Tambah Bookmark

560

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 564

Transmigrator Bertemu Reincarnator Bab 564: Bagaimana Saya Berjalan Seperti Ini (1) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! He Ying dan putrinya berbisik di kamar mereka dengan kepala menunduk. Sulit untuk mengatakan rencana angan macam apa yang mereka buat. Beberapa saat kemudian, Pan Nianzhen membelalakkan matanya karena terkejut. "Ibu, ini ... ini sepertinya tidak tepat!" Dia tidak bisa percaya bahwa/itu He Ying akan memberitahunya untuk menggunakan metode semacam itu. He Ying mencibir. “Bagaimana itu tidak pantas ?! Selama kita dapat mencapai tujuan kita, tidak ada yang namanya metode yang tidak pantas! " Setelah semuanya selesai dan diselesaikan, dan dengan dia untuk meletakkan kakinya, dia menolak untuk percaya bahwa/itu putrinya tidak akan bisa menikahi Erlang! Pan Nianzhen dengan gugup menelan dan menarik napas dalam-dalam. Pandangannya yang ragu-ragu perlahan-lahan beralih ke tekad yang kuat. "Baiklah, aku akan mendengarkan Ibu. Saya tahu Anda adalah orang yang memperlakukan saya yang terbaik di dunia ini. "Pan Nianzhen memiliki kata-kata hangat untuk diucapkan, tetapi itu bukan pikiran sejati di dalam hatinya. Ibunya telah menyusun rencana untuknya dan dia juga akan membuat pengaturan untuk itu. Namun, dia memiliki pemikiran sendiri. Ini adalah sesuatu yang dia sembunyikan bahkan dari He Ying. Namun, tak satu pun dari mereka memperhatikan bahwa/itu pelayan wanita yang mereka percayai untuk menjaga pintu, Pinglu, sudah dalam hati mencatat rencana mereka. Dia bahkan melaporkannya langsung ke pelayan putri matriark, Muxiang, nanti. Untuk beberapa alasan, seluruh tubuh Chu Lian merasa sangat tidak nyaman setelah meminum sup bergizi hari ini. Itu mendekati akhir Februari dan masih agak dingin di luar, namun dia tidak tahan bahkan mengenakan pakaian katun paling ringan di kamarnya. Tubuhnya begitu panas sehingga wajahnya juga memerah. Saat dia bersandar miring di kursi sambil melihat-lihat buku akun yang dikirim oleh Manajer Qin, Chu Lian tampak bersemangat. Kamar tidur dipanaskan, jadi para pelayan tidak menghentikan Chu Lian dari hanya mengenakan pakaian tipis di dalamnya. Chu Lian meletakkan buku rekening dengan tidak sabar. Dia melihat ke arah Xiyan dan Jingyan, yang bergerak dengan tenang saat mereka merapikan kamar, dan bertanya, "Apakah kamu tidak panas? Kenapa kamu masih memakai rompi? ” Ketika mereka mendengar pertanyaannya, Xiyan dan Jingyan menghentikan apa yang mereka lakukan dan menggelengkan kepala sebagai jawaban. “Nyonya Muda Ketiga, mengapa panas? Ini masih awal musim semi. Cabang-cabang pohon willow baru saja mulai mekar;ibu kotanya masih sangat dingin, ”jawab Xiyan sambil tersenyum. Chu Lian menatap wajah mereka. Sepertinya itulah masalahnya. Mereka terus berjalan berkeliling untuk mengatur hal-hal di dalam ruangan yang hangat ini, namun tidak ada keringat sama sekali di dahi mereka. Jelas bahwa/itu cuaca tidak panas bagi mereka. Chu Lian menggunakan buku akun untuk mengipasi wajahnya. Pipinya memerah, membuatnya tampak seperti bunga begonia yang lembut dan lesu. "Mengapa saya merasa sangat panas?" Seru Chu Lian dengan jengkel. Dia benar-benar merindukan hari-hari makan es krim selama musim dingin. Dengan pemikiran itu, Chu Lian memukul bibirnya sambil berbaring di kursi malas. Para pelayan itu tahu persis mengapa Nyonya Muda Ketiga merasa panas, tetapi mereka tidak cukup berkulit tebal untuk memberi tahu Chu Lian secara langsung. Setelah mendengar keluhannya, mereka menundukkan kepala mereka dengan wajah memerah dan tetap diam, pura-pura tidak mendengarnya. Chu Lian segera duduk di kursi malas, memukul bibirnya beberapa kali lagi. "Xiyan, bisakah kamu ambilkan aku pir untuk dimakan?" Xiyan tidak berani menyetujui permintaannya. Dia memiliki ekspresi bermasalah di wajahnya ketika dia menjawab, “Nyonya Muda Ketiga, tolong kasihanilah hamba ini. Servant Senior Zhong telah berulang kali memperingatkan kami bahwa/itu Anda tidak diizinkan untuk makan makanan alami. Jika Tuan Muda Ketiga mengetahuinya, maka hamba ini akan berada dalam masalah serius. " Chu Lian mengangkat alisnya. "Pelayan siapa kamu sebenarnya? Anda bahkan tidak mendengarkan saya lagi! " "Tolong ampunilah hamba ini. Baik kamu dan Tuan Muda Ketiga adalah tuanku, jadi hamba ini hanya bisa mengikuti aturan tanpa bias. ” Chu Lian menghela nafas. He Changdi benar-benar menakutkan. Para pelayan di halamannya semuanya tunduk padanya.

BOOKMARK