Tambah Bookmark

572

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 576

Transmigrator Bertemu Reincarnator Bab 576: Putriku yang Kukasihi (1) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! Hamba Senior Wang sangat cemas, "Tapi, Nyonya ..." "Saya baik-baik saja. Saya akan memikirkan solusi untuk masalah ini. " Pelayan Senior Wang tidak punya pilihan selain tetap diam saat itu. Selama beberapa hari berikutnya, Chu Lian merasa ada sesuatu yang aneh terjadi dengan halaman Countess Jing'an setiap kali dia pergi untuk salam pagi. Namun, Chu Lian tidak bisa menentukan apa yang sebenarnya salah. Chu Lian saat ini sedang membuat sketsa desain perhiasan untuk Treasure Pavilion di ruang kerjanya yang kecil dengan sepotong arang. Ketika dia tiba-tiba terhenti di tengah sketsa, Xiyan dengan cepat memperhatikan gerakannya. Pelayan perempuan itu meletakkan jarum dan benang di tangannya dan bertanya, "Nyonya Muda Ketiga, apa yang salah?" Chu Lian meletakkan balok arang tipis di tangannya dan menghela nafas, "Aku akhirnya menyadari mengapa aku merasa ada sesuatu yang aneh tentang halaman Ibu baru-baru ini." Xiyan menatapnya dengan mata lebar, menunggunya untuk melanjutkan. "Apakah Anda memperhatikan bahwa/itu banyak dekorasi di dalam kamar Ibu telah diubah?" Xiyan mengerutkan alisnya pada kesadaran ini setelah pengingat Chu Lian. Dulu ada sepasang vas bunga bermotif bunga di atas meja di sebelah kursi utama ruang tamu. Beberapa bulu merak yang cantik telah dipajang di dalam vas. Mereka bahkan sudah membicarakan sepasang vas cloisonné itu sebelumnya di salah satu obrolan mereka. Itu adalah beberapa vas yang sangat langka. Pelayan Senior Gui bahkan menyebutkan bahwa/itu mereka mungkin telah diturunkan dari dinasti sebelumnya dan mungkin bernilai beberapa ribu tael. Wenqing dan Wenlan tertegun setelah mendengar itu. Mereka belum pernah melihat vas yang begitu berharga sebelumnya. Countess Jing'an memiliki mahar yang sangat kaya. Dia datang dari klan besar di Jiangnan, yang telah ada selama beberapa ratus tahun. Mereka juga cukup terkenal selama dinasti sebelumnya. Namun, keluarga mereka mengalami kemunduran yang lambat sejak era Kaisar Chengping. Meski begitu, mereka tidak berselisih dengan Countess Jing'an ketika dia menikah. Pada waktu itu, mahar Countess Jing'an dianggap sebagai salah satu yang paling berharga di antara para ibu mulia di ibukota. Sangat disayangkan bahwa/itu kesehatannya buruk sejak kelahiran putra ketiganya. Setelah lebih dari satu dekade mencari perawatan dan minum obat mahal, mas kawinnya hampir habis. Namun, unta yang kelaparan masih lebih besar dari seekor kuda. Countess Jing'an masih memiliki beberapa harta disimpan di tempatnya. Pasangan gelang giok merah yang sebelumnya dia berikan kepada Chu Lian dan Madam Zou adalah salah satunya. Vas-vas bunga juga merupakan salah satu harta karunnya yang tersembunyi. "Vas-vas telah diubah!" Xiyan menjawab dengan kaget. Chu Lian mengangguk. Sebenarnya, bukan hanya vas-vas yang telah diubah. Beberapa dekorasi lain di ruangan itu juga telah diganti. Sementara penggantian tidak dianggap terlalu buruk, tetapi kualitasnya lebih rendah dibandingkan dengan dekorasi sebelumnya. Jika dia tidak menggambar desain hari ini dan memikirkan pola-pola pada karya seni yang dia lihat selama zaman modern, dia tidak akan memikirkan vas-vas itu. "Tapi, bukankah itu vas barang-barang Nyonya yang paling berharga?" Xiyan bertanya dengan bingung. Servant Senior Wang pernah berkata bahwa/itu sepasang vas cloisonné telah diletakkan di ruang tamu selama hampir tiga puluh tahun! Mereka diduga ditempatkan di sana pada hari kedua perkawinan Pangeran Jing dan Pangeran Jing. Countess Jing memperlakukan mereka seperti harta berharga dan sering membersihkannya sendiri. Karena dia sangat menyayangi dan sangat mencintai mereka, mengapa dia menggantikan mereka sekarang? Chu Lian tidak bisa memikirkan alasan saat ini. Dia memerintahkan Xiyan, "Cari tahu apa yang terjadi di halaman Mother baru-baru ini." Xiyan mengakui pesanan itu dan segera pergi. Chu Lian sebenarnya memiliki tebakan yang baik di dalam hatinya, tetapi dia tidak bisa memastikan. Dia menggelengkan kepalanya dan memutuskan untuk menunggu informasi Xiyan. Jika spekulasi itu ternyata benar, maka, sebagai junior, dia dan He Changdi tidak bisa berdiri dan mengabaikan masalah ini. Baru-baru ini, ibu mertuanya tampak jauh lebih kurus daripada sebelumnya. Bahkan Dokter Agung Miao telah secara khusus mengunjunginya, menanyakannyauntuk mendesak Countess Jing agar lebih memperhatikan kesehatannya. Dia seharusnya tidak membiarkan keterampilan medisnya dan obat-obatan berharga menjadi sia-sia dengan kambuh kembali ke sakit.

BOOKMARK