Tambah Bookmark

570

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 574

Transmigrator Bertemu Reincarnator Babak 574: Countess Jing'an Mengambil alih (1) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! Apa lagi yang bisa Countess Jing katakan? Matriark Ia menggunakan tanggung jawabnya sebagai menantu perempuan untuk menekannya. Jika dia tidak mengambil alih manajemen rumah tangga, maka dia akan dianggap tidak berbakti. Sambil berdiri di samping mereka, Chu Lian sedikit mengernyit. Dia tidak mengerti niat Matriarch He. Meskipun dia ingin berbicara untuk ibu mertuanya, ibu pemimpin dan Nyonya Liu adalah kedua tetua. Dia tidak dalam posisi untuk berbicara sekarang. Countess Jing'an berhati lembut. Dia tidak berani menentang perintah ibu pemimpin di muka. Karena itu, dia dengan enggan menyetujui. Dia tidak bisa menolak karena dia tidak punya alasan sah untuk menolak. Dia tidak mengelola rumah tangga di masa lalu karena dia sakit parah dan dia tidak punya energi untuk melakukannya. Dia bahkan membutuhkan bantuan ibu pemimpin untuk merawatnya. Namun, kesehatannya semakin membaik sekarang. Karena ibu pemimpin secara pribadi telah meminta untuk menyerahkan hak untuk mengelola rumah tangga kepadanya, dia tidak punya alasan untuk menolak. Countess Jing memegang saputangan di tangannya, berdiri, dan meliuk-liuk ke arah ibu pemimpin, "Ibu, yakinlah. Saya akan melakukan yang terbaik untuk mengelola rumah tangga. " "Cepat dan berdiri. Anda baru saja pulih, jadi tidak perlu terus membungkuk seperti itu. Kalau begitu, saya akan tenang sekarang karena Anda akan mengurus urusan rumah tangga. Jika Anda memiliki pertanyaan, jangan ragu untuk bertanya kepada Muxiang dan Nona Ying. "Senyum akhirnya muncul di wajah ibu pemimpin itu. "Saya mengerti." Dengan demikian, Countess Jing'an kembali ke halamannya dengan beberapa pelayan, masing-masing membawa setumpuk buku akun. Chu Lian mengikuti di belakang ibu mertuanya. Dia memperhatikan bahwa/itu Countess itu mengerutkan kening dalam, dan dia tampak dipenuhi dengan kekhawatiran. Dia mencoba menghibur Countess Jing'an, “Ibu, kamu tidak perlu terlalu khawatir. Kami tidak memiliki banyak orang di tanah kami. Hanya ada seorang pramugari dan pramugari pembantu di lapangan luar. Ada juga banyak pelayan senior yang bertindak sebagai pelayan di pengadilan dalam. Selama Anda mengendalikan orang-orang ini dan memeriksa buku-buku akun dengan saksama, seharusnya tidak ada masalah besar. " Countess Jing'an agak malu. Dia tersenyum meminta maaf pada Chu Lian, "Aku benar-benar tidak berguna. Pada usia ini, saya masih membutuhkan jaminan dari seorang gadis muda seperti Anda. Jangan khawatir, saya tidak semudah itu dibodohi. Ketika saya menikah dengan House Jing'an, saya memang mengelola rumah tangga selama beberapa tahun. " "Sangat bagus bahwa/itu Ibu memikirkannya seperti ini. Jika Anda butuh bantuan, Anda dapat mengirim seseorang ke Pengadilan Songtao untuk menemukan saya. Saya tidak punya banyak hal yang harus dilakukan. Meskipun saya belum pernah mengelola rumah tangga sebelumnya, saya dapat membantu Anda. " Countess Jing merasa lebih santai setelah Chu Chu menawarkan bantuan. Dia mengangguk dan menyuruhnya kembali ke halamannya untuk istirahat. Dia menepuk tangan Chu Lian, "Baiklah, itu hanya urusan rumah tangga kecil. Saya memiliki pelayan senior yang dapat membantu saya juga, jadi saya akan baik-baik saja. Anda harus berkonsentrasi pada memberi nutrisi pada tubuh Anda. Saya masih menunggu cucu saya! " Wajah Chu Lian segera memerah karena kata-kata ibu mertuanya. Dia tidak pernah berpikir untuk memiliki anak di usia semuda itu. Saat itu, dia bahkan berpikir tentang menemukan tempat yang bagus dan tenang untuk menjalani gaya hidup pedesaan di pengasingan. Namun, dengan berlalunya waktu dan perkembangan hubungannya dengan He Changdi, dia sebenarnya mulai berharap bahwa/itu seorang anak akan terbentuk di perutnya sesegera mungkin. Dia dan He Changdi bisa menyaksikan anak kecil mereka yang menggemaskan tumbuh, sedikit demi sedikit. Mereka bisa membesarkannya bersama. Setelah mengirim Chu Lian dengan pelayannya, Nyonya Liu kembali ke halamannya sendiri dan langsung menuju ruang kerjanya. Dia memiliki banyak hal yang harus dilakukan hari ini, dan dia tidak akan memiliki waktu luang untuk merawat cucunya. Dia duduk di depan mejanya dan membuka buku rekening. Tidak butuh waktu lama sebelum Countess Jing menemukan banyak celah yang mencurigakan di dalamnya. Dia tercengang setelah melakukan perhitungan kasar atas aset real itu. Mengapa hanya ada sedikit toko dan properti yang tersisa di akun publik? Menilai dari perhitungan ini, penghasilan bulanan mungkin bahkan tidak akan mencapai lima ratus tael ... Apalagi itu di bawahasumsi bahwa/itu toko menghasilkan untung ...

BOOKMARK