Tambah Bookmark

604

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 607: Without A Cheat 3

Dia memanggil pembantu Chu Lian, Senior Servant Gui dan Senior Servant Zhong untuk ditanyai. Namun, bahkan Xiyan tidak tahu apa yang mengkhawatirkan Chu Lian. Dia hanya tahu bahwa/itu Chu Lian agak cemas beberapa hari ini, tetapi dia tidak tahu apa akar itu. Saat He Changdi melangkah keluar dari kamar, Chu Lian yang tampaknya tertidur telah membuka matanya. Dia berkedip dan menatap kanopi di atasnya dengan bingung. Ada ketakutan mengacaukan tatapannya yang jelas. Kemarin telah menandai akhir dari pengetahuan yang dia miliki tentang peristiwa di Dinasti Wu Besar ... Dia hanya membaca buku di tengah jalan, jadi dia tidak tahu apa yang ada di toko untuknya di setengah kemudian. Ini sama dengan penembak jitu yang memasuki negara asing kehilangan peta dan pengetahuan mereka. Situasi memengaruhi suasana hatinya, membuatnya kehilangan semua rasa aman dan membiarkan ketakutan dan rasa tidak amannya mengambil alih. Chu Lian menarik napas dalam-dalam. Tampilan yang hilang di matanya perlahan berubah menjadi salah satu tekad. Dia percaya bahwa/itu dia akan dapat hidup dengan baik bahkan tanpa dia menipu membimbingnya. Setelah melepaskan kekhawatiran yang telah membebani dirinya, suasana hati Chu Lian menjadi lebih santai. Memikirkan kembali tahun lalu, meskipun dia tahu tentang peristiwa yang akan terjadi, He Changdi selalu bertindak berdasarkan harapannya. Tidak semuanya berjalan sesuai dengan rencana asli buku dan dia juga tidak bisa menghindari peristiwa besar dalam cerita. Karena itu, dia hanya menyiksa dirinya sendiri tanpa alasan dengan pikiran dan kekhawatirannya selama beberapa hari terakhir. Setelah perenungannya, dia menyadari bahwa/itu memiliki pengetahuan tentang masa depan tidak akan membuat perbedaan. Itu cukup bagus selama dia tetap jujur ​​pada dirinya sendiri. Sekarang setelah dia akhirnya memikirkan segalanya, dia ingat betapa maju dia dengan He Changdi. Wajahnya langsung memerah. Dia memanggil pelayan, dan Wenqing masuk. "Di mana suamiku?" Wenqing dengan hati-hati melihat Nyonya Muda Ketiga dan menemukan bahwa/itu kulitnya berwarna merah muda kemerahan dan matanya yang berbentuk almond melengkung menjadi bulan sabit. Pelayan itu mengerti bahwa/itu suasana hati tuannya telah meningkat pesat. Kekhawatirannya pada tuannya lenyap. Ketika Tuan Muda Ketiga telah melihat betapa sedihnya Nyonya Muda Ketiga, dia tampak seperti akan menghukum semua pelayan Pengadilan Songtao! “Membalas Nyonya Muda Ketiga, Tuan Muda Ketiga sedang berada di ruang belajar. Maukah kamu pergi ke sana?" Chu Lian berpikir sejenak dan mengangguk. Wenqing membantunya mengenakan gaun panjang panjang lima lapis perak dan merah dan secara khusus memilih beberapa aksesoris mutiara yang cocok untuk rambutnya, memberi Chu Lian penampilan yang bersih dan elegan. He Changdi berada di tengah-tengah pemikiran mendalam dengan mata terpejam. Dia menggosok cincin giok di ibu jarinya secara tidak sadar saat dia melakukannya. Ketika dia mendengar suara pintu dibuka, matanya perlahan terbuka. Yang mengejutkannya, Chu Lian memasuki ruangan. Senyum di wajahnya seperti matahari, mengusir kesuraman yang menyelimutinya. Dia Changdi memberi isyarat Chu Lian, dan dia dengan cepat berjalan mendekatinya. "Kenapa kamu datang sendiri?" Tidak ada dokumen terbuka di depan He Sanlang. Ruang tinta di sebelahnya juga kering, jadi jelas bahwa/itu dia tidak sedang memilah-milah beberapa urusan resmi. Dengan sentakan lembut lengannya, He Changdi menarik Chu Lian ke pangkuannya. Chu Lian berusaha keras sebelum menyerah pada keinginannya. He Changdi tinggi dan berkaki panjang, sedangkan Chu Lian jauh lebih kecil ukurannya. Duduk dengan patuh di pangkuannya, dia malah terlihat seperti 'putri kecil' yang lucu. Dia Sanlang memotong seikat rambutnya yang longgar di jarinya ketika dia berbicara kepadanya dengan suara rendah, magnet, "Apa yang harus kita persiapkan sebagai hadiah untuk Festival Seribu Berkat?" Chu Lian telah fokus pada pikirannya sendiri selama dua hari terakhir, jadi dia tidak terlalu memikirkannya. Sekarang pertanyaan He Changdi mengingatkannya bahwa/itu hari ulang tahun Kaisar sudah dekat. Itu adalah ulang tahun ke-50 Kaisar tahun ini, dan bahkan Janda Permaisuri telah memerintahkan untuk mengadakan perayaan akbar. Para wanita bangsawan peringkat harus memasuki istana untuk jamuan makan. Bukan hanya He Changdi yang harus menyiapkan hadiah, dia harus mempersiapkan sesuatu dalam kapasitasnya sebagai Yang Terhormat juga Jinyi. Chu Lian melihat bahwa/itu dia mengerutkan kening karena kontemplasi, jadi dia bertanya, "Apakah kamu sudah memikirkan sesuatu?" He Changdi melingkarkan lengannya di pinggang Chu Lian yang ramping, ujung mulutnya miring ke atas, "Bagaimana dengan bunga Snow Mountain Mists?" Kaisar Chengping memerintah atas tanah besar Wu Besar. Dia tidak membutuhkan uang sedikit pun, jadi hadiah mereka harus menjadi sesuatu yang lebih dari sekadar berharga. Dia dan istrinya sama sekali tidak dekat dengan Kaisar dan tidak yakin suka dan tidak suka. Dengan demikian, mereka hanya bisa mengambil beberapa harta yang menarik sebagai hadiah. Masih ada satu bunga tersisa setelah menggunakan sisa bunga Snow Mountain Mists untuk obat Countess Jing'an. Dari apa yang dikatakan Dokter Besar Miao, bunga Snow Mountain Mists lebih berharga daripada ginseng berumur seratus tahun atau jamur lingzhi. Meskipun mereka tidak begitu kuat untuk menjadi obat penyembuh semua, mereka sangat berharga sebagai bahan utama untuk menyembuhkan banyak penyakit parah. Informasi ini telah diturunkan dari guru Great Doctor Miao. Bahkan dokter kekaisaran di istana tidak tahu tentang penggunaan obat bunga Snow Mountains Mists. Ramuan obat yang unik seperti itu akan lebih dari cukup sebagai hadiah ulang tahun untuk Kaisar. Chu Lian merenungkannya sebentar sebelum mengangguk, “Untungnya kita memiliki satu tangkai yang tersisa. Karunia ini jauh lebih baik daripada menyajikan beberapa harta lainnya. " Dengan demikian, pasangan itu memutuskan hadiah mereka untuk pesta ulang tahun Kaisar. He Changdi melihat bahwa/itu dia bersemangat, jadi dia menggodanya, "Lianer, apakah Anda memutuskan apa yang akan Anda berikan kepada Kaisar?" Chu Lian menunjukkan kepadanya senyum licik, "Ini jauh lebih sederhana bagi saya. Saya hanya akan memasak hidangan untuknya dan membawanya ke istana. " He Sanlang menyodok ujung hidungnya sebagai tanggapan. Dia tiba-tiba berubah serius dan berkata, "Begitu Festival Seribu Berkat usai, kita akan pindah dari perkebunan ini." Chu Lian tiba-tiba duduk tegak dengan mata terbelalak tak percaya, “Benarkah? Anda sudah membicarakannya dengan Ayah? " He Changdi mengangguk.

BOOKMARK