Tambah Bookmark

556

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 560

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 560: Mengubah Tanggung Jawab (1) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Pangeran Jin menegang, tetapi dia dengan cepat kembali ke punggung Consort Liang yang biasa dan tenang untuk menghiburnya. “Ibu, akulah yang ingin pergi, jadi ini bukan salahmu. Selain itu, saya telah kembali dengan selamat, bukan? ” Sejak Permaisuri Liang mengadopsinya, Pangeran Jin telah memanggilnya sebagai Ibu, seperti yang dilakukan Pangeran Kedua. Mendengar kata-kata penghiburan Pangeran Jin, Permaisuri Liang berusaha keras menahan air matanya. “Kamu benar, Ah Yi, aku terlalu banyak berpikir. Ayo, kalian berdua, duduk! Saya akan memiliki makanan yang disajikan sekarang. Aku memasak makan malam sendiri hari ini, jadi kalian berdua lebih baik makan lebih banyak! ” Para pelayan cepat menata piring, dan 'keluarga bahagia' duduk mengelilingi meja. Itu adalah bagian dari etiket istana untuk tetap diam saat makan, jadi itu adalah makanan yang tenang. Consort Liang tidak makan banyak sendiri, tetapi dia berulang kali mengisi mangkuk para pangeran dengan makanan. Setelah makan malam, Permaisuri Liang menyuruhnya membawa jubah baru. Dia menarik Pangeran Jin dan berkata dengan senyum lebar, “Ini, coba ini, lihat apakah itu cocok untukmu. Saya membuat ini untuk Anda tahun lalu, tetapi karena Anda tidak kembali untuk tahun baru, itu sudah disimpan sampai sekarang. ” Pangeran Jin menerima kebaikan Consort Liang seperti biasa. Ke samping, Putra Mahkota menambahkan dengan iri, “Brother Keempat, saya yakin Anda tidak tahu bahwa/itu Ibu hanya membuatkan jubah untuk Anda. Saya tidak mendapatkannya! ” Permaisuri Liang langsung memukul pundak putra mahkota. "Apa yang kamu katakan! Anda sudah membentuk keluarga, jadi jika Anda ingin jubah, minta istri Anda membuatkan satu untuk Anda. Ah Yi masih sendirian. Sebagai ibunya, saya jelas harus memberinya lebih banyak cinta. ” Ketika sudah mendekati tengah malam, Pangeran Jin akhirnya kembali ke tanahnya. Pembantunya yang mengikuti di belakangnya dengan erat memegang jubah baru dengan kedua tangan dan bertanya, "Yang Mulia, akan saya berikan jubah ini untuk momo untuk menjaga? " Suara Pangeran Jin tiba-tiba menjadi dingin dan seram. "Bakar itu!" Pembantunya terpana oleh reaksi tak terduga, tetapi dia segera mematuhinya. Ajudan itu dengan cepat menyuruh seseorang membawa anglo dan melemparkan jubah yang mereka bawa dari tempat Consort Liang langsung ke dalam api. Pangeran Jin berdiri di samping tempat tidurnya sendiri. Karena tidak ada yang menyala di ruangan itu, hanya cahaya bulan putih-perak yang bersinar melalui jendela yang memberi cahaya pada sosok Pangeran Jin. Dalam pikirannya, pengingat bahwa/itu Consort Liang telah memberinya sebelum dia pergi berulang-ulang. “Ah Yi, Kakak Keduamu tidak sebaik dirimu, jadi tolong bantu dia sebisa mungkin di masa depan.” Hmph! Tolong dia? …… Chu Lian berada di tengah minum air madu di halamannya ketika Xiyan bergegas masuk dengan senyum di wajahnya. Chu Lian meliriknya dan bertanya, “Apa yang terjadi? Apakah ini kabar baik? ” Xiyan mengangguk seperti anak ayam yang memetik butir padi dari tanah. "Nyonya Muda Ketiga, kudengar bahwa/itu Restoran Guilin akan segera tutup." Chu Lian hampir memuntahkan semua air madu di mulutnya. Apa? Itu jauh lebih cepat dari yang dia duga! "Apa yang terjadi?" Bahkan tanpa dia di pucuk pimpinan dari Guilin Restaurant, seharusnya tidak ditutup begitu cepat. Sebelum dia mengambil alih, Guilin Restaurant selalu merah, tetapi tidak pernah berisiko tutup. Xiyan mendekatinya dan berbisik, "Saya mendengar bahwa/itu ada bangsawan di ibukota yang menulis surat keluhan." Pfft ... Tiba-tiba sadar Chu Lian. Tidak heran Lady Yang mengiriminya surat dua hari yang lalu. Dia memiliki pertanyaan tentang Restoran Guilin, jadi Chu Lian dengan bijak menjawab bahwa/itu Restoran Guilin sekarang kembali ke tangan ibu kepala, dan bahwa/itu dia tidak lagi mengelolanya. Itu masuk akal juga. Kembali ketika Guilin Restaurant pertama kali dibuka kembali, pasar utama konsumen yang dia targetkan adalah kelas atas ibukota. Sekarang setelah pengelolaan Restoran Guilin ditukar, orang-orang yang menanggung bebannya adalah para bangsawan. Matriark Dia mungkin memiliki otoritas di ibu kota, tetapi itu tidak berarti ketika melawan bangsawan yang lebih tinggi. Penutupan permanen Restoran Guilin adalah sesuatu yang akan terjadi cepat atau lambat.

BOOKMARK