Tambah Bookmark

598

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 601: Brother 2

"Ambil ini. Karena Ayah tidak ada untuk upacara minum teh Lianer, ini adalah hadiah selamat datang untuk menebusnya. " Begitu Pangeran Jing mengatur kehadiran otoritatif yang telah dia terasah di ketentaraan, dia sebenarnya adalah orang yang sangat menyenangkan. Tidak heran bahkan hawa dingin He Changdi menyayangi ayahnya. Dia Changdi secara alami tidak akan berdiri pada upacara dengan ayahnya sendiri. Dia mengambil dompet dan menyerahkannya kepada Chu Lian tanpa melihat. Humor dapat didengar dari nadanya ketika dia berkata, "Lianer, buka dan lihat apa yang ada di dalamnya. Jika hadiah Ayah tidak cukup baik, saya akan meminta lebih banyak padanya. " Chu Lian memandang curiga pada He Changdi sebelum berterima kasih pada Count Jing'an. Dia akan menyimpan dompet itu tanpa melihat ke dalam, tetapi penghitungan itu menghentikannya. Sambil tersenyum, dia berkata, "Apakah kamu tidak akan membukanya dan melihat?" Karena gifter mengatakannya, Chu Lian dengan hati-hati membuka dompet dan menuangkan isinya ke tangannya. Ketika permata kecil, gemerlap jatuh ke telapak tangannya, Chu Lian tidak bisa lagi menyembunyikan kejutan di wajahnya. The ... Dompet itu sebenarnya berisi lebih dari sepuluh permata ukuran telur merpati ... Di antara mereka adalah berlian merah dan pink yang sangat langka ... Jika ini muncul di dunia modern, mereka benar-benar akan bernilai seluruh kota ... Chu Lian tidak berharap ayah mertuanya telah memberinya hadiah yang sangat berharga pada pertemuan pertama mereka. Dia membeku sambil memegang dompet, tidak tahu harus berbuat apa. Dia berbalik untuk melihat He Changdi meminta bantuan. He Sanlang mengerti pandangan di matanya. Dia tersenyum dan menggosok tangannya untuk menghiburnya. “Karena Ayah telah memberikannya padamu, simpan saja. Layak beberapa hal sepele ini untuk membuat Anda memanggilnya Ayah. " Chu Lian ingin memutar matanya. Beberapa hal sepele ... Mungkinkah berlian merah dan merah muda yang bagus ini benar-benar bisa disebut trifles? Dia menggelengkan kepalanya tak berdaya di benaknya dan dengan hati-hati menuangkan permata itu kembali ke dompet. Dia membuat haluan yang mendalam sebagai terima kasih kepada Count Jing'an. "Kamu pasti lelah dengan perjalananmu, Ayah. Menantu perempuan tidak memiliki bakat khusus, tetapi Menantu perempuan secara pribadi akan memasak beberapa hidangan untuk Ayah pada makan malam reuni malam ini. " Count Jing'an tertawa terbuka sekali lagi. "Maka Ayah akan menantikan untuk mencoba masakan Lianer malam ini!" Setelah bea cukai selesai, He Changdi memegang tangan istrinya dan mundur ke samping. Pangeran Jing'n tidak berbicara dengan putra sulungnya, yang masih berlutut di tanah, dan sebagai gantinya berbicara dengan Matriarch He. Pandangannya akhirnya mendarat pada He Ying, yang belum pernah dilihatnya selama bertahun-tahun. Nada suaranya berubah dingin ketika dia berkata, “Nona Ying. Sudah lama sejak kita terakhir bertemu, tetapi Anda tampaknya sama. " Ada cemoohan dalam kata-katanya yang membuatnya jelas dia tidak memuji penampilannya. Dia mengejeknya karena melakukan trik lamanya. Sudah cukup buruk bahwa/itu dia telah menciptakan skandal untuk dirinya sendiri saat itu, tetapi sekarang dia melakukan hal yang sama dengan putrinya. Saat itu, satu-satunya yang ditakuti He Ying bukanlah hitungan lama atau ibunya, tetapi saudara lelakinya sendiri, He Yanwen. He Ying takut sekaligus cemburu pada kakaknya. Dia membenci kakaknya karena bisa mengikuti orang tua mereka ke medan perang. Dia telah diajar secara pribadi oleh orang tua mereka. Kemudian, ketika dia tumbuh dan menikah, dia membencinya karena bisa mewarisi gelar ayah mereka, karena bisa membawa kehormatan bagi keluarga mereka. Dia membenci saudara laki-lakinya karena memiliki tiga putra, sementara dia hanya memiliki seorang anak perempuan yang gagal di sisinya, tanpa ahli waris untuk merawatnya di usia tuanya. Sebelum Pangeran Jing'an kembali, dia sudah bisa menyombongkan diri tentang warisan dengan perlindungan matriark. Dia telah berhasil menggertak anggota keluarga yang lebih muda dan bahkan saudari iparnya Countess Jing'an. Namun, sekarang setelah kakaknya kembali, dia langsung dipukuli ke dalam debu tanpa saudaranya bahkan berusaha. Dia bahkan tidak berani bergerak lagi. He Ying berdiri di satu sisi dengan putrinya, kepalanya rendah. Dia bahkan tidak bisa menatap mata Count Jing'an, dan sebaliknya, dia mengeluarkan gumaman lemah, "Saudaraku." Ini adalah pertama kalinya Pan Nianzhen melihat ibunya sangat gugup, jadi dia akhirnya terpengaruh juga. Kepribadiannya sedikit pengecut di tempat pertama, jadi dia tidak berani mengangkat kepalanya sekarang. Dengan suara lemah, dia berkata, "Paman."

BOOKMARK