Tambah Bookmark

590

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 593: Nanjing Cuisine 2

Kaisar mengumpulkan pandangannya dan tersenyum. "Kalau begitu aku akan tinggal untuk mencicipi masakan Jinyi hari ini." Dia hanya melihat Chu Lian sekali, sebelum tahun baru. Setelah itu, dia sibuk dengan semua urusan pemerintahan, jadi dia hampir melupakannya. Namun, ketika dia memikirkannya sekarang, dia menyadari bahwa/itu dia masih mengingatnya dengan sangat jelas. Chu Lian awalnya datang untuk mencari bantuan Putri Wei, tapi dia entah bagaimana berubah menjadi koki ... Chu Lian masih tidak tahu bahwa/itu dia sedang memasak untuk kaisar. Dia hanya berpikir bahwa/itu dia sedang memasak untuk menunjukkan bakti kepada Pangeran dan Putri Wei. Dia bertanya tentang makanan yang Pangeran dan Putri Wei tidak bisa makan, kemudian membawa Servant Senior Lan, Wenqing, dan Wenlan ke dapur perkebunan. Dapur di Pangeran Wei Estate memiliki semua bahan yang diperlukan. Chu Lian selalu membawa beberapa bumbu dan bumbu, jadi dia tidak takut kalau mereka kekurangan apa pun. Saat itu awal musim semi sekarang, hidangan yang begitu pedas dan pedas tidak mungkin dipertanyakan. Itu juga saat herbal liar adalah yang paling segar dan terkaya. Ada sebuah taman kecil di dekat dapur. Chu Lian berjalan berkeliling dan melihat berbagai sayuran segar yang lezat. Dia menginstruksikan seorang pelayan wanita untuk mengumpulkan sayuran yang dia butuhkan dan membawanya ke dapur. Chu Lian secara pribadi memilih beberapa mugwort segar dan krisan liar. Dia memerintahkan Wenqing untuk menyiapkan beberapa udang dan ikan air tawar, dan kemudian dia menyuruh Wenlan untuk membuat daging cincang. Dia ingin membuat hidangan yang ringan dan sehat. Ada juga banyak bahan musim semi yang tersedia, jadi membuat masakan Nanjing jelas merupakan pilihan terbaik. Masakan Nanjing memiliki rasa ringan yang segar dan segar. Piring tampak halus dan indah dengan sentuhan elegan. Oleh karena itu, itu adalah masakan yang paling cocok untuk awal musim semi. Chu Lian memutuskan beberapa hidangan yang tidak akan lama untuk dimasak. Lima hidangan selesai dalam satu jam. Setiap hidangan diletakkan di piring porselen dengan gaya berbeda, lalu dihiasi dengan bunga segar. Warna-warna cerah menarik di mata dan perut. Putri Wei telah memberitahunya sebelumnya bahwa/itu Pangeran Wei akan makan terpisah dari mereka, jadi Chu Lian menyiapkan dua porsi untuk setiap hidangan. Kemudian, Chu Lian menginstruksikan beberapa pelayan untuk membawa piring yang akan dia makan bersama Putri Wei, sementara Wenqing membawa set lainnya ke pelataran luar. Di dalam ruang tamu pelataran luar, Pangeran Wei dan kaisar sudah duduk dan minum teh. Seorang penjaga kekaisaran di luar melaporkan bahwa/itu piring telah tiba. Dengan lambaian tangannya, sang kaisar memberi isyarat dan berkata, "Atur meja." Servant Senior Lan memasuki ruang tamu terlebih dahulu, diikuti oleh Wenqing dan pelayan perempuan membawa kotak pernis yang diisi dengan piring. Wenqing tahu bahwa/itu Pangeran Wei berada di pelataran luar. Dia telah melihat Pangeran Wei sebelumnya ketika dia mengikuti Chu Lian ke Pangeran Wei Estate. Pada awalnya, dia berpikir bahwa/itu Pangeran Wei akan menjadi satu-satunya yang hadir. Mungkin pangeran kerajaan tertua mungkin juga hadir, tetapi tidak mungkin ada orang lain. Namun, dia disambut dengan pemandangan seorang pria paruh baya yang tidak dikenalnya. Ketika dia mengangkat kepalanya dan mengintip ke arahnya, dia terkejut dengan auranya yang mengesankan. Dia segera menundukkan kepalanya dengan cara yang benar. Seseorang yang bisa duduk di meja yang sama dengan Pangeran Wei sebagai yang sederajat dan memiliki hubungan yang agak dekat dengan sang pangeran jelas bukan manusia biasa .. Setelah memahami hal ini, Wenqing menjadi lebih disiplin. Servant Senior Lan menginstruksikan para pelayan untuk membawa piring dari dalam kotak pernis dan meletakkannya di atas meja satu per satu. Setelah itu, dia berkata sambil tersenyum, “Tuan, tolong nikmati makananmu. Ini semua dibuat secara pribadi oleh Yang Terhormat Jinyi! ” Lima piring porselen dengan berbagai bentuk dan warna ditempatkan di atas meja. Putri Wei telah secara khusus memerintahkan pelayan perempuannya untuk menemukan piring-piring porselen ini. Mereka semua sangat berharga, tetapi makanan di dalamnya terlihat lebih baik. Daya pikatnya tidak bisa diremehkan. Bahkan bisa dikatakan bahwa/itu piring porselen ini telah menjadi pendamping untuk makanan. Mata Kaisar Chengping berbinar. Dia menunjuk ke piring yang tampak lebih indah daripada artworks dan bertanya, "Cepat, katakan padaku, apa semua ini ?!" Meskipun Pangeran Wei merasa sayang sekali bahwa/itu bebek panggang yang dimakannya terakhir kali tidak ada di atas meja, ia juga sangat ingin mencicipi makanan lezat harum yang saat ini ada di depannya. Wenqing maju dan memperkenalkan masing-masing piring, seperti yang Chu Lian ajarkan padanya. “Membalas Masters, sayuran tumis ini disebut Rumput Nanjing, yang terbuat dari bagian paling lembut dari ujung mugwort Tiongkok. Itu tumis dengan bumbu ringan dan memiliki rasa segar alami. Hidangan di sebelahnya adalah Phoenix-Tail Prawns. Udang sungai segar dipilih untuk hidangan ini. Setelah mengelupas kepalanya, udang itu ditutupi dengan putih telur dan bumbu lainnya, kemudian digoreng dengan minyak bebek harum ... " Wenqing memberikan pengantar sederhana untuk kelima hidangan. Saat setiap hidangan diperkenalkan, kaisar dan Pangeran Wei akan mencicipi hidangan itu. Setelah mencicipi hidangan pertama, mata kaisar segera dibakar. Mugwort segar pada awalnya lembut dan harum, dan rasanya dilengkapi dengan bumbu, minyak, dan garam yang paling sederhana. Ketika dimasak pada suhu yang tepat, itu akan menyoroti rasa alami mugwort. Ada juga mawar Cina merah cerah menghiasi hidangan, dan dampak visual yang disebabkan oleh merah dan hijau yang kontras menarik indra, merangsang nafsu makan. Udang air tawar memiliki daging putih murni dengan cangkang merah cerah. Mereka diatur di piring dalam bentuk ekor phoenix. Kacang hijau ditempatkan di sampingnya, menciptakan perpaduan indah warna-warna cerah. Udang segar dan lembut dan adonan renyah dan lezat di mulut, tanpa berminyak. Minyak bebek tempat mereka dimasak telah memberikan aroma istimewa pada udang. Dua hidangan ini sudah menaklukkan kaisar, jadi tak perlu dikatakan untuk hidangan lainnya: perut ikan kukus, belut renyah, dan sup krisan liar.

BOOKMARK