Tambah Bookmark

583

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 587: Becoming The Countess Is Good Too 2

Namun, He Sanlang baru saja menikah tahun lalu, sementara He Dalang bahkan tidak dalam pertimbangan mereka pada awalnya. Yah, tapi siapa yang bisa melihat perceraiannya datang? Dia bahkan belum memiliki seorang putra, jadi memikirkannya sekarang, dia sebenarnya adalah pilihan yang tepat juga. Ketika seorang wanita memilih suaminya, dia tidak dapat membuat keputusan berdasarkan kecantikan penampilannya sendiri, dia harus mempertimbangkan statusnya juga. Pan Nianzhen melihat ke belakang dengan mata berkaca-kaca, menolak keputusan ibunya dengan takut-takut, "T-tapi, aku tidak suka sepupu tertua ..." He Ying benar-benar benci bagaimana putrinya tidak bisa melihat gambaran besarnya. Saat ini, tidak masalah apakah dia menyukainya atau tidak. Dia sudah memberikan keperawanannya padanya, jadi dia tidak lagi punya pilihan. Tapi dia tidak bisa memaksakan diri untuk memecahkan ini pada putrinya, jadi dia mencoba menghiburnya dari sudut yang berbeda. "Penampilan sepupu sulung Anda mungkin rata-rata, tetapi ia adalah pewaris warisan. Ketika pamanmu pensiun, hitungannya akan diteruskan kepadanya. Dengan menikahi sepupu tertua Anda, Anda akan menjadi Countess Jing'an di masa depan. Sepupu tertua Anda belum memiliki seorang putra, jadi jika Anda melahirkan seorang putra untuknya, Anda akan menghasilkan pewaris berikutnya untuk pewaris masa depan House Jing. Itu hanya akan membuat nenekmu semakin mencintaimu. ” Bujukan He Ying yang baik hati membuat perubahan nyata pada ekspresi Pan Nianzhen, tetapi tidak ada yang tahu bagaimana perasaannya yang sebenarnya di dalam. Satu jam kemudian, He Ying bangun. "Baiklah, aku sudah mengatakan bagianku. Anda harus berpikir sendiri apakah kata-kata saya masuk akal bagi Anda. " Pan Nianzhen mengangguk dengan bingung, dan He Ying membungkuk untuk membelai rambut putrinya. Sambil menghela nafas, dia meninggalkan kamar Pan Nianzhen. Setelah He Ying pergi, Pan Nianzhen tetap duduk di tempat tidur untuk waktu yang lama. Tiba-tiba, dia mengangkat kepalanya untuk melihat pelayan di sisinya, "Pinglu, apakah kamu pikir aku harus pasrah dengan nasibku?" Pinglu menundukkan kepalanya saat dia tidak berani menatap mata Pan Nianzhen. Matanya melirik ke sekeliling ruangan untuk beberapa saat sebelum dia dengan lembut menjawab, "Ini ... pelayan ini tidak berani membuat pernyataan seperti itu ......" Namun, sepertinya Pan Nianzhen tidak mencari jawaban sama sekali. Dia menatap lantai. Pada volume yang hanya bisa didengarnya, dia bergumam, "Aku tidak bisa menerima ini ..." …… Saat Xiao Bojian meninggalkan tanah Pangeran Keenam, ia menerima surat dari One. Xiao Bojian pertama kali naik kereta dengan surat di tangan, sementara One mengikutinya ke kereta sesaat setelah itu. Setelah Seseorang duduk, tuannya bertanya, "Dari siapa ini?" Seseorang menggelengkan kepalanya, "Bawahan ini tidak tahu, bawahan ini menerimanya dari seorang anak di jalanan. Anak itu mengatakan itu untuk Anda. " "Dan anak itu?" "Aku sudah menginterogasinya. Anak itu tidak tahu apa-apa. Dia diberi sedikit uang untuk meneruskan surat itu. ” Pemain jahat jatuh di wajah Xiao Bojian sejenak. Dia membuka surat itu, dan dengan cepat membaca isinya. Ketika dia selesai mencerna isi surat itu, matanya membelalak tak percaya, sementara tangan yang dengannya dia memegangi surat itu bergetar. Wajah cantik Xiao Bojian tiba-tiba berubah memerah. Itu sama sekali bukan karena marah, tetapi kegembiraan. Dia mencengkeram surat itu erat-erat sambil berusaha sekuat tenaga untuk menahan kegembiraan yang akan segera meledak. Namun, dia masih muda. Dia tidak memiliki ketenangan dan kelihaian yang matang dari kehidupan sebelumnya. Ketika Seseorang melihat bahwa/itu wajah tuannya menegang dan menjadi sedikit berkerut, tampaknya berusaha menekan emosinya dan gagal, dia menjadi khawatir dan bertanya, "Tuan, apakah ada yang salah?" Satu pertanyaan membantu menarik Xiao Bojian kembali ke kenyataan. Xiao Bojian dengan cepat menyesuaikan ekspresi di wajahnya dan melemparkan surat itu ke anglo di kereta. Api menyala sekali, dan surat itu menjadi abu.

BOOKMARK