Tambah Bookmark

587

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 590: He Ying’s Accusations 1

He Ying ditinggalkan sendirian di ruang tamu. Begitu pemimpin ibu pergi, dia memutar matanya dan mencibir pada dirinya sendiri. "Hmph, bagaimana tidak berguna. Dia hanya orang yang lemah dan sakit-sakitan. Akan lebih baik jika dia meninggal lebih awal daripada menghabiskan begitu banyak uang untuk obatnya. ” Pelayan Senior Wang kebetulan memasuki ruang tamu tepat pada waktunya untuk mendengar kata-katanya. Pelayan senior itu menatap Nyonya Sulung dengan perasaan tak percaya. Wajahnya memerah karena marah, tetapi dia tidak bisa menghadapi He Ying karena statusnya sebagai pelayan. He Ying hampir melompat ketakutan. Dia pikir tidak ada orang lain di dalam ruang tamu, jadi dia berbicara dengan ceroboh. Dia tidak mengandalkan Hamba Senior Wang tiba-tiba memasuki ruangan. Servant Senior Wang adalah salah satu pelayan Countess Jing'an. Dia adalah pelayan wanita yang telah melayani Countess Jing'an sejak masa perdananya dan kemudian dipromosikan menjadi pelayan senior. Dengan demikian, dia dianggap sebagai salah satu pelayan Countess Jing yang paling tepercaya. He Ying merasa agak canggung bahwa/itu Servant Senior Wang telah mendengarnya membuat pernyataan itu. Namun, perasaan itu hanya berlangsung sesaat. Ekspresi wajah He Ying dengan cepat berubah menjadi kesombongan dan meremehkan. “Pelayan yang kotor, apa yang kamu lihat! Anda sebaiknya berhati-hati, atau saya akan meminta seseorang menggali bola mata Anda! " Meskipun Senior Servant Wang sangat marah, dia tidak bisa menanggapi dengan cara apa pun. Dia buru-buru menundukkan kepalanya dan mengangguk ke arah He Ying, menggigit bibirnya sepanjang waktu. Kemudian, dia cepat-cepat pergi dan pergi ke ruang samping untuk memeriksa tuannya. Senyum bangga muncul di wajah He Ying ketika dia menyaksikan Servant Senior Wang keluar dari ruangan. Pelayan tua itu begitu ketakutan sehingga dia melakukan langkah tercepat yang bisa dia lakukan. Dia menyesap teh untuk melembabkan tenggorokannya, lalu bangkit dan kembali ke kamarnya sendiri. Dokter Besar Miao buru-buru tiba dengan membawa kotak obatnya. Tindakan pertamanya adalah mengusir semua orang yang tidak perlu di ruangan itu. Matriark He dan Chu Lian menunggu di ruang luar. Dokter Hebat Miao akhirnya keluar dari kamar tiga puluh menit kemudian. Dia mendorong tirai ke samping dengan paksa dengan ekspresi mengerikan di wajahnya. Dia sangat marah sehingga janggut putihnya hampir berdiri. Chu Lian segera pergi untuk menerimanya. "Dokter Besar Miao, bagaimana kabar Ibu?" Dokter Hebat Miao marah besar. Dia menunjuk Chu Lian dan mulai mencaci makinya. "Orang tua ini sudah berkali-kali memperingatkanmu bahwa/itu Nyonya harus menjaga dan memulihkan diri. Dia harus tetap tenang dan dia tidak tahan terlalu banyak stres. Nah, lihat apa yang sudah Anda lakukan sekarang! Selamat!" Jantung Chu Lian berdetak kencang. Matanya melebar ketika dia menatap Dokter Besar Miao, tidak bisa berbicara. Penyakit ibu mertuanya tidak mungkin kembali begitu saja, kan ...? Bukankah usaha dia dan He Changdi sebelumnya akan sia-sia? Dia Sanlang pasti akan patah hati. Bagaimana hasilnya seperti ini! Dokter Besar Miao memperhatikan keputusasaan dan kesedihan di wajah Chu Lian. Dia mengarahkan jarinya ke arahnya dan mengguncangnya. "Apa yang membuatmu sedih ?! Saya bahkan belum mengatakan apa-apa tentang kondisi nyonya! " Chu Lian segera kembali ke akal sehatnya. "Ibu, dia ..." "Nona muda, izinkan saya memberi tahu Anda ini. Jika bukan karena keterampilan akupunktur ajaib saya, maka Nyonya tidak akan diselamatkan saat ini. Kalian semua harus bersikap baik. Jika ini terjadi lagi, maka bahkan dewa besar tidak akan bisa menyelamatkannya! " Kata-kata Great Doctor Miao membuat air mata Chu Lian berubah menjadi senyum. Jadi ternyata Countess Jing baik-baik saja! “Terima kasih banyak, Dokter Besar Miao. Aku akan membuat semua yang ingin kamu makan untukmu mulai sekarang! "Chu Lian tersenyum sampai matanya berubah berbentuk bulan sabit. Dokter Agung Miao menatap Chu Lian. Dia sudah melampiaskan sebagian besar amarahnya. Maka, dia memukul bibirnya dan mengajukan permintaan. "Mari kita mulai dengan sup daging kambing dari terakhir kali. Saya ingin roti kukus juga. " Chu Lian setuju dengan senyum. Dokter Besar Miao menyaksikan Servant Senior Wang dan beberapa pelayan wanita membawa Countess Jing'an kembali ke halaman rumahnya sendiri. Dia kemudian pergi setelah memberinya resep dan obat-obatan. Ketika sang matriark mengetahui bahwa/itu menantunya baik-baik saja, dia diam-diam merasa lega. Dia benar-benar ketakutan tadi. Setelah dia rileks, tubuhnya mulai menunjukkan kepadanya bahwa/itu dia sendiri tidak dalam kondisi kesehatan yang terbaik. Servant Senior Liu memandang matriark yang sedang khawatir. "Karena Nyonya baik-baik saja, mengapa kita tidak kembali dan beristirahat, Matriarch?" Matriark Ia mengangguk pada Servant Senior Liu. Servant Senior Liu dan Muxiang membantu Matriarch He kembali ke kamarnya untuk beristirahat. Matriark baru saja menutup matanya ketika He Ying mencoba menerobos masuk dan membuat keributan di pintu. Kali ini, bahkan Servant Senior Liu tidak dapat menghentikannya. Pada akhirnya, sang matriark tidak punya pilihan lain selain membiarkannya masuk. Ibu pemimpin awalnya ingin beristirahat, tetapi dia hanya bisa bersandar di kepala ranjang sekarang. Dia tampak kuyu dan pucat. Suaranya juga lemah dan lemah ketika dia berkata, "Nona Ying, apa yang sebenarnya kamu inginkan ?!" He Ying sepenuhnya mengabaikan kondisi fisik ibunya. Dia bergerak lebih dekat ke sisi Matriarch He, meraih tangannya, dan memprotes dengan air mata. "Ibu, kamu tidak bisa menolak pernikahan Nona Zhen hanya karena Kakak Ipar pingsan. Nona Zhen memberikan keperawanannya ke Dalang;siapa lagi yang bisa dia nikahi di masa depan ?! ” Matriark Ia benar-benar kecewa pada putrinya, tetapi semua anak berhutang padanya dalam kehidupannya yang lalu. Selain itu, dia masih merasa sedikit bersalah terhadap anak perempuannya, jadi dia masih memiliki simpati ketika mendengar keluhannya. "Nona Ying, bukan berarti Ibu tidak ingin membantumu, tapi lihat apa yang terjadi pada kakak iparmu. Saya tidak bisa menyebutkan masalah ini sekarang. "Ibu pemimpin itu mulai batuk ketika dia berbicara. He Ying menepuk punggung ibu pemimpin untuk membantu menenangkannya. "Ibu, kamu baik-baik saja? Harap baik-baik saja. Jika sesuatu terjadi pada Anda, lalu siapa yang akan melindungi saya dan putri saya? Hiks hiks ... ” Bahkan sekarang, He Ying hanya memikirkan dirinya sendiri dan putrinya. Dia sama sekali tidak peduli dengan ibu pemimpin itu. Matriark Ia dapat merasakan makna sebenarnya di balik kata-kata putrinya. Rasa dingin menyapu hatinya pada perasaan putrinya, tetapi dia tidak tahan untuk mengirim putrinya pergi. Lagipula, putrinya telah mengembangkan kepribadian semacam ini karena dia tidak ada di sana untuk mengajar dan mengasuhnya secara pribadi ketika dia masih muda. Dia menjadi seperti ini karena dia.

BOOKMARK