Tambah Bookmark

610

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 613

Transmigrator Bertemu Reincarnator Bab 613: Perangkap Phoenix (1) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! Ada lentera yang menyala sedikit di ujung lorong dari taman kekaisaran. Putri Kerajaan Duanjia tampak cemas. Dia berulang kali mendesak kasim yang memimpin jalan untuk bergerak lebih cepat. Si kasim tidak berani menentangnya, jadi dia berjalan lebih cepat. Pembantunya, Jinxiu, mengikutinya dengan cemberut dan mencoba membujuknya, “Putri, lebih baik jika kita melaporkan masalah ini kepada Putri Wei. Jika Anda tidak ingin memberi tahu dia tentang hal ini, kami dapat melapor kepada Janda Permaisuri sebagai gantinya. " Istana batin dipenuhi dengan pengkhianatan, mirip dengan politik yang terjadi di istana kekaisaran. Namun, Janda Permaisuri sangat menyukai Putri Kerajaan Duanjia, dan Putri Kerajaan Duanjia sering mengunjungi untuk menemaninya. Meskipun demikian, dia belum tumbuh di istana, jadi dia tidak pernah terkena taktik curang yang terjadi di sekitar sini. Pangeran Wei dan Putri Wei sama pengasihnya dengan hari mereka menikah, dan dia tidak pernah mengambil selir. Kedua saudara lelakinya juga memanjakannya, jadi dia tidak pernah mengalami pengkhianatan dan skema yang terjadi di sebagian besar pengadilan dalam. Sementara Puteri Kerajaan Duanjia tidak bersalah seperti dugaan Jinxiu, memang benar bahwa/itu dia tidak berpengalaman dalam menghindari plot atau akal-akalan. Mengenai saran Jinxiu untuk memberi tahu ibunya atau Janda Permaisuri tentang masalah itu, sang putri jelas telah memikirkan hal ini juga, tetapi dia segera memutuskan untuk tidak melakukannya. Ini murni karena orang yang terluka, menurut informan, tidak lain adalah He Erlang ... Jika sesuatu terjadi pada He Erlang, dia tidak ingin ibunya atau Janda Kaisar tahu. Jika kebetulan ada situasi yang tidak nyaman, maka dia pasti akan kehilangan Erlang untuk beberapa wanita lain di dekatnya ... Putri Kerajaan Duanjia sudah mendengar bahwa/itu He Erlang bertugas sebagai salah satu penjaga kerajaan hari ini. Informan yang datang untuk memberi tahu dia adalah seseorang yang dia tanam di istana dalam, jadi kata-katanya mungkin benar. Putri Kerajaan Duanjia semakin mempercepat langkahnya saat dia dengan lembut berkata, "Tidak perlu;Saya bisa menangani masalah kecil seperti ini sendiri. Selain itu, saya kenal dengan daerah itu. Tidak ada hal buruk yang akan terjadi. " Putri Kerajaan Duanjia terkadang terlalu keras kepala. Sebagai pelayan yang paling dia percayai, Jinxiu memahami ini dengan sangat baik. Karena itu, Jinxiu tahu bahwa/itu tidak ada gunanya mencoba menghentikannya lagi. Yang bisa ia lakukan hanyalah menghela nafas dan tetap dekat dengan majikannya. Dia berdoa bahwa/itu pelayan itu jujur ​​tentang laporan itu, dan bahwa/itu mereka tidak dibawa oleh hidung ke dalam jebakan. Sekitar lima belas menit kemudian, pelayan yang memegang lentera membawa Duanjia ke aula istana terpencil yang agak jauh dari taman kekaisaran. Pintu masuk aula tampak sunyi. Bahkan tidak ada seorang kasim atau pelayan pun yang menjaga pintu. Tidak diketahui apakah mereka telah dipindahkan ke tempat lain atau menjadi sasaran karena Festival Seribu Berkat. Informan menunjuk ke pintu masuk aula, menundukkan kepalanya, dan dengan takut-takut berkata, "Putri Kerajaan, Tuan Dia ada di dalam ..." Putri Kerajaan Duanjia menatap pintu dengan curiga. Pandangannya beralih ke pelayan di depannya. Pelayan itu gemetar, menundukkan kepalanya bahkan lebih. "Ini ... pelayan ini tidak akan berani berbohong padamu, Putri Kerajaan." Pada akhirnya, kekhawatiran Putri Duanjia telah mengambil alih rasionalitasnya, jadi dia berbalik dan berjalan menuju pintu masuk. Dia mengangkat tangannya dan mendorong. Pintu terbuka dengan derit panjang. Ada lampu minyak tunggal yang menerangi aula, cahaya hangatnya berayun lembut. Dari tempat Putri Kerajaan Duanjia berdiri, dia bisa melihat bahwa/itu yang lebih dalam adalah kamar dengan tempat tidur di dalamnya, gordennya terbuka untuk memperlihatkan seorang lelaki yang berbaring di atasnya. Pria itu mengenakan pakaian penjaga, dengan punggung yang tampak luas dan sosok yang tinggi. Di pinggangnya ada token giok yang akrab dengan berkah untuk kesuksesan yang terukir di atasnya. Putri Kerajaan Duanjia menyipit. Sosok ini tampak terlalu akrab! Itu pasti He Erlang! Sementara Putri Kerajaan Duanjia merasa kewalahan sampai tidak percaya, dia tiba-tiba mendengar rintihan singkat di belakangnya. Jinxiu bahkan tidak bisa menyelesaikan suaranya;dia dengan cepat terputus, dan sebelum Putri Kerajaan Duanjia bisa bereaksi, pintu aula dibanting menutup. Seluruh tubuh Putri Duanjia gemetar. Dia terlalu kaget untuk berpikir. DiaDengan cepat dia berlari kembali ke pintu dan menggedornya dengan tinjunya, tetapi tidak peduli berapa banyak dia berteriak, tidak ada jawaban dari luar. Setelah pulih dari kepanikannya, Duanjia mendapatkan kembali sedikit rasionalitasnya. Banyak pikiran melintas di benaknya ketika dia mencoba memikirkan apa yang harus dilakukan, tetapi dia tidak bisa memunculkan ide bagus, terperangkap seperti dirinya. Dia mengingat berbagai metode yang digunakan Chu Lian untuk menyelamatkannya di Rumah Minum Teh Defeng. Namun, matanya tiba-tiba memerah pada pengingat bahwa/itu dia tidak membawa Chu Lian ke sini bersamanya. Dia mengusap air mata yang menggenang. Berpikir tentang apa yang dia lihat sekilas lebih dalam di dalam aula, dia mengambil napas dalam-dalam dan berjalan menuju ruang dalam. Orang yang berbaring di tempat tidur pastilah He Erlang;dia benar-benar yakin akan hal itu. Putri Kerajaan Duanjia berjalan ke tempat tidur. Pria itu menghadap darinya, jadi dia mencoba untuk hati-hati menyerahkannya. Tidak ada reaksi. Duanjia mencoba lagi. Pada akhirnya, dia terpaksa menggunakan semua kekuatannya untuk membalikkan lelaki itu. Meminjam cahaya redup dari lampu tunggal di kamar, Putri Kerajaan Duanjia berhasil mengkonfirmasi bahwa/itu ini memang Tuan Muda Kedua Rumah Jing, He Changjue, setelah pemeriksaan lebih dekat. He Changjue saat ini tidak sadar. Ada tetesan keringat di dahinya, dan bibirnya merah. Wajahnya yang gagah dan kasar juga sedikit memerah. Meskipun mereka berdua saling menyukai dan telah melihat satu sama lain secara pribadi beberapa kali, mereka tidak mengalami kemajuan yang sangat jauh. Mereka hanya mempertahankan hubungan yang sangat ramah di permukaan dan tidak pernah mengambil langkah berikutnya. Mereka tidak pernah melakukan sesuatu yang luar biasa di antara teman-teman. Situasi seperti ini di mana mereka berada di sebuah ruangan bersama dengan tidak ada orang lain yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan menambahkan itu, He Erlang tidak sadar ... Puteri Kerajaan Duanjia mengetuk pipi He Changjue, tetapi He Erlang yang sedang tidur tidak menunjukkan tanda-tanda bangun. Putri Kerajaan Duanjia mengerutkan kening. Dia bangkit dan melirik ke meja. Tiba-tiba, sebuah ide muncul di kepalanya. Dia menuangkan air dingin ke dalam cangkir, membawanya ke tempat tidur, dan melemparkan isinya ke wajah He Changjue. Dinginnya air yang menusuk tulang akhirnya mendapat reaksi dari He Erlang. Dia perlahan membuka matanya, tetapi mereka butuh waktu untuk fokus karena sakit kepala yang dideritanya. Visinya sangat kabur. Dia mengayunkan kepalanya dari sisi ke sisi, lalu menekan beberapa titik acupoint di tubuhnya. Dia menggosok pelipisnya sekali lagi. Beberapa saat kemudian, He Changjue akhirnya bisa melihat apa yang ada di depannya. Begitu visinya menjadi jelas, dia segera melihat Putri Kerajaan Duanjia yang duduk di sampingnya. Dia Erlang ternganga. Dia tergagap sedikit ketika dia bertanya, "Pri .. Putri?"

BOOKMARK