Tambah Bookmark

574

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 578

Transmigrator Bertemu Reincarnator Babak 578: Kecelakaan (1) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! He Changdi mendengus dingin. Dia tanpa ampun menolak saudaranya, “Kakak Kedua, jika kamu ingin terus minum, kamu bisa melakukannya sendiri. Saya lelah, saya kembali ke tempat saya untuk beristirahat. " Namun, He Changjue adalah orang yang keras kepala. Dia terus menggantung di lengan He Changdi. “Apakah itu hanya karena Kakak ipar ketiga mungkin menunggumu? Jangan khawatir! Sudah selarut ini, saya yakin dia sudah tidur! " Dia Changdi tertawa dingin, "Seseorang yang masih lajang tidak akan mengerti." Kata-kata He Sanlang menggerakkan sarang lebah. He Changjue masih memiliki kesadaran yang cukup untuk mengenali penghinaan. Selain itu, jalannya untuk mencintai tidak pernah mulus. Mengejek saudara lelakinya membuatnya terbalik dan dia melompat untuk menyerang He Changdi. Tentu saja, He Changdi tidak mudah menyerah. Mereka mulai ribut-ribut di sana, di ruang kerja. Mungkin karena mabuk, saudara-saudara bertempur dengan sengit. Pelayan yang menunggu di luar pucat karena ketakutan. Dia buru-buru lari untuk menemukan pelayan itu. Pramugara sudah tua, jadi tidak mungkin dia bisa memisahkan kedua tuannya. Pada akhirnya, ia memerintahkan beberapa pelayan untuk membawa tentara keluarga ke sini untuk menghentikan perkelahian mereka. “Dasar bocah cilik! Jangan kamu berani pamer dengan istrimu di depanku di masa depan, atau aku akan merontokkan gigimu! ”He Erlang masih memarahi adik laki-lakinya ketika mereka ditarik terpisah, gambar seorang maniak mabuk . He Changdi menderita pukulan sudut bibirnya, yang mulai memar. Namun, setidaknya dia telah meninggalkan Erlang dalam kondisi yang jauh lebih buruk. Dia menggeser rahangnya dan bergumam 'idiot' pelan. Ketika dia akan kembali ke pelataran dalam untuk mencari istrinya, pelayan itu menghentikannya. "Ah, Tuan Muda Kedua, Tuan Muda Ketiga, tolong, minum semangkuk sup yang sehat sebelum Anda kembali untuk beristirahat." Ada seorang pelayan wanita berdiri di belakang asisten pelayan dengan wadah makanan di tangan. Ketika pelayan selesai berbicara, pelayan itu bergegas maju dan meletakkan kotak di atas meja. Dia mengeluarkan dua mangkuk sup hangat dan menawarkan masing-masing satu untuk He Changjue dan He Changdi. Setelah pertarungan singkat itu, kedua saudara itu sedikit haus. Dia Changjue mengambil mangkuk itu dan menenggaknya dalam satu tegukan. Dia bahkan memiliki dua cangkir teh tambahan. He Changdi mengambil mangkuk porselen. Ketika dia meletakkannya di mulutnya, dia mengerutkan kening. Aroma sup yang menenangkan ini aneh. Dia tidak suka meminum sup obat jenis ini, jadi dia hanya memiliki kurang dari setengah mangkuk. Ketika dia kembali ke perkebunan, dia sudah mengirim seseorang ke Pengadilan Songtao untuk bertanya tentang istrinya. Orang yang dia kirim kembali mengatakan bahwa/itu Nyonya Muda Ketiga sudah tidur. He Sanlang mengantar saudaranya ke ruang samping di ruang kerja dan menunggu sampai para pelayan membantunya keluar dari pakaiannya dan membaringkannya di tempat tidur. Asisten pelayan semakin mendekat sambil tersenyum, "Tuan Muda Ketiga, apakah Anda ingin beristirahat di sini di pelataran luar, atau kembali ke pelataran dalam malam ini?" Karena Chu Lian sudah tidur, He Changdi menyuruh pelayan untuk mengatur kamar samping untuknya di lapangan luar juga. Asisten pelayan secara pribadi membawa He Sanlang ke ruang samping di sebelah kiri ruang belajar utama. Setelah dia memasuki ruangan, He Changdi keluar lagi dalam beberapa menit. Dia memberi tahu pelayan yang menjaga pintu di luar, "Siapkan kamar di sebelah Saudara Kedua. Saya akan tidur di sana. " Pelayan itu dengan cepat lari untuk mengikuti perintahnya. Sementara He Erlang adalah peminum yang baik, dia menjadi tidak bisa diandalkan begitu dia tinggi. He Sanlang khawatir sesuatu akan terjadi padanya di malam hari, jadi dia memutuskan untuk mengawasi saudaranya. Pada saat ia akhirnya berbaring untuk beristirahat, itu sudah satu jam kemudian. Sejak menikah, He Changdi tidak menghabiskan banyak malam di ruang belajar utama di lapangan luar. Dia juga tidur di kamar samping khusus ini beberapa kali sebelumnya. Namun, untuk beberapa alasan, rasanya tidak nyaman kali ini. Selimutnya tidak terasa selembut itu, tempat tidurnya tidak cukup nyaman, sisi-sisinya kosong, membuatnya merasa bahwa/itu seluruh ruangan terlalu kosong dan sunyi.

BOOKMARK