Tambah Bookmark

595

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 598: Count Jing’an 1

Chu Lian memutar tubuhnya sedikit dan mengintip ke arahnya, memerah. Dia hanya berhasil menangkap garis rahang pria itu sebelum dia cepat-cepat berjongkok dan menutup matanya. Dia mencengkeram dompet yang tergantung di pinggangnya erat-erat dengan tangannya. Tubuhnya mulai bergetar. He Sanlang menarik Chu Lian ke pelukannya dengan mudah. Punggungnya ditekan tepat ke dada berototnya dan dia bisa merasakannya bergerak saat dia bernapas. Pandangan He Changdi mengembara ke bawah. Dari sudut ini, dia bisa melihat gemetar bulu mata Chu Lian. Senyum melengkung di bibirnya. Jari-jarinya yang ramping membuat tombol di dekat kerahnya dengan cepat dan bergerak lebih jauh ke bawah. Di mana pun tangannya tertinggal, kancing-kancing terbuka di belakangnya. Satu dua, … Ketika semua kancing jaket Chu Lian dibatalkan, kaos putih yang dia kenakan di bawahnya terungkap. Chu Lian lumpuh karena rasa malunya. Matanya tertutup rapat ketika jari-jari He Sanlang terus bekerja. Kaos putihnya sekarang terbuka, membuat ikat payudaranya berwarna daisy terbuka. Dua benjolan lunak nyaris tidak terlihat di bawah kain sulam pohon plum yang tipis. He Changdi bahkan bernapas dengan cepat ketika pupil matanya melebar. Dia tidak bisa menahan untuk menutupi salah satu benjolan dengan telapak tangannya dan meremas sedikit. Chu Lian memejamkan mata, jadi dia tidak bisa melihat apa-apa, tapi indranya yang lain menjadi lebih jelas sebagai hasilnya. Dia bisa merasakan lapisan pakaiannya terkelupas. Dia bisa merasakan embusan napas panas membasuhnya. Rasa malunya mengalahkannya. He Sanlang meneguk berat. Jari-jarinya menarik penghalang terakhir di antara mereka. Puncak bersalju di atasnya dengan buah prem merah yang menarik masuk ke pandangannya. Kulit pucat istrinya tampak lebih cantik ketika kontras dengan pakaiannya. Namun, puncak di sebelah kiri sedikit memerah. Tentu saja, itu adalah salah satu yang secara tidak sengaja dia temui ... Kulit Chu Lian lembut dan rapuh. Mudah untuk meninggalkan bekas di atasnya. Dia canggung dan tidak terlalu berhati-hati, jadi selalu ada toples kecil memar di ruangan itu. Balsem memar dibuat secara pribadi oleh Great Doctor Miao, jadi efeknya tidak perlu dikatakan lagi. He Changdi menekan keinginan yang tumbuh dalam dirinya. Dia menutup matanya dan mengambil beberapa balsam memar ke telapak tangannya sebelum dengan hati-hati menerapkannya pada bagian yang bengkak di dada Chu Lian. Chu Lian bisa merasakan gerakannya, dan matanya terbuka karena terkejut. Di sini dia telah memikirkan hal-hal buruk tentangnya, ketika dia hanya seorang pria yang sopan. Dia menempelkan bibirnya. Namun, ketika dia melihat ke bawah dan memperhatikan apa yang dilakukan He Changdi pada dadanya yang terbuka, dengan kemejanya terbuka, rona merah yang baru saja memudar kembali dengan kekuatan penuh. Meskipun He Changdi mempertahankan ekspresi serius di wajahnya, tangannya tidak berperilaku baik. Dia tidak terlalu berlebihan. Setelah mengoleskan balsem, dia segera mulai mengancingkan pakaian Chu Lian kembali. Setelah pakaiannya diluruskan, rona merah di pipi Chu Lian akhirnya mundur. Dia membenamkan wajahnya ke dada He Sanlang tanpa sepatah kata pun. "Kamu tidak punya pertanyaan untukku?" Dia Changdi tersenyum dan membelai punggungnya. Chu Lian mendorongnya menjauh dan mendongak untuk mengagumi garis bagus rahang He Changdi. "Mengapa kamu tiba-tiba datang ke Balai Qingxi?" He Changdi telah muncul tepat pada saat yang tepat, tepat ketika dia ditempatkan di tempat oleh Tetua Nyonya. Itu terlalu banyak kebetulan. Selain itu, He Changdi biasanya tidak akan kembali dari Kementerian Perang secepat itu. "Kamu diganggu begitu parah. Bagaimana mungkin saya tidak kembali? " Chu Lian mengerutkan kening. Dia tidak percaya nada bicaranya. Seperti yang diharapkan, He Sanlang dengan lembut membelai pipinya yang halus. Kemudian, dia menghela nafas dan berkata, “Aku tahu bahwa/itu Bibi tidak akan membiarkanmu pergi setelah mengetahui bahwa/itu kamu pergi ke Pangeran Wei Estate, jadi aku menyuruh seseorang mengawasi pergerakannya. Saat sesuatu terjadi, mereka datang untuk memberi tahu saya. ”Itulah caranya dia dapat tiba di saat yang tepat. Chu Lian tersentuh. Dia bahkan lebih perhatian daripada yang dia harapkan. Dia telah didorong ke tepi jurang hari ini, kalau tidak, dia tidak akan menghina He Ying tepat di depan wajahnya di depan matriark. Sekarang semuanya tergantung pada ibu pemimpin. Jika mata ibu pemimpin terbuka dan melihat situasi apa adanya, maka dia mungkin aman. Namun, jika ibu pemimpin tetap kacau, maka semua kesalahan akan menimpanya. Bahkan jika He Changdi berdiri di sisinya saat itu, itu tidak akan membantu. Dinasti Wu Agung adalah buiItu di atas dasar kesalehan anak, jadi hukum tidak akan berpihak padanya. Chu Lian mengatakan kepadanya apa yang terjadi ketika dia pergi ke Pangeran Wei Estate hari ini. “Putri Wei setuju untuk membantu kami menghentikan tanda Nenek dari mencapai istana. Putri Wei tidak akan membiarkan apa pun lewat, jadi kita bisa tenang di depan itu. " Dia Changdi melihat bahwa/itu ada campuran kenaifan dan kelicikan di mata istrinya yang menyihir, sehingga dia tidak bisa menahan diri untuk membungkuk untuk mencuri ciuman dari bibirnya. Dia tertawa kecil dan berkata, "Aku merasa Putri Wei memperlakukanmu dengan baik." Chu Lian tidak merasa aneh. "Putri Wei memperlakukanku dengan baik karena aku menyelamatkan Putri Kerajaan Duanjia suatu saat dan kita menjadi teman kemudian." He Sanlang merapikan kunci lembut istrinya, tersenyum sepanjang waktu. Apa yang dia ucapkan adalah bahwa/itu Putri Wei tidak memiliki hubungan dengan 'Chu Lian' di kehidupan masa lalu mereka. Putri Kerajaan Duanjia bahkan tidak mengenalnya saat itu. Ketika mereka bertemu dengan Pangeran Wei dan istrinya suatu kali, pasangan itu jelas menunjukkan penghinaan dan penghinaan terhadap 'Chu Lian' karena rumor di sekitarnya. Namun, hal-hal yang sangat berbeda dalam kehidupan ini. Orang yang paling berbeda adalah istri dalam gendongannya.

BOOKMARK