Tambah Bookmark

588

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 591: He Ying’s Accusations 2

He Ying buru-buru menghentikan saluran airnya. Dia meraih tangan ibu pemimpin itu dan mulai membuat tuduhan jahat. "Ibu, jangan percaya pada Kakak ipar. Dia pasti berpura-pura hari ini. Jika dia tidak, lalu mengapa dokter mengatakan dia baik-baik saja? Dokter Agung Miao itu jelas berada di pihak istri Sanlang. Dia memperlakukannya dengan baik dan menyajikan makanan dan minuman yang baik di perkebunan setiap hari. Jadi, dia sudah bias ke arah mereka. Mungkin itu semua hanya tindakan yang disiapkan oleh Saudari ipar dan istri Sanlang hanya untuk kita tonton. Oh, Nona Zhen kami yang malang, kemurniannya telah dicuri. ” Dia mulai terisak dan terisak lagi ketika dia berbicara. Ibu pemimpin itu diombang-ambingkan oleh putrinya. Wajahnya yang penuh keriput tampak suram. Jelas bahwa/itu suasana hatinya telah memburuk karena kata-kata He Ying. He Ying memperhatikan bahwa/itu ibunya mulai goyah, jadi dia melanjutkan, “Ibu, kamu tahu bahwa/itu Brother tidak menyukaiku. Saudara akan segera kembali. Ketika Brother kembali, dia pasti menentang pernikahan ini. Jika itu terjadi, maka seluruh hidup Nona Zhen akan hancur! Ini semua harus menjadi bagian dari rencana Sister-in-Law. " Meskipun dia merasa bahwa/itu kata-kata putrinya agak bengkok, ada juga beberapa kebenaran di dalamnya. Ibu pemimpin sebenarnya sudah mulai berpikir lebih dalam tentang masalah ini. "Ibu, aku satu-satunya anak perempuanmu dan Nona Zhen adalah satu-satunya cucu perempuanmu dari sisiku. Ketika saya masih muda, saya tidak bisa tumbuh di samping Anda. Setiap hari, yang paling saya harapkan adalah bertemu Anda dan Ayah. Pada saat itu, ketika saya tinggal bersama Nenek, saya selalu ditertawakan karena tidak memiliki orang tua. Setelah Ayah meninggal, Ibu adalah satu-satunya yang saya miliki sekarang. ” Kata-kata He Ying memicu rasa bersalah yang mendalam di dalam hati ibu pemimpin itu. Matriark itu semakin goyah sekarang. "Ibu, bukankah kamu yang meminta Janda Permaisuri untuk mengatur pernikahan untuk Sanlang pada saat itu? Sanlang dan saudara-saudaranya semua anggota keluarga junior. Jika Anda mengatur pernikahan untuk mereka, apakah mereka bisa menolak? Dalang hampir berusia tiga puluh tahun, tetapi dia masih belum memiliki putra yang sah. Apakah Anda ingin dia menjadi bahan tertawaan ibukota? " Ketika seorang pria bertambah tua tetapi tetap tanpa ahli waris, ia tentu akan dikritik oleh orang luar. Bagi orang-orang yang seusia dengan He Dalang, jika mereka menikah pada usia muda, anak-anak mereka sudah lebih dari sepuluh tahun. Jika anak pertama mereka adalah seorang gadis, maka ia mungkin sudah cukup umur. "Ibu…" “Baiklah, baiklah, aku mengerti. Berhenti mengomel saya. Saya akan mengirim permintaan untuk menemui Janda Permaisuri dan memasuki istana besok. " He Ying terkejut ketika dia mendengar janji itu. Matanya berbinar dan dia berkata, “Ibu, kamu sangat baik padaku dan Nona Zhen. Saya belum merasakan kehangatan selama bertahun-tahun. " Pernyataan ini tidak diragukan lagi dimaksudkan sebagai penggalian pada kelemahan ibu pemimpin lagi. Ibu pemimpin itu kelelahan, jadi dia melambaikan tangannya untuk memberi tanda pada He Ying untuk pergi. He Ying sudah mencapai tujuannya, jadi dia tidak perlu tinggal lebih lama lagi. Sudut bibirnya melengkung ke atas. “Ibu, kamu harus istirahat yang baik. Saya akan menyiapkan sup bergizi untuk Anda. " Setelah He Ying pergi, matriark itu menghela nafas dan memanggil Hamba Senior Liu. Dia memerintahkannya untuk mengambil token giok pribadinya dan mengirimkannya ke istana. Hamba Senior Liu tidak percaya. Sang matriark sebenarnya akan memasuki istana untuk meminta bantuan Janda Permaisuri karena apa yang dikatakan Nyonya Sulung. Dia ragu-ragu untuk berbicara ketika dia mengepalkan token giok di tangannya. Namun, dia menelan kata-katanya ketika dia melihat kulit kepala ibu pucat. Dia berbelok ke arah ibu pemimpin dan pergi. Muxiang berdiri di samping mereka, jadi dia tentu saja mendengar ibu pemimpin dan seluruh percakapan He Ying. Dia menyeringai, tidak bermaksud mengganggu masalah ini. Akan lebih baik jika cabang utama dan cabang kedua hancur. Begitu dia menjadi istri He Changdi lagi, akan mudah untuk mengendalikan House Jing'an di negara itu. Setelah meninggalkan Balai Qingxi, Pelayan Senior Liu semakin khawatir, semakin dia memikirkannya. Nyonya Sulung berbicara dan bersikap ceroboh. Jika He Changqi benar-benar menikah dengan Pan Nianzhen, bukankah seluruh Rumah Jing akan hancur oleh mereka? Dia memanggil pelayan yang bisa dipercaya dan berbisik ke telinganya. Kemudian, dia memerintahkannya untuk segera mengirim pesannya ke Pengadilan Songtao. Ketika pelayan tiba di Pengadilan Songtao,Chu Lian baru saja selesai mengajar Xiyan memasak sup daging kambing. Pelayan Senior Gui membawa masuk ke dalam. Chu Lian dengan hati-hati memeriksa pelayan dari kepala sampai ujung beberapa kali, merasa bahwa/itu dia tampak sedikit akrab. “Siapa yang menyuruhmu datang ke sini? Untuk alasan apa?" Pelayan itu segera berlutut dan menceritakan semua yang dikatakan oleh Pelayan Senior Liu. Mata Chu Lian melebar saat dia mendengarkannya. Dia tidak berpikir bahwa/itu Nyonya Sulung akan benar-benar berani melibatkan Janda Permaisuri dalam rencananya. Sungguh konyol! Selain itu, ibu pemimpin benar-benar pergi dengan omong kosongnya. Chu Lian memecat pelayan itu. Dia memikirkannya dan merasa bahwa/itu dia tidak bisa mengabaikan hal ini. Karena itu, dia mengumpulkan para pelayannya dan pergi ke Pangeran Wei Estate. Ketika mereka mencapai pintu masuk utama Pangeran Wei Estate, Chu Lian meminta seseorang mengirim pesan untuknya. Beberapa saat kemudian, Servant Senior Lan secara pribadi datang untuk menyambutnya. Servant Senior Lan dengan senang hati membawa Chu Lian ke perkebunan. "Untuk Yang Terhormat datang pada saat ini, apakah ada masalah yang mendesak?" Chu Lian memberitahunya dengan jujur, "Momo, jujur ​​saja, aku benar-benar datang untuk mencari bantuan Putri Wei." Servant Senior Lan tersenyum. “Nona Yang Terhormat benar-benar beruntung. Putri Wei baru saja kembali dari Gunung Lanxiang kemarin. Dia kebetulan bebas hari ini dan tidak keluar. " Ada sebuah kuil di Gunung Lanxiang, yang dikatakan sebagai tempat permaisuri Xiaoxian menjadi biarawati. Para anggota keluarga kekaisaran akan mengunjungi kuil sekali atau dua kali setiap tahun untuk berdoa. Itu sudah menjadi tradisi. "Apakah Putri Kerajaan Duanjia di sini juga?" "Putri Kerajaan masih di Gunung Lanxiang! Pangeran muda menemaninya, jadi kamu tidak perlu khawatir tentang dia, Yang Mulia. " Gunung Lanxiang terkenal karena pemandangannya yang indah dan dekat dengan ibukota. Saat ini awal musim semi, ketika Ibu Alam terbangun dari tidur panjangnya. Jadi, itu adalah waktu terbaik untuk jalan-jalan. Putri Kerajaan Duanjia telah mengundangnya untuk pergi bersama beberapa hari yang lalu. Namun, Chu Lian telah menolak tawarannya karena ada terlalu banyak hal yang terjadi di perkebunan.

BOOKMARK