Tambah Bookmark

575

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 579

Transmigrator Bertemu Reincarnator Babak 579: Kecelakaan (2) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! He Changdi memaksakan dirinya untuk tidur. Ketika dia berbalik ke sisinya, dia meraih tubuh hangat yang biasanya di sampingnya. Kekosongan yang bertemu lengannya mengejutkan He Changdi. Dia menatap tirai tempat tidur selama beberapa detik sebelum menyadari bahwa/itu ini bukan kamarnya di Pengadilan Songtao dan bahwa/itu Chu Lian tidak berada di sisinya sekarang. Rasa panas yang menyebalkan menumpuk di dalam dirinya. Dia melemparkan dan berbalik, tetapi dia tidak bisa tidur. Pikirannya penuh dengan Chu Lian. Akhirnya, dia akhirnya membalikkan selimut dan turun dari tempat tidur. Malam itu sunyi. Bahkan pelayan yang seharusnya bertugas sepanjang malam pun tertidur lelap di kamar sebelah. He Changdi berjalan ke jendela dan membukanya. Dia berjungkir balik dengan mudah dan langsung pergi ke Pengadilan Songtao. Saat dia memasuki Pengadilan Songtao melalui jendela, dia dihentikan oleh suara lembut, "Siapa di sana ?!" Wenqing berlari mendekat, hanya untuk melihat He Changdi duduk di ambang jendela, di tengah menerobos masuk ke kamarnya sendiri. Sudut mulutnya bergerak-gerak tak terkendali dan dia meletakkan pedangnya yang terangkat. Dia menyapanya dengan bob, "Tuan Muda Ketiga." Dia Changdi mengusirnya dengan lambaian tangannya dan selesai memasuki kamar, menutup jendela di jalan. Chu Lian berada di tengah-tengah beberapa mimpi indah ketika sesuatu menangkapnya dan mengencang di sekitarnya. Dia berbalik dan menghadap He Changdi, mencoba mendorong benda yang menahannya. "Lianer, ini aku." Mata He Changdi seperti lubang hitam di kegelapan, tak berdasar dan tak tertembus seperti danau yang dalam. Sayangnya, Chu Lian masih tidur, jadi dia tidak bisa melihat bahwa/itu matanya kabur karena keinginan. He Changdi menelusuri profil wajah Chu Lian dengan jari-jarinya, tetapi itu hanya membuat panas di dalam dirinya semakin buruk. Dia membenamkan kepalanya ke lekukan bahunya dan memanggil namanya, "Lianer." Chu Lian biasanya tidur seperti kayu, dan malam ini tidak terkecuali. Ketika dia terperangkap dalam pelukannya yang erat, yang dia lakukan adalah berjuang secara asal-asalan dua kali. Saat dia menemukan bahwa/itu perjuangannya tidak berguna, dia menyerah dan membiarkan He Changdi melakukan apa yang diinginkannya. Mungkin karena aroma yang akrab di sekitarnya, dia lebih santai dan bahkan mengulurkan tangan untuk memeluk pinggang He Changdi yang sempit. Api yang membakar di hati He Sanlang menjadi tak tertahankan. Dia mencium bagian belakang telinga Chu Lian yang sensitif, menghembuskan nafas panjang di atas daun telinganya yang lembut dan mungil. Celananya mulai menjadi lebih berat. Tangannya berkeliaran bebas di tubuh Chu Lian sampai dia akhirnya terbangun. Ketika dia pertama kali membuka matanya, kabut yang mengantuk masih menutupi mereka. Ketika atasannya tiba-tiba diambil, dia segera sadar. Dia Sanlang tahu bahwa/itu dia telah bangun, jadi dia menutupi bibirnya dengan bibirnya sendiri dan mulai menjarah dengan lidahnya. Chu Lian membuat beberapa suara teredam, berniat untuk protes, tetapi dia segera menyadari bahwa/itu He Changdi sangat kuat malam ini. Dia tidak akan membiarkannya mundur sama sekali. Dia segera digoda sampai ke titik keinginan. Ketika He Sanlang akhirnya memasukinya, dengan paksa dan tanpa ampun, Chu Lian merasa seperti pinggangnya akan patah. Namun, tidak peduli seberapa banyak dia memohon, itu tidak ada gunanya. Satu jam kemudian, kamar akhirnya tenang kembali. Wenqing tetap bertugas di ruang samping pada awalnya, tetapi kemudian, dia diam-diam menyelinap pergi ... Chu Lian sangat marah. Tenggorokannya serak karena tangisannya dan dia bahkan tidak tahu hari apa itu. Baru pada saat He Changdi membawanya ke bak mandi, dia sadar kembali. He Sanlang menggunakan kain lembut untuk membersihkan tubuh istrinya. Chu Lian tergeletak di dadanya bahkan tanpa kekuatan untuk menggerakkan satu jari pun. Dia tiba-tiba menggigit bahu He Changdi dengan kasar, meninggalkan dua deretan bekas gigi pada otot-otot di sana. Dia mengeluh dengan suara seraknya, “He Changdi! Anda sebenarnya orang cabul besar, bukan? " He Sanlang tidak keberatan apa pun yang dipanggil istrinya. Dia tertawa kecil dan berbisik menggoda ke telinganya, "Apakah aku belum cukup melayani kamu? Saya pikir semua energi Anda seharusnya sudah habis sekarang? "

BOOKMARK