Tambah Bookmark

577

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 581: Mishap 4

Dia Sanlang membelai rambutnya yang halus, "Lianer, kamu harus tidur dulu. Saya akan melihat lapangan luar. " Dia dengan cepat berubah menjadi set pakaian baru. Saat dia hendak pergi, dia menemukan bahwa/itu Chu Lian juga telah berubah menjadi pakaian normal. Dia menarik lengan bajunya, "Aku ikut denganmu." He Changdi ragu-ragu sejenak sebelum mengambil tangannya. Ketika mereka melewati layar ganti, dia menyapu jubah brokat dengan tudung bulu rubah dan menaruhnya di Chu Lian. Pasangan itu membawa beberapa pelayan ketika mereka bergegas ke ruang belajar utama. Tepat ketika mereka meninggalkan pelataran dalam, tentara keluarga yang bertugas malam datang untuk menemui mereka. Adalah Huang Zhijian yang bertugas malam ini. Dia dan empat penjaga muda di belakangnya membungkuk memberi salam kepada He Changdi dan Chu Lian, "Tuan Muda Ketiga, ada apa?" Dia Sanlang melirik Huang Zhijian, "Kami akan pergi ke ruang belajar utama di lapangan luar." Huang Zhijian tidak menanyainya dan diam-diam mengikuti di belakang dua tuan dengan penjaga lainnya. Dari luar, ruang kerja utama diselimuti kegelapan. Hanya satu deretan lentera redup yang menyinari koridor. Huang Zhijian bisa merasakan ada sesuatu yang salah. Seharusnya setidaknya ada beberapa pelayan yang berjaga di luar ruang kerja utama pada waktu malam ini, namun tidak ada ... Bahkan jika tidak ada orang yang menggunakan studi utama, akan ada dua atau tiga pelayan yang bertugas di dalam. Mereka akan beristirahat di ruang samping ruang belajar di malam hari dan mengawasi buku-buku dan barang-barang berharga dalam ruang belajar. Ada dua tuan mereka yang sedang tidur di ruang kerja sekarang, tetapi tidak ada pelayan di luar! He Changdi berhenti sejenak di koridor di luar ruang kerja utama. Dia akan mendorong membuka pintu untuk masuk, tetapi dia menyadari bahwa/itu pintu telah dikunci dari dalam. Dia segera menendang pintu terbuka dan membawa Chu Lian bersamanya saat mereka melangkah ke bagian di sebelah kiri. Ada dua kamar kecil di sini, dengan pintu masuk saling berhadapan. He Changdi awalnya tidur di sebelah barat, sedangkan He Erlang tidur di sebelah barat. Ketika mereka memasuki ruang timur dan menyadari bahwa/itu tidak ada seorang pun di dalam, mereka memeriksa ruang barat dan menemukan bahwa/itu Erlang tidur nyenyak di dalam. Pakaiannya masih sama seperti sebelumnya, jadi He Changdi santai. Setelah itu, He Changdi dan Chu Lian menuju ke bagian di sebelah kanan studi. Ketika dia mencoba membuka pintu, dia menemukan bahwa/itu ruangan itu telah dikunci dari dalam! Reaksi pertama He Changdi adalah menendang pintu lagi. Kedutan muncul di mata Chu Lian saat dia menyaksikan tindakan kekerasan suaminya. Namun, ketika mereka berjalan ke kamar tidur dan mendorong tirai terbuka, mereka tersentak kaget! Tempat tidur berantakan berantakan. Berbagai item pakaian berserakan di mana-mana dan ada aroma khas *eks di udara. Meskipun ruangan itu tidak menyala, salah satu penjaga di belakang mereka mengangkat lentera, menerangi situasi di dalam. Dua tubuh telanjang berbaring di tempat tidur ... adalah He Dalang dan Pan Nianzhen! Semuanya terjadi begitu tiba-tiba sehingga Pan Nianzhen baru mulai bangun setelah He Changdi menendang pintu. Kepalanya sangat sakit hingga rasanya seperti ditusuk oleh seribu jarum perak. Ketika dia membuka matanya untuk melihat He Changdi berpakaian lengkap di samping tempat tidur, dengan mata dingin yang sedingin es diarahkan padanya, tubuhnya segera membeku. Ekspresi wajahnya perlahan-lahan jatuh dalam keputusasaan. Chu Lian membenci cara Pan Nianzhen memandang He Changdi, jadi dia melangkah maju untuk menghalangi suaminya dari pandangannya. Saat Pan Nianzhen melihat Chu Lian, dia akhirnya kehilangan kendali emosinya dan merintih. Mengikuti teriakan Pan Nianzhen, lampu-lampu lentera menyala kembali di seluruh Perkebunan Jing yang sebelumnya gelap. Itu akan menjadi malam yang tak bisa tidur untuk Rumah Jing'an.

BOOKMARK