Tambah Bookmark

603

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 606: Without A Cheat 2

Tabib kekaisaran memutuskan bahwa/itu Kaisar terkena flu dan sedang demam. Untungnya, Kaisar biasanya memegang kendali ketat atas pemerintahannya dan itu hanya penyakit kecil, jika tidak, berita buruk mungkin mulai muncul. Sekarang karena Festival Seribu Berkat sudah dekat, semua anggota istana mengutuk otak mereka atas hadiah ulang tahun untuk Kaisar. Itu adalah ulang tahun ke-50 Kaisar tahun ini, jadi lebih penting lagi untuk tidak membuat kesalahan. Saat ini, He Changdi sudah kembali ke Pengadilan Songtao dan mendiskusikan dengan Chu Lian apa yang harus mereka berikan sebagai hadiah di Festival. Dia memegang posisi penting di pengadilan sekarang dan bukan hanya bangsawan muda minor sekarang. Dia harus menyiapkan hadiah yang pantas untuk Kaisar. Chu Lian tidak tampak sehat pagi ini ketika mereka bangun. Meskipun dia telah berusaha sekuat tenaga untuk menyembunyikan ketidaknyamanannya, He Changdi mampu melihat menembus pertahanannya. Karena pengadilan dibatalkan pada hari itu, dia kembali lebih awal untuk memeriksa istrinya. Ketika He Sanlang kembali ke Pengadilan Songtao, Chu Lian masih berada di tengah tidur siang. Setengah dari wajahnya telah terkubur dalam selimut dan setengah lainnya memerah, memberinya dorongan untuk mencubit pipinya. Dia Changdi memecat semua pelayan yang bertugas sebelum berjingkat ke tempat tidur dan duduk di dekat kepala tempat tidur. Dia mengulurkan tangan dan menarik selimut yang menutupi wajah Chu Lian. Chu Lian awalnya menggenggam tepi selimut dengan satu tangan. Ketika He Changdi memindahkan selimut, tangannya juga bergerak, mengejutkannya. Saat dia membuka matanya, ada sesaat panik yang belum memudar. Tidak sampai tatapannya mendarat pada He Changdi bahwa/itu dia akhirnya sadar kembali. Alis He Sanlang membentuk kerutan. Ada sesuatu yang salah dengan Chu Lian hari ini. Istrinya tersayang paling suka tidur. Dia tidur sangat nyenyak, sampai-sampai dia tidak akan bangun bahkan jika dia menggodanya dalam tidurnya. Namun, dia dikejutkan dengan begitu mudah oleh gerakan kecil hari ini. Dia mengulurkan tangan untuk menyentuh dahinya. Suhunya tampak normal, dia sepertinya tidak sakit. Dia berbisik lembut, membungkuk sehingga dia bisa mendengarnya, "Apakah kamu ingin terus tidur? Apakah Anda ingin saya tidur dengan Anda? " Chu Lian butuh waktu untuk akhirnya mengerti apa yang dikatakan He Changdi. Bibirnya berkedut, matanya yang biasanya hidup agak kusam dan lesu sekarang. "Tidak, aku akan bangun sekarang," Chu Lian segera duduk. Dia Changdi memeriksa waktu dan melakukan beberapa perhitungan dalam benaknya. Chu Lian hanya tidur selama setengah jam. "Apa yang salah? Apakah Anda memiliki mimpi buruk? " Chu Lian menatapnya, ingin menggelengkan kepalanya. Namun, dia akhirnya mengangguk sedikit ragu-ragu. Ekspresi dingin di wajah He Changdi sudah meleleh seperti salju pertama musim semi. Dia duduk lebih dekat ke Chu Lian dan menariknya ke dalam pelukannya, "Bukankah kamu biasanya begitu berani dan berani? Bagaimana mimpi buruk konyol membuatmu takut? Ayo bicara padaku, katakan padaku apa yang terjadi dalam mimpimu. Saya akan memberi tahu Anda jika itu benar-benar menakutkan. " Chu Lian pergi dengan sukarela dan bersandar di dadanya yang lebar. Pandangannya berjalan jauh ke kejauhan. Dia bermimpi untuk kembali ke dunia modern sekarang. Semua yang dia alami di Dinasti Wu Besar hanyalah mimpi, dan suaminya yang gila He Sanlang tidak lagi berada di sisinya ... He Changdi menunggu dengan sabar, tetapi dia tidak mendengar istrinya berbicara. Dia melihat ke bawah untuk melihat bahwa/itu bulu matanya yang tebal bergetar, dan wajahnya agak pucat. Dia mengulurkan tangan untuk memegangi tangannya dan mendapati bahwa/itu itu sedingin es. "Apakah kamu merasa tidak sehat?" Chu Lian tiba-tiba menarik tangannya dari pegangan He Changdi dan meraih He Sanlang dalam pelukan yang tiba-tiba. Dia membenamkan kepalanya ke bagian depan kemeja He Changdi. Setelah beberapa saat, suara keras dan lembut istrinya terdengar. "He Changdi, tolong ... jangan pernah tinggalkan aku!" Chu Lian belum pernah melakukan hal seperti itu sebelumnya. Permintaannya lebih seperti pernyataan cinta, menyebabkan hati He Changdi menghangat. Matanya berubah menjadi lebih lembut dan dia membelai punggung istrinya dengan tangannya. "Lebih buruk, jangan khawatir, aku tidak akan pernah meninggalkanmu." Chu Lian mendorong He Changdi pergi, hanyauntuk menekan ciuman yang kuat ke bibirnya. He Sanlang hanya linglung sesaat, sebelum dia mengambil alih ciuman itu. Ada perasaan bahagia dan gembira yang menggelegak di dalam dirinya. Dia dan Chu Lian telah menikah begitu lama, tetapi dia selalu menjadi orang yang memprakarsai hal-hal. Ini adalah pertama kalinya dia bertindak sangat bersemangat. Pakaian mereka dengan cepat jatuh ke lantai saat suara bercinta memenuhi ruangan ... Kali ini, karena Chu Lian adalah orang yang memicu banyak hal, He Sanlang sangat antusias. Mereka memiliki tiga putaran sebelum akhirnya melepaskannya. Ketika mereka selesai, Chu Lian sudah tertidur lagi karena kelelahan. He Changdi hanya mengenakan jubah tidur biru, dadanya yang berotot terbuka ke udara. Rambutnya yang panjang dan gelap tergantung di belakangnya dengan dua kunci terletak di pundaknya. Penampilan santai dan malas melembutkan aura dingin di sekelilingnya, memberi pria tampan itu pesona yang lebih menggoda. He Changdi membelai pipi Chu Lian yang memerah dengan jari-jarinya yang panjang. Jari-jarinya yang sedikit kapalan menelusuri bulu matanya yang panjang, hidungnya yang lurus, bibirnya yang merah muda seperti kelopak, sebelum mendarat di tulang selangkanya yang indah. Dia tidak bisa menahan diri untuk membungkuk untuk mencuri ciuman lain dari bibir istrinya, sebelum mengesampingkan pinggirannya yang basah oleh keringat. Mungkin sentuhannya menggelitik Chu Lian entah bagaimana. Dia mengerutkan alisnya dan menggeser wajahnya ke satu sisi, mencoba melarikan diri dari sensasi geli yang telah dia terapkan pada kulitnya. Sudut bibir He Changdi terangkat dan dia terkekeh pelan. Dia dengan hati-hati memindahkan Chu Lian lebih dekat dengannya, sebelum melingkarkan lengannya di tubuh mungilnya dan menutup matanya yang gelap.

BOOKMARK