Tambah Bookmark

576

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 580: Mishap 3

Dia Changdi membelai punggungnya dengan tenang. Telapak tangannya meluncur turun ke pinggangnya dan memijatnya dengan lembut. Mereka berendam di bak mandi bersama untuk saat yang tenang sampai Chu Lian merasakan sakit di tubuhnya mereda. Dia menatap He Changdi dengan pipinya masih di dadanya, “Di mana kamu pergi minum malam ini? Mengapa Anda kembali begitu terlambat? Apakah Saudara Sulung dan Saudara Kedua beristirahat di pelataran luar? ” He Changdi bersandar di bak mandi dengan satu tangan di sekitar Chu Lian. Lengannya yang lain masih memijat pinggang ramping rampingnya. Dia menutup matanya saat dia menjawab dengan suara serak dan magnetis, “Mu'ai Restaurant. Kakak Sulung dan Kakak Kedua minum lebih banyak daripada saya. Mereka sudah beristirahat ketika saya meninggalkan lapangan luar. ” Mata Chu Lian membelalak karena terkejut. Mu'ai Restaurant? Karena He Sanlang memberikannya etalase di Zhuque Avenue, dia secara khusus pergi ke Zhou Wen untuk detail lebih lanjut tentang daerah tersebut. Jika dia mengingatnya dengan benar, Mu'ai Restaurant tepat di seberang bordil paling terkenal di ibukota ... Chu Lian menatap wajah tampan He Changdi sambil menggigit bibirnya. Mata He Sanlang terbuka sedikit. Dia mengintip Chu Lian sebelum menutup mereka lagi dengan sikap curiga yang tenang. "Jika aku melakukan sesuatu di luar, apakah kamu memohon belas kasihan seperti itu sekarang?" He Changdi mendekat dan membisikkan sisanya ke telinga sensitif Chu Lian, "Suaramu bahkan menjadi serak karena semua teriakanmu ..." Wajah Chu Lian meledak menjadi memerah. Dia menatap dengan mata lebar berbentuk almond. Dia tidak berpikir bahwa/itu He Sanlang akan dapat bertindak begitu ... sangat cabul! Bukankah dia selalu menjadi tipe pria yang terkendali? “Mengapa matamu terbuka lebar? Apakah saya mengatakan sesuatu yang salah?" He Sanlang masuk ke dalamnya! Chu Lian tidak mau mengakui kecocokan gila mendadaknya. Suaminya tidak pernah normal. Setelah beberapa saat, Chu Lian merasa ada sesuatu yang salah. Dia mendongak dan bertanya, “Tunggu, bukankah kamu kembali sekitar jam 11 malam? Mengapa Anda datang ke Pengadilan Songtao begitu terlambat? " "Aku mengirim seseorang untuk memeriksa ketika aku kembali, dan para pelayan mengatakan bahwa/itu kamu sudah tidur, jadi aku berencana untuk beristirahat di ruang belajar utama dengan saudara-saudaraku." Pikiran terbang di kepala Chu Lian. Jadi suaminya tidak bisa tidur di pelataran luar dan kembali diam-diam di tengah malam? Namun, dia dipenuhi dengan keinginan ketika dia kembali. Cara dia bertindak, semua kuat dan ganas, sangat berbeda dari bagaimana dia biasanya bertindak juga ... Selama beberapa hari terakhir, setiap kali mereka memperjuangkannya di kamar, dia akan tetap mengingat perasaannya walaupun dia menginginkan lebih. Chu Lian tidak menjawab selama beberapa waktu, jadi He Sanlang membuka matanya. Dia mengeluarkan sederhana, "Hmm?" Untuk mendorongnya. Istrinya sepertinya sedang memikirkan bagaimana cara mengucapkan kata-katanya. Dia akhirnya bertanya, "Apakah Anda merasa tidak nyaman ketika Anda kembali?" Dia Sanlang mengerutkan kening saat berpikir. Chu Lian terus berbicara sebelum dia bisa menjawab, “Aku tidur larut malam karena ada sesuatu yang ingin aku bicarakan denganmu. Saya sedang melihat buku-buku akun di ruang belajar saya dan saya hanya tidur ketika sudah lewat 11. ” Semua menjadi jelas bagi He Changdi setelah penjelasan Chu Lian. Seseorang pasti telah mencoba menipunya tadi malam. Istrinya belum tidur, tetapi pelayan senior yang ia kirim untuk memeriksanya mengatakan kepadanya bahwa/itu istrinya sudah tidur. Ini pasti sudah diatur sebelumnya oleh seseorang. Adapun mengapa mereka melakukannya, jelas bahwa/itu mereka ingin dia tidur di pelataran luar. Sejak dia kembali dari perbatasan utara, dia menambahkan beberapa tentaranya ke penjaga di Jing'an Estate. Ditambah dengan tentara keluarga yang ada, tanah itu menjadi seperti ember baja. Bahkan lalat tidak akan bisa masuk. Karena orang asing tidak akan bisa memasuki perkebunan, maka itu hanya seseorang dari dalam.

BOOKMARK