Tambah Bookmark

591

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 594: Scolding The Matriarch 1

Setelah makan masakan yang luar biasa, dia menyadari bahwa/itu apa yang telah dia makan selama beberapa dekade terakhir bahkan tidak bisa disebut 'makanan lezat'. Kaisar mulai cemburu pada adik laki-lakinya. Wenqing sudah dikawal oleh Senior Servant Lan setelah dia selesai memperkenalkan lima hidangan. Terlepas dari kontrolnya yang biasa atas porsi makanannya, pikiran kaisar tidak mampu menahan nafsu makan yang mengamuk di perutnya dan dia makan tiga mangkuk nasi pada hari itu. Ini lebih dari yang dia makan dalam sekali makan selama bertahun-tahun. Sebagian besar dari lima piring menghilang ke perut saudara kekaisaran dalam waktu kurang dari dua puluh menit. Kasim Wei, yang berpakaian seperti pelayan biasa, menyaksikan dengan mata lebar kaget. Meskipun dia ingin mengingatkan Kaisar bahwa/itu makan begitu banyak tidak baik untuk kesehatannya, dia sendiri meneteskan air liur dari semua makanan ... "Aku tidak berharap masakan Jinyi menjadi begitu baik." Kaisar menggosok perutnya yang kembung, puas melampaui keyakinan. Dia tidak pernah merasa begitu puas selama bertahun-tahun. Ini bukan pertama kalinya Pangeran Wei mencicipi masakan Chu Lian. Dia memiliki pikiran yang sama sambil menikmati bebek panggang yang dia buat terakhir kali. Itu mengingatkan Pangeran Wei akan sesuatu. Dia menggerakkan alisnya saat berkata, "Saudaraku, kamu belum mencoba bebek panggang yang dibuat Jinyi. Sekarang itu bebek terbaik yang pernah saya makan. Tidak ada cukup waktu hari ini, atau saya akan memintanya untuk membuat bebek panggang lagi untuk kita. " "Oh? Bebek panggang? Bagaimana itu dibandingkan dengan yang biasa dimakan Ayah? ” Kedua bersaudara itu mewarisi kecintaan mereka pada bebek panggang dari kaisar sebelumnya. Sementara dia masih hidup, dia akan makan bebek panggang setiap beberapa hari. Kemudian, ketika kesehatannya menurun dan dokter kekaisaran menyarankan kaisar untuk menghindari makanan berminyak, ia masih makan bebek panggang dengan diam-diam ... Pangeran Wei mengirimkan senyum misterius kepada kakaknya. "Saudaraku, izinkan aku membuatmu tegang untuk ini. Anda akan tahu apakah itu baik atau tidak setelah Jinyi membuka restorannya. Anda bisa pergi ke sana sendiri dalam penyamaran untuk mencicipinya! ” "Oh? Dia akan membuka restoran lain? Apa yang terjadi dengan yang lainnya, Restoran Guilin? ” Karena kaisar bertanya, Pangeran Wei menjelaskan kejadian itu kepadanya dengan sederhana. Kaisar mengerutkan kening. "Matriark House Jing tidak benar dalam kasus ini." Pangeran Wei tersenyum. Meskipun mereka dapat mengomentari insiden semacam ini, mereka tidak akan benar-benar mengambil tindakan apa pun karena status tinggi mereka. Jika mereka ikut campur bahkan dalam hal-hal kecil ini, maka warga negara mereka kemungkinan akan berpikir bahwa/itu keluarga kekaisaran memiliki terlalu banyak waktu di tangan mereka. Piring kosong di atas meja dibersihkan dan sencha segar ditempatkan di depan dua saudara kekaisaran. Jarang bagi mereka untuk mengalami saat-saat sore yang riang. Kaisar tiba-tiba bertanya, "Mengapa Jinyi mengunjungi Anda hari ini, Saudara Kesembilan?" Salah satu pelayan Pangeran Wei telah memberitahunya tentang alasan Chu Lian datang ke perkebunan. Dengan demikian, Pangeran Wei menjawab dengan jujur ​​pertanyaan langsung kakaknya. Kaisar Chengping mengerutkan kening lagi. "Apa? Ada hal seperti itu? Omong kosong apa Perkebunan Jing sedang berantakan sekarang, aku seharusnya memanggil Count Jing sebelumnya. ” Pangeran Wei menggelengkan kepalanya. “Ini semua masalah untuk pengadilan dalam. Saudaraku, kamu tidak perlu terlalu khawatir tentang ini. Istri saya akan membantu Jinyi menyelesaikan ini ketika saatnya tiba. " Kaisar mengobrol sebentar dengan saudaranya sebelum Kasim Wei dengan sopan mengingatkannya bahwa/itu sudah waktunya untuk kembali ke istana. Ketika Pangeran Wei mengirim kaisar pergi ke pintu samping, mereka kebetulan melihat Chu Lian dan pelayannya pergi. Kaisar membeku sesaat, tetapi dia dengan cepat pulih dan berbalik ke Pangeran Wei. "Aku akan mempercayakan perencanaan Festival Seribu Berkat kepadamu, Ninth Brother. Jangan membuatnya terlalu mewah. " “Yakinlah, Saudaraku. Saya akan mengingatnya. Saya tidak akan menghabiskan terlalu banyak atau menghabiskan sumber daya. " Setelah mendapatkan janji Pangeran Wei, kaisar akhirnya meninggalkan tanah miliknya bersama rombongannya. Festival Seribu Berkat adalah pada tanggal 23 Maret. Itu juga thUlang tahun kelima puluh kaisar tahun ini, salah satu tonggak utama dalam hidup. Selanjutnya, tahun ini adalah Chengping 20, tahun ke dua puluh sejak Kaisar Chengping naik takhta dan memulai pemerintahannya yang bijaksana. Pada tahun-tahun terakhir, kaisar telah memerintahkan agar perayaan Thousand Blessings Festival tetap sederhana. Para menteri pengadilan menyetujui cara-cara hemat kaisar. Dia selalu menjaga perayaan rendah kecuali itu adalah tonggak utama. Meskipun cukup baik untuk mengadakan acara sederhana untuk tahun-tahun lainnya, karena ini adalah ulang tahun ke lima puluh tahun ini, mereka tidak bisa melewatkannya tanpa perayaan yang tepat. Bahkan janda permaisuri, yang biasanya tidak ikut campur dalam politik atau pengadilan dalam istana, telah memerintahkan bahwa/itu perayaan tahun ini harus jauh lebih besar daripada di masa lalu. Pangeran Wei tidak menyentuh politik dan dipercaya oleh kaisar, jadi dia adalah orang terbaik untuk merencanakan perjamuan tahun ini. Jadi, kaisar telah memberinya satu pengingat terakhir sebelum pergi. Setelah mereka meninggalkan Pangeran Wei Estate, kaisar naik kereta hijau sederhana di bawah perlindungan pengawalnya. Tepat ketika ia memasuki kereta, kaisar mengirim pandangan berarti pada Komandan Angkatan Darat Yulin, He Lin, yang berpakaian sebagai seniman bela diri yang normal. He Lin melihat sekelilingnya sebelum dengan cepat mengikuti kaisar ke kereta. He Lin memberi hormat dengan tangan ditangkupkan saat ia berlutut di depan kaisar dan berkata, "Yang Mulia, bagaimana saya bisa melayani?" Kaisar bersandar di dinding, pandangannya diarahkan jauh. Nada suaranya tenang, tanpa ada emosi khusus di dalamnya. Namun, He Lin telah melayani kaisar selama bertahun-tahun dan dia bisa merasakan bahwa/itu kaisar mengeluarkan udara berbahaya sekarang. “Kirim beberapa mata-mata untuk menyelidiki Tuan Kedua Rumah Ying. Kami ingin tahu segalanya tentang dia! ” "Ya, bawahan ini akan melakukan apa yang diperintahkan Paduka!" He Lin tidak berani menunggu lebih lama. Dia berbalik dan melompat dari kereta, melompat ke kudanya. Mendesak kudanya, dia dengan cepat menghilang di ujung gang kecil itu. Chu Lian menghela nafas lega setelah meninggalkan Pangeran Wei Estate dan naik kereta. Sebelum dia pergi, Putri Wei telah berjanji untuk membantunya memblokir tanda batu giok yang telah dikirim Matriarch ke istana. Selama sang matriark ditahan dari pertemuan janda permaisuri di hadapan ayah mertuanya, Pangeran Jing'an, kembali, semuanya akan baik-baik saja.

BOOKMARK