Tambah Bookmark

562

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 566

Transmigrator Bertemu Reincarnator Bab 566: Terlalu Banyak ‘Pemeliharaan’ (1) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! Sudut bibir Chu Lian berkedut. Dia baru tahu bahwa/itu mereka benar-benar tidak akan bisa bergerak dalam posisi ini. Dengan dia menutupi mata He Changdi dan He Changdi menggendongnya ... "Lalu ... lalu jatuhkan aku dan aku akan berjalan sendiri," saran Chu Lian setelah beberapa saat. Mulut He Sanlang meringkuk. "Apakah kamu yakin?" Dia membuat untuk menurunkannya. Chu Lian tiba-tiba teringat perbedaan ketinggian di antara mereka. Jika dia benar-benar menurunkannya seperti ini, dia hampir tidak akan bisa menutup matanya, tidak peduli bahwa/itu dia akan berusaha keras untuk melakukannya ... Pada akhirnya, dia akan benar-benar terkena tatapannya, menempatkannya kembali ke tempat dia mulai. di tempat pertama. Melihat He Sanlang akan mengecewakannya, Chu Lian mengangkat suaranya dengan khawatir. "Tunggu, tunggu!" Serunya. Wajah He Sanlang cerah dengan senyum nakal. Dia menggesernya lebih tinggi dan bahkan berhasil meraba-raba saat dia berada. Sebuah blush on langsung hidup di pipi Chu Lian. "Kamu…!" "Apakah kamu tidak akan meletakkan tanganmu? Apakah Anda benar-benar ingin masuk angin? " Chu Lian menggigit bibirnya dan perlahan menarik lengannya ke bawah. Dia menyilangkan tangan di dadanya untuk menyembunyikan kuncup ceri di atas 'bukit salju'. Namun, itu hanya mendorong bukit-bukitnya bersama untuk membentuk lembah yang lebih menggoda. Pandangan He Sanlang menuruni lehernya untuk melihat pemandangan lembah itu. Pupil matanya melebar dengan penuh minat, tetapi dia berhasil menyembunyikannya dengan cepat. He Changdi tidak akan pernah mempertaruhkan kesehatan Chu Lian hanya untuk lelucon. Khawatir bahwa/itu dia akan benar-benar masuk angin, dia dengan cepat membawanya ke layar ganti dan meraih jubah besar. Kemudian, dia membungkusnya dengan aman di sekelilingnya sebelum berlari keluar dari kamar mandi dengan dia masih di lengannya. Dia mengambil salah satu selimut dari tempat tidur dan menambahkan lapisan kehangatan di sekelilingnya sebelum memanggil Wenqing untuk membantu Chu Lian mengering. Sementara itu, dia berbalik dan kembali masuk ke kamar mandi. Ketika Wenqing datang untuk membantu Chu Lian berdandan, dia tidak bisa menahan senyum dari wajahnya. Chu Lian sangat malu sehingga dia tidak bisa melihat ke atas. Suara percikan air datang dari kamar mandi. Saat itulah Chu Lian menyadari bahwa/itu air mandi belum berubah, dan itu sudah dingin pada saat dia selesai. Dia buru-buru selesai berpakaian dan memakai sepatu untuk bergegas ke kamar mandi, hanya untuk melihat bahwa/itu suaminya sudah berada di bak mandi. Kedutan muncul di sudut mulutnya. Dia mengingatkan, "Hubby, air itu sudah digunakan. Saya akan memanggil seseorang untuk memberi Anda air segar. " Sebelum Chu Lian bisa berangkat, He Changdi menghentikannya. "Tidak perlu, aku sudah selesai." Kemudian, dia berdiri dari bak mandi tanpa peringatan. Chu Lian memperhatikan sosoknya yang sempurna: perut yang padat, garis-garis yang jelas di pinggulnya, dan ... bagian tertentu dari dirinya yang tampak penuh dengan semangat ... Chu Lian: …… Perona pipi yang baru saja memudar dari pipinya kembali hidup, menyebar hingga ke lehernya kali ini. Dia terpana tak bisa berkata-kata oleh pemandangan itu. Butuh waktu yang baik sebelum dia berhasil mengalihkan pandangannya dengan panik. Pada saat itu, He Changdi sudah berjalan menghampirinya dan dengan santai mengenakan pakaiannya ... Chu Lian menginjak kakinya dengan kesal sebelum melarikan diri dengan menyedihkan dari kamar mandi. Itu Dia Sanlang! Dia tampak seperti pria yang dingin dan jujur ​​di luar, tetapi dia sebenarnya adalah seorang cabul besar! Bukankah dia terlalu menerimanya? Dia benar-benar menggunakan air mandi kotornya ... Ketika He Sanlang keluar dari kamar mandi, Pelayan Senior Zhong datang untuk bertanya apakah mereka ingin makanan mereka disajikan sekarang. Pasangan itu makan malam di meja kecil di kamar tidur. Itu adalah makanan yang sangat cepat dan mereka dengan cepat membersihkan piring. Sambil meminum toniknya yang bergizi, Chu Lian menatap He Changdi dengan ekspresi aneh. He Sanlang mengangkat alis. "Apa yang salah?" Chu Lian memiringkan kepalanya ke satu sisi dan berkata, "Aku pikir kamu bertingkah sangat aneh hari ini. Mengapa Anda begitu tergesa-gesa untuk waktu hari ini? Anda bahkan makan malam dengan cepat. Apakah Anda harus pergi belajar dan menyelesaikan beberapa bisnis ????

BOOKMARK