Tambah Bookmark

589

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 592: Nanjing Cuisine 1

Servant Senior Lan meminta sedan. Dia membantu Chu Lian sebelum dua pelayan senior yang kuat membawanya ke pelataran dalam. Putri Wei sudah diberitahu dan sedang menunggu kedatangannya. Chu Lian tidak dibawa ke halaman Putri Wei. Sebagai gantinya, dia dibawa ke paviliun di tepi kolam. Putri Wei saat ini sedang menarik ke dalam. Sinar matahari yang hangat menyinari permukaan air kolam. Angin sepoi-sepoi bertiup, menyebabkan permukaan berkilau seolah-olah seribu ular perak menari di sepanjang riak air. Setengah dari paviliun segi delapan ditutupi oleh tirai, hanya menyisakan satu pintu masuk. Ini untuk menjaga sinar matahari tetap keluar sementara juga menjaga sirkulasi udara. Pemandangan kolam teratai juga masih terlihat dari dalam. Sementara kolam teratai sebagian besar ditutupi tanaman tua layu, ada beberapa tunas hijau segar yang muncul di luar permukaan air. Daun teratai kecil berdiri tegak di atas, lurus sempurna. Pemandangan pemandangan musim semi yang tenang dan bersemangat sedikit mengangkat suasana hati Chu Lian. Dia tidak bisa membantu tetapi berjalan lebih cepat menuju paviliun segi delapan. Putri Wei sepertinya melihatnya datang, karena dia sudah meletakkan kuasnya. Dia tengah menyesap teh sambil duduk di meja batu. Ketika Chu Lian dibawa ke paviliun oleh Servant Senior Lan, Putri Wei tersenyum dan berkata, "Jinyi, datang dan duduk di sampingku." Sudut bibir Chu Lian melengkung, memperlihatkan dua lesung pipi di pipinya. Dia selalu merasa sangat santai setiap kali dia berada di samping Putri Wei. Dia mengangguk memberi salam kepada Putri Wei sebelum duduk di sebelahnya. Putri Wei memegang tangan Chu Lian di tangannya saat mereka mengobrol. Chu Lian segera melihat lukisan tidak lengkap di kuda-kuda di sebelah mereka. "Gambar Anda luar biasa, Putri!" Ketika Putri Wei lebih muda, dia terkenal karena bakatnya di ibukota. Dia mahir dalam empat seni wanita: sitar, catur, kaligrafi, dan lukisan. Meskipun ia tidak melukis sebanyak sekarang, keterampilannya belum memburuk sama sekali. "Itu tidak baik. Saya tidak ada hubungannya hari ini, jadi saya hanya melukis untuk menghabiskan waktu, "kata Putri Wei sambil tersenyum. "Ini jauh lebih baik daripada lukisan saya," Chu Lian benar-benar memuji. Dia hanya tahu cara membuat sketsa dengan kapur dan pensil, karena profesinya sebagai perancang kembali di zaman modern. Namun, dia tidak tahu apa-apa tentang lukisan tradisional Tiongkok. “Anak yang baik, mulutmu manis sekali. Duanjia telah menunjukkan kepada saya desain perhiasan Anda sebelumnya. Mereka sangat nyata, seolah-olah perhiasan telah dijahit di atas kertas. " Chu Lian tersipu. Dia secara khusus menambahkan warna pada sketsa-sketsanya sehingga para pengrajin dapat membayangkan detailnya dengan lebih jelas ... “Mengapa kamu tiba-tiba memikirkanku hari ini? Sangat jarang bagi Anda untuk mengambil inisiatif untuk mengunjungi saya, "kata Putri Wei, memberinya tatapan tajam. Senyum di wajah Chu Lian memudar. "Putri Wei, aku datang untuk mencari bantuanmu kali ini." "Oh?" Putri Wei mengangkat alis dan menatap Chu Lian, yang duduk di sampingnya. Wanita muda itu menatapnya dengan mata besar dan jernih. Dia tampak persis seperti rusa kecil yang polos dan lugu. Putri Wei tidak bisa menahan mencubit pipi Chu Lian yang halus dan kemerahan. "Aku tahu itu. Anda tidak akan mengunjungi saya kecuali Anda membutuhkan bantuan saya. " Chu Lian malu dengan komentarnya, tapi dia tetap menceritakan keseluruhan cerita pada Putri Wei. Di sisi lain kolam teratai, dua lelaki setengah baya berjalan santai di dekat beberapa gunung dekoratif. Salah satunya mengenakan jubah ungu yang dibordir dengan hewan legendaris, qilin. Dia memiliki aura elegan dan tinggi badan. Pada saat ini, dengan senyum tipis di wajahnya, dia menunjukkan pemandangan di dalam pelataran perumahan ke seorang pria paruh baya yang mengenakan jubah biru gelap. Pria berjubah biru gelap itu memiliki tatapan dingin yang dalam. Tangannya tergenggam di belakang punggungnya saat dia berjalan di sepanjang jalan berbatu. Dari waktu ke waktu, seseorang dapat mendengar tawa riangnya. "Saudara Kesembilan, saya belum pernah mengunjungi perkebunan Anda dalam waktu yang lama." Pangeran Wei, pria berbaju ungu, tertawa riang. “Elder Brother sibuk dengan urusan negara setiap hari, tidak seperti saya. Saya hanya santai melewati hari-hari saya. Saya sudah merenovasi taman ini dua kali. " Kaisar dan Pangeran Wei adalah saudara lelaki berdarah penuh. Kaisar hiklan menyayangi Pangeran Wei sejak muda. Kemudian, ketika semua pangeran telah berjuang untuk tahta, Pangeran Wei telah mendukung kakak laki-lakinya. Dengan demikian, hubungan antara kedua saudara itu menjadi lebih dekat. Pangeran Wei tidak diragukan lagi adalah orang yang paling dipercaya oleh kaisar di seluruh istana kekaisaran. Kaisar mengenakan pakaian biasa. Jika seseorang tidak memperhatikan auranya yang mengesankan, dia akan terlihat seperti orang kaya yang malas pada pandangan pertama. Kaisar jarang punya waktu untuk keluar dari istana, jadi dia tidak ingin memikirkan urusan politik yang mengganggu pada waktu liburnya. Dia menatap kolam teratai besar, dan kemudian bahkan lebih jauh ke kejauhan. Dia tertawa kecil dan berkata, “Adik ipar yang lebih muda tampaknya dalam suasana hati yang baik, menggambar di paviliun saat ini. Apakah wanita muda di samping Duanjia-nya? Gadis bodoh itu belum pernah mengunjungi istana dalam waktu lama. Nenek kekaisarannya telah menyebutkan beberapa kali bahwa/itu dia merindukannya. " Pangeran Wei memandang ke arah paviliun segi delapan dari jauh dan kebetulan melihat senyum riang di wajah istrinya. Punggung Chu Lian menghadap mereka sekarang. Dari sudut ini, jika Pangeran Wei tidak tahu bahwa/itu Duanjia tidak berada di perkebunan, maka dia mungkin juga salah mengira dia sebagai putrinya. "Kakak Sulung, Anda salah kali ini. Itu bukan Duanjia. Gadis konyol itu, Duanjia, kemungkinan masih bermain di Gunung Lanxiang dan menunda kepulangannya. ” Kaisar agak terkejut. "Oh? Lalu siapa dia? Kapan Anda menambahkan wanita muda lain ke tanah Anda? Apakah dia calon pengantin untuk Ah-Tai? ” Pangeran Wei tidak tahu apakah ia harus tertawa atau menangis. "Elder Brother, tolong jangan membuat asumsi acak. Anak itu sudah menikah. Dia adalah istri Marquis Anyuan, Nona Keenam Keluarga Chu. " Kenangan sepasang mata yang akrab langsung terlintas di benak kaisar. Alisnya sedikit berkerut. "Jinyi?" Senyum di wajah Pangeran Wei memudar. Dia mengangguk dan berkata, "Ya, ini Jinyi. Elder Brother, Anda tahu tentang rasa sakit di hati istri saya. Selain itu, Jinyi menyelamatkan Duanjia sebelumnya, jadi dia sangat menyukai anak itu. " “Tidak ada salahnya, asalkan itu bisa menghibur hati Kakak Ipar. Jinyi bukan anak yang tidak memiliki rasa kepatutan. ” Setelah mendengar kata-kata kakak kekaisarannya, ekspresi Pangeran Wei menjadi lebih baik. Dia sebenarnya agak khawatir bahwa/itu kakak kekaisarannya akan menyalahkan mereka atas insiden ini. Pangeran Wei terkekeh. “Ini kebetulan sekali. Anak itu benar-benar bintang keberuntungan Duanjia. Dia dan Duanjia bahkan agak mirip satu sama lain. Ketinggian mereka juga hampir sama, jadi tidak mengherankan kalau istri saya memiliki pemikiran itu. " Ketika Pangeran Wei berbicara, dia tidak memperhatikan bahwa/itu kaisar sudah jatuh kesurupan. Pandangannya melampaui permukaan kolam teratai dan jatuh pada punggung ramping itu. Dia sepertinya melihat orang lain melalui sosok itu.

BOOKMARK