Tambah Bookmark

613

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 616

Transmigrator Bertemu Reincarnator Bab 616: Perangkap Phoenix (4) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! Chu Lian ingin memutar matanya ke arahnya. Dia merasa sangat dirugikan. Sejak awal, dia tidak pernah merasakan apa pun untuknya, oke ?! Tanpa ampun, Chu Lian menjawab, “Tuan Xiao, Anda perlu tahu tempat Anda. Saya Marchioness Anyuan dan tidak ada koneksi di antara kami. Karena itu, tidak perlu menyebutkan suka atau tidak suka. " Kepala Xiao Bojian sedikit miring. Wajahnya diselimuti kegelapan, jadi Chu Lian tidak bisa melihat ekspresinya saat ini. Sesaat kemudian, dia mengangkat kepalanya lagi. Ekspresi jahat di wajahnya telah menghilang. Yang tersisa hanyalah kesuramannya yang biasa. Dia tiba-tiba berkata, "Lianer, apakah Anda ingin tahu kebenaran tentang ibumu — ibu kandungmu?" Kehidupan istri pertama almarhum Tuan Kedua Rumah Ying pada dasarnya adalah sebuah misteri. Saat Nyonya Kedua telah meninggal, seolah-olah tidak ada seorang pun di House Ying yang ingat seperti apa dia. Jika bukan karena keberadaan Miss Keenam, Chu Lian, semua orang akan berpikir bahwa/itu Tuan Kedua belum menikah sebelumnya. Kemudian, ketika Chu Lian tumbuh dewasa dan mulai menjadi lebih sadar, tidak ada orang di sekitarnya yang tahu apa-apa tentang ibunya. Bahkan Gui Pelayan Senior yang paling dekat dengannya hanya tahu sedikit dari desas-desus. Sejak muda, Chu Lian ingin tahu lebih banyak tentang hal-hal tentang ibunya, tetapi tidak ada yang akan memberitahunya. Di sisi lain, ayahnya, Chu Qizheng, akan marah hanya karena menyebut ibu Chu Lian. Tuan Kedua telah menikah kembali dengan sangat cepat dan istri barunya memperlakukan Chu Lian dengan keras. Begitu Nyonya Kedua yang baru melahirkan putrinya sendiri, dia akan terus membuat segalanya sulit bagi Chu Lian. Ini hanya meningkatkan keinginan Chu Lian untuk tahu tentang ibu yang belum pernah dia temui. Dia sering berfantasi tentang bagaimana rupa ibunya jika dia hidup, terutama ketika dia ditindas oleh ibu tirinya atau Nona Yuan. Kemudian, Xiao Bojian memasuki House Ying dan Chu Lian berteman dengannya. Ketika keduanya mengobrol, Xiao Bojian mengetahui tentang keinginan Chu Lian untuk mencari tahu lebih banyak tentang ibunya. Xiao Bojian yang licik telah melakukan ini untuk mengenang, dan hari ini, dia akhirnya menemukan gunanya. Jika orang yang berdiri di depannya adalah Chu Lian asli, tidak ada keraguan bahwa/itu dia pasti akan menjadi gelisah dan bertanya kepada Xiao Bojian tentang ibunya — seperti apa tampangnya, kepribadiannya, semuanya. Sayangnya, Chu Lian sekarang sudah menjadi orang yang sama sekali berbeda. Ibu asli Chu Lian sudah lama meninggal, dan dia tidak cukup peduli untuk mencari tahu tentang penampilan orang mati. Bahkan jika dia tahu, itu tidak akan berguna baginya. Sebagai pelahap sederhana, Chu Lian saat ini tidak peduli untuk mencari tahu rahasia orang lain. Dia bukan orang yang sangat ingin tahu. Sama seperti Xiao Bojian berpikir bahwa/itu kemenangan berada dalam jangkauan dan dia bersemangat menunggu Chu Lian untuk mengambil umpan, Chu Lian dengan tenang menjawab tanpa begitu banyak riak di hatinya, "Aku tidak." Dalam benaknya, Chu Lian berpikir bahwa/itu ini bukan urusannya sama sekali;dia lebih suka pulang lebih awal dan memeluk He Sanlang untuk tidur ... Seolah-olah seember air dingin telah dibuang di atas kepala Xiao Bojian, menyiram kegembiraannya. Wajahnya yang suram dan sedikit feminin dipenuhi dengan rasa tidak percaya. Dia tidak bisa membantu tetapi bertanya, "Apa yang kamu katakan?" Chu Lian cemberut. “Ibuku meninggal bertahun-tahun yang lalu, aku bahkan tidak ingat seperti apa tampangnya, dan aku tidak tertarik lagi. Sekarang, beri tahu aku di mana Putri Kerajaan Duanjia berada. ” Ekspresi berkerut tiba-tiba muncul di wajah Xiao Bojian lagi. Tidak diketahui apakah dia menjadi marah karena kata-katanya atau karena harapannya jauh dari sasaran. Marah, dia berkata, "Chu Lian, ini jelas bukan apa yang kamu katakan saat itu!" Mata Chu Lian sedikit bergeser. Dia ingin mengulur waktu. “Semua orang berubah. Bahkan jika saya ingin mengetahuinya di masa lalu, saya tidak lagi tertarik sekarang. ” "Kamu!" Xiao Bojian sangat marah. Chu Lian menembak sinyal ke Wenqing dengan matanya. "Lianer, kau sudah berubah!" Mulut Chu Lian bergerak. Xiao Bojian terlalu lambat. Bukan hanya kepribadiannya yang telah berubah;sdia bisa dibilang orang yang berbeda, oke? "Kamu tidak harus mencoba memberi sinyal pada pelayanmu. Dengan tingkat bela diri yang tinggi, dia bahkan tidak cocok untuk pertahananku. ”Mengatakan itu, Xiao Bojian melirik kembali ke arah yang seperti bayangan. Dua kata keluar dari mulutnya: "Bawa dia!" Satu bergerak seperti angin yang tiba-tiba. Meskipun seni bela diri Wenqing tidak buruk, masih ada perbedaan yang tak dapat diatasi antara dia dan One, yang dilatih khusus sebagai seorang pembunuh. Dengan hanya beberapa gerakan, Seseorang telah membuat Wenqing pingsan. Namun, ketika One hendak meraih Chu Lian, ia dihadang oleh sosok yang tiba-tiba melompat keluar dari kegelapan. Seorang bintang yang sangat tidak percaya pada pria yang telah menghalanginya dengan pedangnya. He Changdi tiba-tiba muncul dengan wajah tampan, suram dan mata dingin. Tatapannya yang dingin jatuh pada Xiao Bojian, dan ketika dia berbicara, itu dengan suara yang dalam dan menggoda. "Xiao Wujing, ke mana kamu mencoba membawa istriku?" Xiao Bojian memberi He Changdi tatapan maut. Dia hampir pingsan karena kekuatan amarahnya. Tangannya berubah menjadi kepalan di sampingnya, persendiannya memutih karena betapa eratnya dia mengepalkannya.

BOOKMARK