Tambah Bookmark

597

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 600: Brother 1

Chu Lian berbalik dengan lambat, tertegun, hanya untuk bertemu dengan melihat seorang pria paruh baya berjanggut. Dia mengenakan baju besi perak komandan dengan pedang di pinggangnya. Sosoknya tinggi dan penggemar, seperti gunung mini. He Ying sama-sama terpana. Butuh waktu lama sebelum dia akhirnya memanggil dengan suara kecil, "Kakak ..." Ekspresi tegas pada ibu pemimpin itu memudar, digantikan dengan sukacita yang tidak tertutup. Dia menjangkau ke samping dan Servant Senior Liu dengan cepat mendukungnya dan membantunya berdiri. Bahkan sebelum dia berjalan mendekati lelaki paruh baya itu, mata ibu tua itu sudah memerah. Dia terdengar hampir menangis ketika dia berkata, "Anakku, akhirnya kau kembali." Chu Lian akhirnya menyadari bahwa/itu pria paruh baya yang tiba-tiba muncul ini adalah mertuanya sendiri. Dia harus mengatakan bahwa/itu Kakak Tertua paling mirip dengan Count Jing'an ... Apakah itu sosok atau fitur-fiturnya, itu He Changqi yang paling mirip Count Jing'an. Percikan langka dari rasa hormat yang terhormat bersinar di mata He Changdi ketika tatapannya jatuh pada hitungan. Kekhawatiran yang dipegang Chu Lian untuk He Dalang menghilang setelah dia melihat Count Jing'an. Novel itu telah menyebutkan Pangeran Jing sebelumnya, dan dalam penyebutan singkat itu, Chu Lian tahu bahwa/itu pangeran itu cerdas, berkepala dingin. Dia telah melewati sifat ini ke He Changdi. Sementara Saudara Sulung He Changqi masuk akal ketika datang ke masalah eksternal, ia menjadi keras kepala secara irasional dalam hal-hal yang menyangkut keluarga atau hubungan. Sekarang Count Jing'an sudah kembali, dengan seseorang menekan He Dalang, mungkin hanya saat itulah Estate Jing akhirnya memulihkan kedamaiannya. Chu Lian masih tenggelam dalam pikirannya ketika pergelangan tangannya ditangkap oleh He Sanlang, menariknya kembali ke kenyataan. Dia menatap suaminya dengan sedikit bingung. He Changdi memasang tampang tak berdaya sebelum membungkuk untuk berbisik di telinganya, "Ada apa? Apakah kamu takut? Tidak perlu takut. Ayah sangat ramah dan mudah bergaul. ” Ketika dia mendengar kepastiannya, dia mengerti bahwa/itu He Changdi bermaksud untuk membawanya maju untuk menyambut penghitungan untuk pertama kalinya. Seluruh ruang tamu berdiri, beberapa dengan ketidakpastian, beberapa dengan kegembiraan liar dan beberapa dengan kekecewaan. Count Jing'an disambut ke platform yang ditinggikan di kepala ruangan. Salah satu pelayan hendak membantu He Changqi bangkit dari berlutut, tetapi penghitungan segera menghentikannya dengan berteriak. “Apakah dia memiliki hak untuk berdiri setelah melakukan hal yang mengerikan? Jangan bergerak! Biarkan dia berlutut! " Setelah penghitungan berbicara, tidak ada yang berani berbicara untuk He Changqi lagi. Semua orang menatapnya dengan iba. Setelah Pangeran Jing mengatur pesanan, pandangannya menyapu orang-orang yang berkumpul di ruang tamu sebelum mendarat di He Changdi dan istrinya. Wajahnya yang menakutkan, tan mien segera berubah menjadi tatapan yang baik dan penuh perhatian. Dia memberi isyarat ke arah He Changdi dan Chu Lian dan berkata, "Ini pasti istri Sanlang! Kemarilah, kalian berdua. ” Chu Lian melirik sekilas ke arah He Sanlang. Meskipun dia tidak menunjukkannya di permukaan, dia sebenarnya agak gugup di dalam. Bagaimanapun, ini adalah pertama kalinya dia bertemu dengan ayah mertuanya. He Changdi membalas tatapan meyakinkan dan membimbingnya ke Count Jing'an. Setelah jeda singkat, Chu Lian menyambut penghitungan bersama dengan He Changdi. "Ayah." Pangeran Jing'an, He Yanwen, melihat putranya yang tampan berdiri di samping istrinya yang cantik dan tampak menyenangkan. Pasangan itu tampak sangat mencintai interaksi mereka. Putra ketiganya tampak siap membela istrinya jika ada yang mencoba menggertaknya, menunjukkan bahwa/itu hubungan mereka berjalan baik. Sisa sedikit kesalahan yang dia miliki terhadap ibunya karena memohon Janda Permaisuri untuk pernikahan yang diatur menghilang.

BOOKMARK