Tambah Bookmark

582

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 586: Becoming The Countess Is Good Too 1

Kakak Sulung memiliki kepribadian yang sangat jujur, dan dia sangat berbakti. Tidak masalah apakah situasi ini sudah direncanakan oleh Bibi dan putrinya atau tidak. Apa yang dilakukan sudah dilakukan, tidak ada jalan lain. Jika Nenek bersikeras agar dia menikahi Pan Nianzhen, dia mungkin tidak akan menolak. Bahkan jika jelas bahwa/itu tidak ada kebahagiaan yang akan keluar dari pernikahan mereka, dia tidak akan menolaknya. Sepertinya He Changqi sudah menyerah dan hanya berusaha menyenangkan orang lain. Tindakan ini sangat merusaknya. "Tidak bisakah kau membujuk Kakak Sulung?" Usul Chu Lian. He Changdi menggelengkan kepalanya lagi. Ketika ketiga saudara laki-laki itu tumbuh bersama, He Changdi mengenal saudara laki-laki tertuanya dengan sangat baik meskipun usia mereka sepuluh tahun. Sebagai putra tertua keluarga, He Changdi telah diindoktrinasi pada usia muda untuk menjadi pilar bagi keluarga dan untuk menjaga saudara-saudaranya. Dia memiliki kepribadian yang jujur ​​dan bertanggung jawab. Dia harus mengemban tugas berbakti atas nama saudara-saudaranya sebagai yang tertua. Pada Dinasti Wu Besar, kesalehan anak adalah nilai inti negara, jadi dalam situasi normal, kebanyakan anak tidak akan pernah menentang keinginan dan keputusan orang tua mereka. Oleh karena itu, mudah untuk membayangkan tekanan yang dialami Dalang ketika dihadapkan dengan Matriarch He, yang adalah neneknya Meskipun He Sanlang memiliki sejumlah kekuatan dalam rumah tangga, ia masih salah satu yang termuda di keluarga dan ia tidak memegang otoritas apa pun terhadap saudaranya. Bahkan jika dia membujuknya dengan tulus, He Dalang tidak akan mendengarkan. Satu-satunya orang yang bisa membatalkan keputusan matriark dan He Changqi adalah ayahnya, Pangeran Jing'an. Mendengar penjelasan He Sanlang, Chu Lian buru-buru menyela, "Apakah kamu tidak mengatakan bahwa/itu Ayah akan segera kembali? Mari menulis surat untuk memberi tahu dia tentang masalah ini! " Saran Chu Lian masuk akal baginya. Dia Changdi dengan cepat bangkit, berjalan ke meja tulis, dan mulai menulis surat. Setelah surat itu dikirim oleh Wenlan, pasangan itu akhirnya merilekskan bahu mereka yang tegang. Selama Count Jing'an berhasil kembali pada waktunya, pernikahan antara He Dalang dan Pan Nianzhen tidak akan terjadi. Chu Lian dan He Changdi kemudian mengobrol sebentar sebelum tidur siang bersama. Di dalam kamar di Qingxi Hall, Pan Nianzhen sedang berbaring di tempat tidur. Dia sudah menangis sampai pingsan beberapa kali. Ketika dia 'tertangkap basah dengan celananya' oleh He Changdi dan Chu Lian pagi ini, rasanya seperti disambar petir. Pikirannya telah runtuh seketika. Sampai sekarang, dia masih menolak untuk percaya bahwa/itu orang yang telah dia kumpulkan keberaniannya untuk menyerahkan tubuhnya sebenarnya adalah He Changqi yang tinggi dan seperti beruang! Pangeran menawan yang dia impikan berubah menjadi beruang hitam. Pan Nianzhen ingin membanting kepalanya ke dinding dan bunuh diri, tetapi dia berhasil menghentikan dirinya dari melakukan itu dengan apa yang tersisa dari rasionalitasnya. Meskipun dia membenci situasi sekarang, dia tidak berani menggantung diri. Beberapa saat kemudian, He Ying masuk. Melihat putrinya yang pucat dan tampak kurus, dia menghela nafas tanpa daya. Dia berjalan mendekati putrinya dan duduk di samping tempat tidur. "Nona Zhen, Ibu mengatur segalanya dengan sempurna untuk Anda. Bagaimana ... bagaimana Anda membuat kesalahan? " He Ying mungkin pemalu yang egois, tapi dia memperlakukan satu-satunya putrinya dengan baik. Kalau tidak, dia tidak akan mempersiapkan Pan Nianzhen menjadi dirinya yang sebenarnya. Pan Nianzhen tidak berani mengatakan yang sebenarnya kepada ibunya. Bagaimana dia bisa mengungkapkan bahwa/itu dia tidak bermaksud mengikuti rencana sama sekali? Targetnya sejak awal bukanlah He Erlang, itu adalah He Sanlang. Pelayan yang memberi tahu He Changdi bahwa/itu Chu Lian sedang tidur telah dibeli olehnya. “Ibu, pikiranku linglung saat itu. Saya tidak tahu bagaimana saya membuat kesalahan. " Pada penyebutan insiden itu, pintu air dibuka sekali lagi. Air mata jatuh bebas dari mata Pan Nianzhen yang sudah bengkak karena semua tangisannya. Dia melemparkan dirinya ke pelukan He Ying dan meratap, “Ibu, apa yang harus saya lakukan? Saya tidak bisa hidup lagi ... " He Ying ingin menegur putrinya karena telah menggagalkan rencana tersebut. Dia telah mengatur segalanya dengan sempurna, namun putrinya entah bagaimana membuat kesalahan. Namun, melihat keadaan putrinya, dia kehilangan keinginan untuk menegurnya. Dia menghela nafas dan berkata, “Apa lagi yang bisa kita lakukan? Kamu tidak punya pilihan selain menikahi Dalang sekarang! ”Ada ketegasan dalam dirinyanada r. Pan Nianzhen terisak, dia jelas tidak menginginkan ini.

BOOKMARK