Tambah Bookmark

611

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 614

Transmigrator Bertemu Reincarnator Babak 614: Perangkap Phoenix (2) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! Melihat bahwa/itu He Erlang akhirnya terbangun, Putri Kerajaan Duanjia akhirnya bisa mengatur kekhawatirannya untuk beristirahat. Namun, di luar, dia dengan sombong mengangkat dagunya ke arahnya. Dia mencibir dan berkata, "Jadi kamu masih tahu bahwa/itu ini aku, ya? He Erlang, jika saya tidak di sini, Anda mungkin akan dijual sebagai budak tanpa menyadarinya! " Putri Kerajaan Duanjia memelototi saat dia memarahi He Erlang. Bahkan tangannya tanpa sadar diletakkan di pinggangnya, seolah-olah itu bisa membuatnya terlihat lebih mengintimidasi. Saat visinya menjadi jelas, pikiran He Changjue juga cerah. Sesuatu dalam bidang pandangnya menarik perhatiannya. Dia menyipit, lalu bangkit dan menuangkan semua air dingin teko ke benda itu. Suara mendesis terdengar di ruangan itu, diikuti oleh sedikit asap hijau. Pembakar dupa telah padam. Putri Kerajaan Duanjia benar-benar terperangah dengan tindakannya yang tiba-tiba dan menjatuhkan sikap angkuh yang telah diambilnya. Terkejut dan sedikit ketakutan, dia bertanya, "Ada apa?" "Ada yang salah dengan dupa ini." "Hah?" Dengan mata melebar, perhatian Putri Duanjia bergeser ke arah pot dupa segi delapan. He Changjue menarik Putri Kerajaan Duanjia ke sisinya. “Jangan terlalu dekat dengannya;Saya tidak tahu apakah itu berdampak pada wanita. " Tarikan He Changjue membuat Duanjia tersandung. Dia hampir jatuh ke pelukannya, yang membuatnya memerah. Dia mengepalkan lengan bajunya dengan erat sebelum bertanya, "Apakah kamu tidak dapat bangun karena dupa itu?" He Changjue mengangguk. Ini adalah jenis dupa khusus. Biasanya tidak menimbulkan bahaya, dan itu bahkan baik untuk tubuh. Namun, jika seorang pria minum anggur yang dibuat khusus sebelumnya, aroma itu akan menyebabkan dia pingsan dan merangsang keinginan birahi. Dia telah mendengar orang-orang membicarakannya kembali di Dragon Guard, tetapi dia belum pernah melihatnya. Dia tidak pernah berharap bahwa/itu dia akan berada di pihak penerima hari ini. He Changjue telah bertugas hari ini. Dia telah memimpin orang-orangnya berpatroli di sekitar taman kekaisaran, tetapi dia telah dibujuk oleh sosok hitam ke aula istana yang tidak digunakan ini. Pada saat dia memasuki ruangan dan menangkap bau dupa, sudah terlambat baginya untuk melakukan apa pun. Untungnya, Putri Kerajaan Duanjia berhasil membangunkannya dengan menyiramkan air dingin ke wajahnya. Kalau tidak, tidak peduli berapa banyak dia berteriak, dia tidak akan berguna. Bahkan jika dia terbangun, dia akan berubah menjadi iblis yang tak terkendali dan bernafsu jika dia terus bernapas dalam dupa. Karena dia berhasil memadamkannya lebih awal, dia tidak terlalu terpengaruh. Saat ini, dia hanya merasakan panas yang tidak nyaman di dalam, dan Erlang kecil berusaha menunjukkan kehadirannya, tetapi ini masih pada tingkat yang dapat ditanggungnya. Karena ruangan itu remang-remang, kemungkinan besar Duanjia tidak akan melihat perubahan di tubuhnya yang berada di luar kendalinya. He Erlang membantu Putri Kerajaan Duanjia berdiri. Dia memikirkan situasinya, dan menyadari bahwa/itu mereka telah masuk ke dalam perangkap. Putri Kerajaan Duanjia duduk tegak, sementara He Erlang tetap di sampingnya. Dia sepertinya bisa mencium aroma khas He Changjue yang jantan di sekelilingnya. He Changjue melepas jubahnya dan menutupi bahu Duanjia dengan itu sebelum bertanya, "Di mana hamba-hambamu?" Putri Kerajaan Duanjia tidak mungkin datang ke sini sendirian. Bahkan jika seseorang dengan sengaja memberi umpan padanya untuk datang, dia tidak mungkin datang tanpa pelayan tunggal. "Dia dijatuhkan," Putri Kerajaan Duanjia berkata dengan tenang, tetapi He Changjue dapat mengatakan bahwa/itu dia benar-benar khawatir di dalam. Dia Erlang ingat pelayan yang sering membantu untuk mengirim surat di antara mereka berdua. Dia mengulurkan tangan dengan maksud untuk menghibur Duanjia dengan membelai kepalanya, tetapi kemudian pada menit terakhir, dia mengingat fakta bahwa/itu tidak ada hubungan resmi antara mereka dan dengan canggung menarik tangannya. "Dia seharusnya baik-baik saja. Saya adalah target mereka, jadi nyawa gadis itu seharusnya tidak dalam bahaya. " Putri Kerajaan Duanjia meliriknya dan memutar bibirnya ke satu sisi. "Apa yang harus kita lakukan selanjutnya?" Murid-murid He Changjue menyusut. "Kita lihat saja. Saya ingin melihat siapa yang mencoba halbanyak yang menentang saya. " Putri Kerajaan Duanjia takut dengan perubahan ekspresinya yang tiba-tiba. Geraman ganas di wajahnya membuat pikirannya menjadi kosong. Dia tidak pernah tahu bahwa/itu He Erlang bisa begitu tegas dan berwibawa. Senyum tanpa sadar terbentuk di bibirnya. Pria ini menjadi semakin menarik baginya. Sementara He Changjue tersesat dalam pikirannya, Putri Kerajaan Duanjia tanpa ampun memeriksa tubuhnya. Mereka berdua belum pernah begitu dekat satu sama lain sebelumnya! Dia bisa menyentuh telapak tangan besar yang dia letakkan di samping tempat tidur hanya dengan menggapai. Tangannya besar. Hanya dengan menilai dari apa yang bisa dilihatnya, ukurannya sepertinya dua kali lipat dari miliknya. Jari-jarinya panjang, dan jika dia merentangkan telapak tangannya dan dia meletakkan tangannya di atasnya, dia mungkin akan bisa membungkus seluruh tangannya. Ada beberapa rambut halus di punggung tangannya. Kulitnya tidak terlalu gelap, tetapi warnanya tampak sangat jantan. Paling tidak, itu benar-benar berbeda dari miliknya, yang lembut dan lembut. Meskipun berada dalam situasi berbahaya seperti ini, hati Putri Kerajaan Duanjia dipenuhi dengan kebahagiaan, karena dia perlahan-lahan menemukan perbedaan kecil antara tubuh mereka. Garis pandangnya sedikit bergeser, dan matanya segera melebar. Wajahnya memerah dan dia berbalik. Dia tidak bisa terus membiarkan tatapannya berkeliaran di atasnya lagi. Merasa tatapan Duanjia akhirnya bergeser, He Erlang akhirnya bisa santai. Biasanya, dia tidak akan keberatan dia melihat sama sekali;bukan seolah dia akan kehilangan sesuatu jika dia menatap. Selain itu, dia adalah orang yang disukainya. Namun, situasi saat ini berbeda. Dia dalam keadaan canggung karena dupa yang telah memicu sesuatu di tubuhnya yang tidak bisa dia kendalikan. Dia Changjue bergeser sedikit untuk menjadi lebih nyaman, berusaha menyembunyikan tonjolan yang tidak nyaman. Tepat ketika dia hendak mengatakan sesuatu, dia tiba-tiba mendengar beberapa suara yang datang dari luar. Chu Lian dan Wenqing telah tiba.

BOOKMARK