Tambah Bookmark

569

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 573

Transmigrator Bertemu Reincarnator Bab 573: Restoran Baru (2) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! Pada hari berikutnya, bantuan yang diatur He Changdi untuk Chu Lian tiba. Zhou Wen adalah salah satu bawahan He Changdi dari tentara utara. Dia berusia delapan belas tahun tahun ini dan sekarang bekerja di bawah He Changdi. Dia datang dari keluarga pedagang dan cepat berdiri, jadi dia dikirim untuk membantu Chu Lian dengan restorannya. Zhou Wen dengan hormat menyambut Chu Lian. Karena bertahun-tahun di perbatasan utara, wajahnya kecokelatan, dan dia kurus seperti monyet. Ketika dia tersenyum, seringai lebar dan gigi putihnya membuatnya tampak agak redup. Dia tidak menyambutnya sebagai Nyonya Muda Ketiga atau Marchioness Anyuan. Sebagai gantinya, dia memanggilnya sebagai 'ipar perempuan'. Kedutan berkembang di dahi Chu Lian. Orang ini terlihat terlalu konyol dan manis;Apakah He Changdi melakukan kesalahan dan mengirim orang paling jujur ​​yang dia miliki? Chu Lian mengangguk dan menyuruhnya duduk untuk berbicara. "Karena kamu datang kepadaku, apakah kamu tahu apa yang harus kamu lakukan di sini?" Zhou Wen tertawa dengan cara yang bodoh dan menggosok bagian belakang kepalanya dengan malu. "Kakak Dia memberi tahu saya untuk membantu Anda mendapatkan uang, Kakak ipar." Chu Lian tidak bisa menahan tawa. Orang ini terlalu jujur. Mungkinkah orang yang bodoh mengelola restoran? “Saya mendengar dari saudara-saudara kita bahwa/itu memasak Kakak ipar itu lezat. Bisakah aku merasakannya hari ini? ”Setelah mengatakan itu, dia menundukkan kepalanya dengan malu-malu. Orang ini punya nyali untuk meminta makanan gratis? Chu Lian akhirnya menemukan kualitas terpuji dalam dirinya. "Setelah aku selesai mengajar kamu, kamu bisa tinggal untuk makan siang. Saya akan meminta Laiyue mengantar Anda ke halaman tamu dan Anda bisa makan siang di sana. " Chu Lian bukan seseorang yang akan sangat pelit untuk tidak menyediakan makanan. Ketika dia akhirnya berbisnis dengan Zhou Wen yang terlihat manis dan konyol ini di restoran, dia heran menemukan bahwa/itu pria ini tidak seperti yang terlihat. Dia sebenarnya adalah pria yang cerdas, seseorang yang menyembunyikan kemampuannya untuk menang. Berkat pengaruh keluarganya, dia mendapatkan pengalaman mengelola toko sejak kecil, dan dia bahkan bisa menyumbangkan ide-idenya sendiri. Jika seseorang tidak berhati-hati dan menilai buku dari sampulnya, mereka akan tertipu olehnya. Jika dia harus membandingkan, Zhou Wen tentu saja sama baiknya dengan Manajer Qin. Setelah makan siang, Laiyue mengirim Zhou Wen yang puas. Chu Lian menulis surat kepada Putri Kerajaan Duanjia untuk memberi tahu dia bahwa/itu dia akan membuka restoran lain. Ketika Putri Kerajaan Duanjia mendengar bahwa/itu Chu Lian akan menjadikan bebek panggang sebagai hidangan khas, dia sangat tertarik sehingga dia secara pribadi berkunjung untuk membahas dan menyumbangkan ide. Waktu berlalu, dan cuti panjang He Changdi berakhir. Setiap hari, ia harus pergi ke Kementerian Perang untuk bekerja, dan ia harus menghadiri pengadilan setiap pagi. Saat itu bulan Februari, jadi hari-hari masih lebih pendek dari malam. He Sanlang meninggalkan rumah sebelum matahari terbit setiap hari. Selama dua hari terakhir, Chu Lian bersikeras untuk bangun dengannya untuk sarapan bersama. Dia kemudian akan mengirimnya ke pintu masuk halaman. Namun, karena itu, dia tidak bisa tidur nyenyak. Setelah pergi ke Aula Qingxi untuk salam pagi, dia selalu sangat mengantuk ketika kembali. Hanya dalam beberapa hari, pola tidurnya menjadi berantakan dan pikirannya menjadi kacau. He Changdi mengamati semua ini. Jadi, suatu pagi yang cerah, ketika Chu Lian merasakan beberapa gerakan di sampingnya, dia bersiap untuk bangun seperti sebelumnya. Namun, di detik berikutnya, dia tiba-tiba ditekan oleh He Sanlang ... Setelah latihan pagi, Chu Lian bahkan tidak memiliki kekuatan untuk menggerakkan jari-jarinya, jadi dia tidak bisa bangun untuk sarapan bersama suaminya. Berkat itu, dia tidak lagi bangun pagi, sehingga pola tidurnya benar-benar membaik. He Sanlang melakukan ini selama beberapa hari berturut-turut. Ketika mereka selesai dengan 'latihan' mereka, Chu Lian akan sangat kesakitan sehingga dia bahkan tidak bisa membuka matanya. Di sisi lain, suasana hati He Changdi lebih baik dari sebelumnya. Chu Lian tidak tahan lagi, jadi dia patuh tidur di pagi hari dan tidak pernah menyebutkan bangun pagi lagi. Saat itulah He Sanlang melepaskannya. Waktu berlalu dengan cepat. Pada suatu hari tertentu, Chu Lian menemani Countess Jinpergi ke Balai Qingxi untuk menyambut sang matriark, ketika Matriarch Dia menyebutkan sesuatu secara tiba-tiba. Pernyataan ini langsung membuat Chu Lian dan ibu mertuanya terperangah. Masih kaget, Countess Jing bertanya, "Ibu, Anda ingin saya mengelola perkebunan?" Matriark Dia duduk di platform yang ditinggikan di tengah ruangan, dengan Muxiang dan Pan Nianzhen memijat kaki dan bahunya. Dia tampak santai saat dia perlahan membuka matanya untuk melihat Nyonya Liu. "Sekarang setelah kamu sebagian besar pulih, sebagai menantu perempuan tertua dari keluarga, masuk akal bagimu untuk mengambil alih pengelolaan rumah tangga."

BOOKMARK