Tambah Bookmark

600

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 603: The Past Is Dead 2

Pasangan tua itu mengangkat kepala untuk melihat bulan di luar jendela, perasaan puas yang menghangatkan hati mereka. Ketika mereka menikmati momen hangat ini bersama-sama, mereka tidak tahu bahwa/itu ada hasil yang sangat berbeda dalam kehidupan masa lalu mereka. House Jing'an berakhir hanya dua bulan kemudian dari hari ini. Saat itu, Countess Jing telah terbaring di tempat tidur karena penyakit lamanya. Perkebunan itu telah digeledah oleh pasukan kekaisaran yang mencari bukti, dan ibu pemimpin itu jatuh sakit dan menjadi terbaring di tempat tidur juga. Hitungan itu telah ditangkap dan dieksekusi di depan umum di pasar, sementara tiga bersaudara He telah dikirim ke pengasingan di utara. Akhir mimpi buruk itu melayang semakin jauh dari mereka sekarang ... Dia Changdi berdiri di dekat jendela, menatap bulan purnama yang tergantung di langit dengan linglung. Cahaya bulan yang dingin melemparkan jubah perak cerah ke atas He Sanlang, membuatnya bersinar. Dia berdiri dengan tangan di belakang. Angin malam musim semi menyapu kulitnya, mengangkat dua kunci rambut di wajahnya, membuatnya tampak seperti dewa yang turun ke bumi. Chu Lian terbangun di tengah tidurnya karena kehausan. Ketika dia membuka matanya dan menemukan bahwa/itu sumber panas pribadinya telah menghilang, dia duduk dengan bingung. Dia menyingkirkan bedcurtains kasa dan melihat ke arah luar. Hanya ada satu lampu redup menyala di ruangan itu, jadi Chu Lian melihat He Changdi segera di bawah cahaya bulan. Dia merasa aneh bahwa/itu suaminya berdiri di dekat jendela di tengah malam dan mengenakan pakaian tipis. Saat itu musim semi, jadi malam masih dingin. Dia menyelipkan kakinya ke sandal malamnya dan mengambil jubah He Changdi dari satu sudut. Dia berjalan menghampirinya dan berjingkat-jingkat untuk meletakkan jubah di bahunya. "Ini sudah terlambat, mengapa kamu tidak tidur?" Suara cemas Chu Lian agak serak. Kecerdasan dan kejernihan yang biasa di matanya yang berbentuk almond telah memberi jalan pada kantuk yang berkabut. He Sanlang merasakan sesuatu yang hangat di bahunya. Kehangatan itu seakan merembes dari dadanya langsung ke jantungnya, membuat jantungnya yang dingin berdetak lebih cepat. Dia tiba-tiba meraih dan menyelipkan Chu Lian di bawah lengannya. Dia membungkuk sedikit dan bertanya dengan lembut, "Mengapa kamu bangun?" Istri tercintanya tidur seperti balok kayu di sebagian besar hari. Bahkan gempa bumi tidak akan bisa membangunkannya. Chu Lian belum sepenuhnya bangun, matanya berjuang untuk tetap terbuka. Karena itu, dia hanya bersandar pada suaminya dan menempelkan kepalanya ke dadanya. Dia bergumam, “Aku haus ketika aku bangun. Saya melihat bahwa/itu Anda tidak berada di tempat tidur, jadi saya datang untuk mencari Anda. " He Sanlang memperhatikan bahwa/itu kepala istrinya terayun-ayun saat dia berbicara, sepertinya akan jatuh tertidur di tempat. Ujung bibirnya melengkung tanpa daya. Suasana gelap yang ia alami benar-benar tersapu oleh penampilan istrinya yang menggemaskan. Dia mencium bagian atas kepalanya. "Kamu masih mengantuk?" Kesadaran Chu Lian sudah menyelinap pergi. Dia melingkarkan lengannya lebih erat di pinggang He Sanlang yang sempit, "Lengan ... pi ..." He Sanlang menahan keinginan untuk tertawa, “Apakah kamu tidak bangun untuk minum?” Tepat setelah dia selesai berbicara, dia menyadari bahwa/itu Chu Lian sudah mengangguk sambil terikat erat ke pinggangnya. Pengacau kecil ini. Hati He Changdi sekaligus dipenuhi dengan rasa manis dan tidak berdaya. Memiliki wanita kecil ini di lengannya, dia merasa seperti sedang membesarkan seorang putri kecil yang manja. He Changdi membungkuk dan memindahkan cengkeraman Chu Lian di pinggangnya hingga ke lehernya. Telapak tangannya berada di bawah kaki bawah Chu Lian dan dia mengangkatnya seperti anak kecil ... Chu Lian masih bersandar di dadanya, tidak menyadari lingkungannya sekarang. Dia Changdi menyisakan satu tangan untuk mencubit pipinya yang memerah, sebelum berbalik dan berjalan ke tempat tidur. Dia meletakkannya di tempat tidur dan menarik penutup untuk menjaga lengannya. Alih-alih meniup lampu dan tidur sendiri, ia berjalan ke meja di kamar. Dia menaruh secangkir kecil air dingin di atas tungku tanah liat kecil dan menunggu sampai memanas. Setelah itu selesai, dia mengambil cangkir teh hangat dan membawanya ke samping tempat tidur. Dia mengambil seteguk air ke mulutnya dan memberinya makan untuk Chu Lian dengan ciuman. Wanita yang tidur tanpa sadar menelan air hangat idi mulutnya dan secara tidak sengaja menjilat bibirnya. Tindakan kecil itu membuat murid He Changdi melebar. Dia mengambil napas dalam-dalam dan berbalik, meletakkan cangkir teh di atas meja di samping tempat tidur. Dia duduk lama sebelum akhirnya kembali ke bawah selimut dan di samping Chu Lian. Karena kebiasaan, dia meraih untuk memasukkan Chu Lian ke pelukannya. Dengan aroma akrab istrinya di sekitarnya, pikiran berantakan He Changdi perlahan menjadi tenang. Meskipun nasib Rumah Jing'an telah ditulis ulang dalam kehidupan ini dan dia mampu menghindari banyak bencana yang menimpa mereka di masa lalunya, bahkan sampai mendapatkan gelar bangsawan untuk dirinya sendiri, dia tidak dapat membantu kekhawatiran yang tak terhindarkan muncul di benaknya. Dia khawatir ini semua hanya mimpi. Bahwa/Itu ketika dia bangun lagi, dia akan dihadapkan dengan kenyataan kejam dari kehidupan masa lalunya. Baru pada saat dia memegang Chu Lian, ketika dia bisa merasakan tubuhnya yang masih hidup, bernapas di hadapannya, He Changi dapat memastikan bahwa/itu semua ini nyata. Begitu dia menenangkan emosinya yang kacau, rasa kantuk mulai menguasai pikirannya.

BOOKMARK