudah terbiasa minum sencha pada awalnya. Bagaimanapun, itu adalah preferensi umum di dalam ibukota. Bahkan keluarga kerajaan minum sencha. Itu beberapa waktu setelah dia menikah dengan Chu Lian bahwa/itu dia secara tidak sengaja mendengar alasan mengapa dia tidak minum sencha dari pelayan wanita. Mulai saat itu dan seterusnya, He Changdi tiba-tiba merasa bahwa/itu sencha yang bisa diterima olehnya tiba-tiba menjadi sulit untuk ditelan. Mungkin ini adalah bagian dari pembagian preferensi antara pasangan yang tak terelakkan. Namun, He Sanlang tidak bisa terbiasa meminum air madu yang biasanya diminum oleh Chu Lian. Dengan demikian, air putih adalah satu-satunya pilihan yang tersisa ... Dengan pengingat itu, Chu Lian berpikir kembali ke daun teh yang dia minum selama zaman modern. Kembali ketika dia masih berada di dunia modern, dia menikmati bepergian di waktu luangnya. Perkebunan pemetikan teh terbesar yang pernah dia kunjungi adalah Desa Longjing di Hangzhou. Dia bahkan pernah menyaksikan teh master panemik tua yang membuat teh secara langsung. Kemudian, ia dengan sengaja meneliti seluruh proses pembuatan teh Longjing online. Meskipun sudah lama terjadi, Chu Lian masih ingat dengan sangat jelas. Matanya menyala setelah dia menyadari tanggal berapa itu. Saat itu hampir akhir Februari, jadi ini adalah waktu terbaik untuk memetik teh musim semi dalam waktu sepuluh hari lebih sedikit. "Tunggu beberapa hari lagi, saya akan menggoreng teh untuk Anda minum." Dia Changdi sebenarnya tidak mengambil kata-kata Chu Lian ke dalam hati. Bahkan teh Zhengshan yang paling berharga pun tidak menyinggung minatnya. Teh apa yang bisa diproduksi istrinya yang akan mengalahkannya? Dengan demikian, He Sanlang hanya memberinya dengusan setengah hati pengakuan. Ketika Chu Lian berbalik dan melihat ekspresi kaku dan dinginnya, dia bertanya dengan nada tidak senang, "He Sanlang, tidakkah kamu percaya padaku?" "Tentu saja aku percaya padamu." "Jawaban Anda terlalu setengah hati!" Chu Lian memutar matanya dan bergeser ke posisi duduk tegak, "Aku harus membuat Anda makan kata-kata Anda ketika saatnya tiba!" Dia Sanlang tersenyum sedikit. Istrinya benar-benar memiliki sikap yang sangat keras kepala terhadap segala sesuatu yang berhubungan dengan makanan. Setelah selesai mengeringkan rambutnya, He Changdi dengan santai melemparkan handuk ke samping dan menarik Chu Lian ke pelukannya dengan satu lengan panjang. Dia membenamkan kepalanya ke sisi lehernya dan mengambil napas dalam-dalam. Dia bertanya, "Apa yang sebenarnya terjadi hari ini?" Chu Lian tahu bahwa/itu dia akan bertanya cepat atau lambat, jadi dia menceritakan semua detail tanpa menahan diri. Alis tebal Chang Change bersatu membentuk kernyitan dan ekspresinya menjadi semakin suram saat dia mendengarkannya dengan penuh perhatian. Sepertinya Xiao Bojian tidak akan menyerah begitu saja. Namun, dia juga tidak akan memberikan kesempatan pada si brengsek itu! Menetapkan masalah partisipasi Xiao Bojian samping, dia memiliki pertanyaan yang sama seperti Chu Lian. Mengapa plot Qizheng Chu melawan putrinya sendiri? Dia Changdi takut bahwa/itu Chu Lian akan disakiti oleh tindakan ayahnya, jadi dia tidak mengungkapkan kecurigaannya padanya. “Lian'er, Anda mungkin belum tahu ini, tapi prospek pernikahan Saudara Kelima Anda tidak berjalan dengan baik.” Miss Su lebih tua dari Chu Lian dan dia sudah berusia tujuh belas setelah Tahun Baru. Namun, masih belum ada kabar tentang pernikahannya. Karena Chu Lian telah menikah dengan baik, seharusnya lebih mudah untuk menemukan pengantin pria untuk Nona Su. Namun, justru karena perbandingan dengan pernikahan Chu Lian bahwa/itu Madam tertua dari cabang utama menjadi lebih pemilih. Awalnya ada beberapa keluarga yang cocok bertanya setelah Nona Su, tetapi Nyonya Sulung menolak semuanya secara rahasia. Dengan demikian, pertunangannya tertunda sampai Tahun Baru berlalu dan masih belum diputuskan bahkan sampai sekarang. Nona Su sudah setahun lebih tua setelah Tahun Baru, jadi pilihannya juga menyempit ... Pada tingkat ini, itu tidak terlihat baik untuk pernikahannya. Chu Lian mengingat pertemuannya dengan Miss Su di Ying Estate hari ini. Tubuhnya tampak kurus dan lemah, dan kulitnya pucat pasi. Dibandingkan dengan terakhir kali mereka bertemu, Kakak Kelima telah menjadi ukuran keseluruhan lebih tipis. Apakah Tertua Bibi mertua adalah orang yang ada di balik tindakan Miss Su yang aneh ...? Dia tenggelam dalam pikirannya ketika perasaan sesuatu yang lembab dan lembut di lehernya menyentaknya kembali ke dunia nyata. Chu Lian segera kembali ke akal sehatnya dan membungkuk dalam upaya untuk menghindari tindakan kasih sayang He Changdi.

BOOKMARK