Tambah Bookmark

584

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 588: Fainting 1

Karena tuannya tidak menjawabnya, Seseorang tidak meminta jawaban. Setelah menerima pesanan Xiao Bojian, ia melompat keluar dari gerbong untuk mencari bawahannya. Duduk sendirian di kereta, Xiao Bojian bersandar ke dinding dan menutup matanya. Beberapa detik kemudian, dia tertawa terbahak-bahak. Dengan hadiah dari surga ini, dia akhirnya memiliki kesempatan nyata untuk memenuhi balas dendam yang telah dia derita begitu banyak! Dia menderita dalam kesunyian selama bertahun-tahun, semua karena dia ingin musuh-musuhnya merasakan rasa sakit dan penghinaan yang telah diterima keluarganya selama bertahun-tahun yang lalu. Ketika pikirannya membelok ke arah itu, niat membunuh muncul di matanya. Bagaimana bisa pengirim surat itu mengetahui semua rahasia itu? Ini bukan pertama kalinya. Kembali di Sucheng, dia telah menerima surat anonim seperti ini yang telah memberitahunya segala macam rahasia yang bermanfaat, tetapi dia juga tidak dapat menemukan pengirimnya. Seolah-olah ada seseorang di latar belakang yang memiliki pengetahuan tentang segala sesuatu yang akan terjadi. Orang itu diam-diam membuat rencana untuk memaksimalkan manfaat mereka dari setiap acara. Garis pemikiran itu membuat Xiao Bojian menggelengkan kepalanya. Dia tidak pernah percaya pada supranatural, jadi bagaimana mungkin dia bisa mempertimbangkan dugaan seperti itu? Tidak peduli siapa orang yang membocorkan rahasia padanya, tidak peduli seberapa baik mereka menyembunyikan identitas mereka, dia akan menemukan orang itu dan memastikan untuk menutup mulutnya selamanya. Ada satu fakta yang dia pelajari dengan sangat baik. Tidak ada manusia hidup yang bisa menyimpan rahasia lebih baik daripada manusia mati! Muxiang berada di sebuah ruangan berpemanas di Aula Qingxi mengarahkan beberapa pelayan ketika dia tiba-tiba merasakan hawa dingin turun dari punggungnya. Saat disentuh, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menggigil. Segera setelah itu, dia berjongkok di bahunya, merasa kedinginan sedikit aneh. Namun, dia tidak memikirkannya lagi. Muxiang telah diberi kesempatan untuk bereinkarnasi dengan semua kenangan dari kehidupan sebelumnya. Kenangan itu telah menjadi keuntungan terbesarnya. Karena dia sudah tahu semua yang akan terjadi, siapa yang bisa melarikan diri dari cakarnya? Kali ini, dia akan memimpin bahkan hidung Bojian yang pintar dan licik! Itu bahkan belum sore ketika He Changdi kembali lebih awal hari ini. Chu Lian merasa bosan setelah tinggal di ruang belajar hampir sepanjang hari, jadi dia memohon He Sanlang untuk mengajarinya beberapa seni bela diri. He Changdi bukan tandingan dari permohonan lembut istrinya, jadi dia tidak punya pilihan selain membawanya ke ruang pelatihan. Chu Lian tidak memiliki dasar dalam seni bela diri, tapi dia telah menerima pelajaran dari Wenqing dan Wenlan sebelumnya, jadi gerakannya tampaknya memiliki bentuk yang tepat. He Sanlang kagum dengan apa yang dilihatnya. "Kapan kamu belajar seni bela diri secara diam-diam?" Chu Lian mengambil kain kering yang tergantung di layar terdekat dan menyeka keringatnya. “Apa maksudmu secara diam-diam? Mengapa saya perlu belajar seni bela diri secara rahasia? Saya sudah melakukannya secara terbuka, oke? " He Changdi mengajar Chu Lian serangkaian gerakan defensif sederhana dengan menggerakkan tubuhnya dengan tangannya. Dia berasumsi bahwa/itu Chu Lian hanya dalam fase aneh yang akan mati dengan cepat, tetapi mereka tiba-tiba berhasil berlatih selama lebih dari satu jam. Sekarang musim semi. Meskipun mengenakan pakaian longgar, lengan pendek untuk berolahraga, latihan ini membuat wajah Chu Lian benar-benar memerah. Bahkan punggungnya basah kuyup. He Sanlang mengeluarkan saputangan Chu Lian untuk menyeka keringatnya, lalu menggunakan telapak tangannya yang besar untuk memeriksa wajahnya yang hangat dan memerah. Alis tipis terbentuk di alisnya. "Tidak apa-apa melatih sedikit untuk bersenang-senang, tetapi mengapa kamu berusaha begitu keras seolah-olah hidupmu bergantung padanya?" Chu Lian menariknya ke bangku tempat mereka duduk bersama dan minum air hangat yang dibawa Wenqing. Dia menggembungkan pipinya dan berkata, “Sebuah keterampilan hanya milikmu ketika kamu mempelajarinya dengan benar. Selain itu, saya hanya melakukan yang terbaik. Saya tidak bekerja sekeras itu. Anda melebih-lebihkan saya. " He Sanlang menunjukkan sedikit senyum ketika dia meraih untuk mendorong pinggiran basah Chu Lian ke samping. "Kamu memiliki Wenqing dan Wenlan, dan jika sesuatu terjadi, aku akan berada di sisimu. Sangat melelahkan untuk belajar seni bela diri. " Para wanita bangsawan dari Dinasti Wu Besar mengejar tubuh mungil, dengan penekanan pada penampilan yang halus. Beberapa wanita bahkan akan mengurangi makan untuk mempertahankan sosok mereka, jadi berlatihlahseni bela diri tidak pernah terdengar di antara mereka. Belakangan ini, sangat jarang bagi putri-putri keluarga militer untuk belajar seni bela diri. Terlepas dari semua itu, Chu Lian menentang arus. Itu adalah misteri bagaimana kepala kecilnya itu bekerja. Sorot mata He Changdi menjadi gelap. Dia tiba-tiba teringat bahwa/itu dalam kehidupan sebelumnya, 'Chu Lian' tidak menunjukkan penghargaan atau pemujaan setiap kali dia melihat dia menuju ke ruang pelatihan. Bahkan ada penghinaan di matanya. Baginya, para pejabat militer selalu lebih rendah dari pejabat pengadilan, dan dia menghina seni bela diri. Chu Lian menggelengkan kepalanya. “Pelatihan dalam seni bela diri baik untuk kesehatan dan kekuatan. Di usia saya, saya tidak berharap untuk menjadi terampil dalam hal itu, tetapi saya masih ingin belajar beberapa langkah berjaga-jaga. Selain itu, tidak seperti Anda bisa membawa saya kemana-mana, kan? " Geli dengan kata-katanya, He Sanlang secara terbuka tertawa keras seperti sebelumnya. Tidak dapat menahan godaan, ia kemudian membelai pipi istrinya yang lembut dan halus. "Mulai sekarang, aku akan mengikatmu di pinggangku, dan membawamu kemanapun aku pergi." Chu Lian mengerjap padanya, "Apakah maksudmu itu nyata? Anda tidak bercanda? " "Aku tidak akan berbohong padamu!" Chu Lian memperhatikan bahwa/itu orang ini semakin menjadi pembicara yang lancar. He Sanlang tidak banyak berkeringat, tetapi Chu Lian sangat lelah, jadi dia menunggu dengan sabar untuk istrinya pulih saat dia beristirahat di ruang pelatihan. Tiba-tiba dia memikirkan sesuatu. "Ada sesuatu yang ingin aku katakan padamu. House Ying bermaksud untuk membuat saudara perempuan kelima Anda menikahi Xiao Bojian. " "Apa?" Terkejut, Chu Lian mengangkat kepalanya dan melihat ke arah He Changdi. “Saya pernah mendengar bahwa/itu itu sudah diputuskan secara rahasia, tetapi belum diumumkan. Jika tidak ada yang tak terduga terjadi, mungkin akan ada berita tentang itu dalam beberapa hari. " Xiao Bojian dan Nona Su? Pikiran Chu Lian berpacu. Dia ingat peringatan baik yang diberikan Nona Su padanya beberapa hari lalu di House Ying.

BOOKMARK