Tambah Bookmark

606

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 609: Thousand Blessings Festival 1

Itu adalah kesenangan lain. Dua jam kemudian, Xiao Bojian sudah berpakaian lengkap dan berdiri di dekat sumur di halaman. Wanita itu sudah pergi melalui pintu belakang, jadi yang tersisa hanyalah Xiao Bojian dan One. Seseorang berdiri di belakang Xiao Bojian, pandangannya tertuju pada punggung ramping Xiao Bojian. Dia membuka mulut, tetapi menghentikan dirinya untuk tidak mengatakan apa-apa. Dia ingin mengatakan bahwa/itu itu tidak layak untuk Xiao Bojian untuk melakukan ini, karena pasukan mereka sekarang tidak ada bandingannya dengan masa lalu. Untuk mencapai tujuan mereka, mereka tidak harus menggunakan wanita itu. Dia tahu bahwa/itu tuannya tidak menyukai wanita itu. Bahkan, dia bisa melihat bahwa/itu dia benci dan jijik olehnya. Xiao Bojian menatap langit. Sesaat kemudian, dia berbalik untuk melirik One. Ada senyum mengejek di wajahnya. “Aku tahu apa yang ingin kamu katakan, tetapi kamu perlu tahu bahwa/itu ini adalah rute dengan kerugian paling sedikit bagi kita. He Changdi telah mengumpulkan pasukannya;kami tidak memiliki cukup banyak orang untuk saling berhadapan melawan mereka. " Ini adalah tipe orang Xiao Bojian. Dia memiliki ambisi liar dan dia mengambil tindakan ekstrem. Untuk mencapai tujuannya, ia bersedia menjual dirinya sendiri. Dengan kekuatan dan balas dendam yang terbentang di depannya, dia telah kehilangan semua rasa mempertahankan diri. Mata Xiao Bojian menyipit. Sebelum kemenangan besar pasukan utara terhadap orang-orang Tuhun, dia tidak pernah berpikir bahwa/itu orang yang akan berdiri berhadapan dengannya adalah He Changdi di House Jing! Ternyata dia telah meremehkan pria ini selama ini. Pada tanggal 20 Maret, dengan pengawal pribadinya dan tentara keluarga, Pangeran Jing secara pribadi mengantar He Ying dan putrinya ke salah satu kawasan pedesaan di pinggiran ibu kota dan menugaskan tentara keluarga untuk mengawasi mereka. Matriark Dia telah berdebat dengan Count Jing'an tentang masalah ini, tetapi karena Count Jing'an sudah memutuskan, tidak ada kata matriark yang berpengaruh. Masalah ini telah membuat Matriarch He marah sampai-sampai dia terbaring di tempat tidur. Namun terlepas dari ini, yang dilakukan Count Jing'an adalah menginstruksikan para pelayan di Balai Qingxi untuk merawat ibu pemimpin dengan benar. Karena He Changdi dan Count Jing'an berkontribusi pada akun publik, semua pengeluaran di estate juga sekarang sudah beres. Karena hanya ada beberapa anggota keluarga yang tinggal di perkebunan, itu tidak melelahkan untuk mengelola Perkebunan Jing seperti halnya untuk perkebunan bangsawan lainnya. Dengan bantuan para pembantunya, Countess Jing'an mampu menangani pengelolaan rumah tangga sekarang. He Changdi sudah membahas masalah pindah ke rumah sendiri dengan ayahnya. Count Jing'an dan He Changdi kemudian menulis surat kepada Kaisar Chengping untuk meminta izinnya. Countess Jing'an mungkin telah menyetujui hal ini, tetapi dia masih meminta He Sanlang untuk memilih tempat yang tidak terlalu jauh dari House Jing'an. Selama dua hari waktu luang mereka, Chu Lian dan He Changdi pergi untuk melihat beberapa perkebunan yang cocok. Mereka cukup banyak diatur di satu di Pingkang Lane. Sekarang mereka hanya menunggu izin kaisar. Saat kaisar mengirim surat persetujuan merah, keduanya bisa pindah. Di sebuah ruangan di dalam Qingxi Hall, Muxiang baru saja mengetahui berita tentang pindahnya cabang ketiga. Dia pertama kali merasa kewalahan, lalu tidak percaya. Dalam kebingungannya yang marah, dia menjatuhkan meja di samping kursi malasnya. Teh dan buah-buahan berserakan di tanah, mengubah ruangan menjadi berantakan total. Pelayan yang berjaga di luar pintu ketakutan oleh suara, jadi dia berlari. "Saudari Muxiang, apa yang terjadi?" Pelayan muda itu masih terkejut oleh ekspresi menakutkan Muxiang. Dengan tampang menyeramkan di wajahnya, Muxiang berteriak pada pelayan itu, “Keluar! Enyahlah! ” Hamba itu sangat ketakutan. Ketika dia sadar kembali, dia lari terburu-buru dengan rasa takut tertulis di wajahnya. Dia bahkan lupa untuk menutup pintu saat keluar. Servant Senior Liu telah menginstruksikan beberapa pelayan saat mereka meletakkan tempat tidur dan barang-barang lainnya untuk dijemur. Melihat seorang pelayan yang kebingungan berlari ke arahnya, dia segera mengkritiknya. "Awasi dirimu sendiri! Kamu seharusnya tahu lebih baik daripada berlari tentang itu! ” Pelayan itu berhenti di jalurnya, lalu dengan gugup membungkuk ke Servant Senior Liu. Servant Senior Liu menaksir pelayan muda itu, yang tampak be sekitar empat belas. Jika dia mengingatnya dengan benar, pelayan ini biasanya tinggal di samping Muxiang dan bekerja untuknya. Muxiang sering meminta pelayan ini menjalankan/lari tugas untuknya. Kenapa dia terlihat sangat ketakutan? Dia lari ke sini dari kamar Muxiang. Karena tidak bisa mengendalikan emosinya, pelayan itu terisak dan air mata mulai mengalir dari matanya. “Momo, sesuatu sepertinya telah terjadi pada Sister Muxiang! Silakan lihat dia! " Servant Senior Liu terkejut dengan seruan ini, tetapi dia memasang ekspresi serius dan berkata, “Baiklah, baiklah. Dan di sini saya pikir sesuatu yang serius telah terjadi. Anda harus beristirahat dan mencuci muka;Aku akan pergi melihatnya. Jika Anda bertindak gegabah seperti ini lagi, bersiaplah untuk tongkat! " "Dimengerti." Pelayan menahan air matanya dan dengan hati-hati pergi. Servant Senior Liu secara pribadi pergi ke kamar Muxiang. Pintunya terbuka, jadi Servant Senior Liu segera bisa melihat keadaan ruangan yang berantakan ketika dia berjalan ke sana. Bahkan sebelum dia bisa berbicara sepatah kata pun, dia tiba-tiba mendengar peringatan dingin Muxiang. “Bukankah aku memintamu untuk keluar ?! Enyahlah! ” Servant Senior Liu mengerutkan kening dan dengan keras menegurnya. "Apa yang salah?! Apa aku tidak diizinkan memeriksamu ?! ” Karena dia tidak mengharapkan Hamba Senior Liu di pintu, ekspresi di wajah Muxiang sangat berharga. Dia segera menjadi bingung, tetapi dia berhasil tenang dengan sangat cepat. Muxiang menyesuaikan ekspresi wajahnya sebelum berbalik untuk berjalan menuju Servant Senior Liu. Dia muncul meminta maaf dan takut seolah-olah dia telah melakukan kesalahan dan berkata, "Momo, mengapa kamu di sini? Saya tidak tahu bahwa/itu Andalah yang datang;Kupikir itu gadis yang ceroboh! ” Servant Senior Liu membiarkan Muxiang membantunya ke kursi sebelum mengamati sofa dan lantai yang berantakan. "Apa yang sedang terjadi? Kenapa ruangan itu berantakan? ” Muxiang mengerutkan bibirnya dengan malu. "Momo, ini semua salahku. Aku tenggelam dalam pikiranku ketika duduk di kursi malas dan aku menjatuhkan teko dan piring buah di atas meja secara tidak sengaja. Pelayan muda yang berjaga-jaga di luar berpikir ada sesuatu yang terjadi dan bergegas masuk. Aku sedang dalam suasana hati yang buruk, jadi aku memberinya sedikit omelan. Gadis itu baru saja datang ke perkebunan beberapa saat yang lalu dan sedikit terlalu sensitif, jadi dia melarikan diri begitu saja. ”

BOOKMARK