Tambah Bookmark

567

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 571

Transmigrator Bertemu Reincarnator Bab 571: Jangan Seduce Me (2) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! "Apakah kamu suka?" He Changdi tidak menjawab pertanyaan Chu Lian. Dia hanya ingin tahu apakah dia menyukainya atau tidak. Chu Lian ternganga sedikit. Dia tidak tahu harus berkata apa;suaminya terlalu misterius. Dia menjawab dengan jujur, "Siapa yang tidak suka toko besar seperti ini?" Meskipun dia menyiratkan bahwa/itu dia menyukainya, wajahnya tidak menunjukkan banyak kegembiraan sama sekali. "Saya sudah mengirim seseorang ke pihak berwenang untuk mentransfer akta ini ke nama Anda. Ini bagus asalkan Anda suka. Apakah kamu tidak suka memasak? Anda dapat melakukan apa pun yang Anda suka dengan etalase ini. "Pandangan dingin Changdi melembut ketika dia memandangnya. Chu Lian mencengkeram perbuatan itu dengan erat. Dia mengangkat kepalanya untuk melihat ke mata suaminya yang tak bisa diduga. "Hubby, beri tahu aku sekarang. Dari mana Anda mendapatkan uang untuk ini? " Dia telah menanyakan pertanyaan ini kembali ketika dia membeli perhiasan untuknya, tetapi He Changdi belum memberikan jawabannya. Setelah mendapatkan etalase ini untuknya, dia pasti sudah menghabiskan setidaknya sepuluh ribu tael sama sekali. Yang dia lakukan baru-baru ini adalah bergabung dengan tentara utara. Dia tidak pernah melakukan bisnis di samping, jadi bagaimana dia mendapatkan begitu banyak uang? Mungkinkah itu melalui penyuapan? Namun, dalam pikiran bawah sadarnya, Chu Lian tidak ingin dia memperoleh uangnya melalui cara-cara itu. Melihat alisnya yang terjalin erat, He Changdi tahu bahwa/itu pikiran istrinya telah membelok dari jalur hukum. Tawa kering keluar darinya, dan dia tidak bisa menahan diri untuk mencubit pipinya. "Lianer, apa yang ada di kepalamu? Bukan itu yang Anda pikirkan. " Chu Lian memutar matanya ke arahnya. “Cara Anda menghasilkan uang terlalu menguntungkan! Bahkan bisnis saya tidak membawa sebanyak Anda! " He Changdi tahu bahwa/itu itu tidak baik baginya untuk menjaga Chu Lian dalam kegelapan. Jika dia tidak menjelaskan dirinya sendiri kepadanya, dia kemungkinan akan membiarkan imajinasinya menjadi liar. Karena itu, daripada membiarkannya mendengarkan desas-desus liar atau gosip, dia lebih baik menceritakannya langsung. Dia memberi isyarat Chu Lian dengan jari-jarinya yang panjang. Chu Lian ragu-ragu sejenak, tetapi masih memilih untuk bersandar ke pelukannya, mendekatkan telinganya ke bibirnya. Suara Helang Sanlang membisikkan sesuatu ke telinganya. Beberapa saat kemudian, Chu Lian duduk tegak dengan mata terbuka lebar, menatapnya dengan tak percaya. Dia benar-benar terperangah. "Apakah ... apakah ini benar?" He Sanlang tersenyum. "Apakah suamimu pernah berbohong padamu?" "Kalian benar-benar kurang ajar!" He Changdi menggelengkan kepalanya. "Setiap bangsawan akan melakukan hal yang sama persis dalam kasus ini. Saya sudah menahan diri. " Chu Lian berhenti bertanya tentang asal usul uangnya. Dia hanya memperingatkan He Changdi untuk memegang kentang panas di tangannya dengan hati-hati. He Sanlang tidak ingin dia khawatir, jadi dia dengan cepat berganti topik. "Sekarang setelah kamu memiliki etalase ini, apa yang kamu rencanakan?" Chu Lian tahu motivasinya sangat baik di hatinya. He Sanlang mungkin pernah mendengar tentang ibu pemimpin mengambil kembali Guilin Restaurant, jadi dia telah menghabiskan uangnya untuk menebusnya. Meskipun ekspresinya sedingin dan sekaku Raja Neraka dan dia tidak suka berbicara, tindakannya berbicara banyak. "Aku akan membuka restoran." Ketika dia kehilangan Restoran Guilin, dia sudah berencana membuka yang lain, tetapi tidak mudah untuk menemukan lokasi yang baik. Selain itu, dia tidak punya banyak uang, karena dia telah berinvestasi besar-besaran di pasar di perbatasan utara. Dengan demikian, rencananya telah tertunda. Dengan kehadiran He Sanlang, dia bisa mewujudkan rencananya dalam tindakan lebih awal dari yang dia harapkan. He Changdi mengangkat satu alisnya yang tajam. Seperti yang dia harapkan, Chu Lian akan membuka restoran lagi. Pasangan itu tidak pernah meringkuk dan mengobrol secara akrab seperti ini untuk waktu yang lama, jadi He Sanlang, pria yang tak banyak bicara, berminat untuk berbicara lebih banyak. Ketika dia ingat bagaimana Chu Lian telah mendirikan Guilin Restaurant sendirian, He Changdi merasakan kekaguman terhadap wanita kecilnya. Terbuat dari apa otaknya? Bagaimana itu bisa menghasilkan begitu banyak pikiran yang menakjubkan? Dia bahkan punya ide yang tidak akan pernah bisa dipikirkannya. Ketika dia mengobrol dengan saudara lelakinya yang disumpah Pangeran Jin suatu hari, bahkan Pangeran Jin memuji ide-ide inovatif Chu Lian.

BOOKMARK