Tambah Bookmark

614

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 617

Transmigrator Bertemu Reincarnator Bab 617: Perangkap Phoenix (5) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! Xiao Bojian tidak bisa mengetahui bagaimana He Changdi muncul di sini begitu tiba-tiba ketika dia telah menyiapkan rencana yang begitu cermat. Selain itu, ia memiliki waktu yang sempurna! Seolah He Changdi sudah mengantisipasi semua ini dan hanya menunggu dia jatuh ke dalam perangkapnya. Xiao Bojian menggertakkan giginya. Kilatan menyeramkan muncul di matanya. Dia memelototi He Changdi dengan tatapan sedingin es, seolah dia ingin mencabik-cabik pria di depannya berkeping-keping! Namun, He Sanlang bukan pria yang sederhana. Dia benar-benar tidak peduli dengan niat membunuh dalam pandangan Xiao Bojian. Mereka berdua melakukan perang diam-diam dengan mata mereka, hampir menyebabkan percikan api terbang melalui kekuatan semata-mata dari tatapan mereka. Segera, langkah kaki terdengar mendekati dari kejauhan. Chu Lian merasa lega dalam hati. Sepertinya orang-orang yang dikirim Putri Wei telah tiba. Xiao Bojian memiliki ekspresi yang sangat mengerikan di wajahnya. Satu perlahan mundur ke sisi Xiao Bojian dan membisikkan sesuatu ke telinganya. Setelah itu, dia melindungi Xiao Bojian dengan menjaganya tetap di belakang. Xiao Bojian menyadari bahwa/itu rencananya untuk hari ini telah benar-benar hancur. Dia sudah kehilangan kesempatan terbaik untuk menyerang. Dia berpaling dari He Changdi yang menjengkelkan dan bertemu dengan wajah serius Chu Lian sebagai gantinya. Sebelum dia pergi, dia berkata, "Lianer, aku masih setia pada kata-kataku. Jika Anda datang dan menemukan saya, saya akan mengatakan yang sebenarnya. " Meninggalkan pesan perpisahan itu, Xiao Bojian pergi tanpa ragu di bawah perlindungan One. Mereka dengan cepat menghilang di sudut aula istana yang terpencil. He Changdi tidak mengejar mereka. Meskipun dia sangat terampil dalam seni bela diri, jika mereka benar-benar bertarung, dia hampir tidak akan bisa menahan diri melawan One. Sebagai seorang pembunuh yang terlatih khusus, Seseorang pasti memiliki beberapa keterampilan tersembunyi di balik lengan bajunya. Jika mereka benar-benar terlibat dalam pertempuran sekarang, dia mungkin akan dirugikan. Selain itu, dia masih perlu untuk melindungi Chu Lian, jadi dia tidak bisa mengambil risiko keselamatan mereka sendiri. Xiao Bojian tampaknya juga meramalkan pikiran He Changdi, jadi dia segera pergi di bawah perlindungan One tanpa niat untuk bertarung. Suara langkah kaki sepertinya semakin dekat. Dia juga bisa mendengar suara-suara yang menyertai mereka dari waktu ke waktu. Chu Lian melirik He Changdi, yang masih berdiri di sampingnya. Khawatir, dia berkata, "Cepat dan pergi. Jika seseorang menemukan Anda di pengadilan, Anda akan dihukum. " Pria dilarang memasuki istana dalam tanpa izin. Bahkan para pangeran harus pindah dari istana dan ke perkebunan mereka sendiri ketika mereka cukup umur, apalagi orang luar. He Changdi bukan salah satu penjaga kekaisaran yang diizinkan masuk dan meninggalkan istana batin dengan bebas. Namun, bukannya pergi, He Sanlang menarik istrinya lebih dekat, lalu tiba-tiba memeluknya dengan tangannya. Chu Lian bisa merasakan ciuman lembut yang dia tanam di rambutnya, dekat telinganya. Bahkan Chu Lian tidak tahu betapa cemas dan tegangnya He Changdi ketika dia bersembunyi di bayang-bayang sebelumnya. Dia takut bahwa/itu istri tercintanya akan secara pribadi setuju untuk pergi dengan Xiao Bojian. Dia tidak tahu kapan dia mulai memiliki perasaan ini, tetapi Chu Lian sudah menempati tempat paling penting di hatinya. Jika dia pergi, seluruh hatinya akan benar-benar kosong. Chu Lian tidak tahu bahwa/itu begitu banyak pikiran telah melewati pikiran 'sensitif' dan 'bijaksana' He Changdi. Dia mengerahkan kekuatan dan mendorong dada He Changdi yang kokoh dengan kedua tangannya yang kecil sambil berkata, “He Changdi, lepaskan aku! Para pelayan istana sudah hampir tiba! ” "Aku tidak akan melepaskannya." He Sanlang benar-benar mulai melemparkan salah satu jasnya sekarang, setiap saat. Chu Lian berada di ambang sekarat frustrasi berkat dia. Dia berbisik dengan marah, "Apa yang kamu inginkan ?!" Sialan, dia belum mendapatkan suami sama sekali. Dia jelas-jelas anak yang bodoh, sudah tua. "Aku akan pergi jika kamu berjanji padaku sesuatu," He Changdi meminta dengan licik. Chu Lian akan menjadi gila saat dia menatap persimpangan. Dia tidak punya waktu untuk memperhatikan permintaannya, jadi dia buru-buru setuju dan berkata, "Baiklah, saya akan setuju dengan apa pun yang Anda inginkan. Saya mohon, tolong cepat pergi! " Ketika kelompok itu berbaliktikungan terakhir, He Changdi dengan cepat menghilang ke bayang-bayang pada detik terakhir, memberi Chu Lian serangan jantung. Chu Lian mengutuknya dalam benaknya. Jika dia memiliki hati yang lemah, dia pasti sudah gila karena ketakutan. Setelah menenangkan napasnya, Chu Lian berbalik ke arah pendatang baru. Dua pelayan istana dengan gaun lavender memimpin, diikuti oleh empat hingga lima kasim. Wenlan dan Servant Senior Lan berjalan di samping mereka. Sebelum mereka berdua bahkan mencapai dia, mereka sudah dengan cemas melihat ke arahnya. Ketika dia melihat Wenqing terbaring lemas di tanah, Wenlan membelalakkan matanya karena terkejut dan dengan cepat mempercepat langkahnya. Servant Senior Lan segera memegang tangan Chu Lian ketika dia tiba di depannya. “Nona terhormat, apakah Anda baik-baik saja? Apakah kamu terluka? " Wenlan segera berlutut untuk memeriksa cedera Wenqing. Hatinya akhirnya rileks ketika dia menyadari bahwa/itu Wenqing baru saja pingsan. Chu Lian menggelengkan kepalanya. "Saya baik-baik saja. Momo , kirim seseorang untuk melihat pelayan saya. Dia adalah orang yang melindungi saya sekarang. Kalau tidak, aku akan terluka. ” Pelayan istana dalam memimpin segera bertanya kepada Chu Lian tentang apa yang terjadi. Setelah mendengar penjelasan Senior Servant Lan, Chu mengetahui bahwa/itu pelayan istana yang mengenakan gaun lavender adalah penjaga kekaisaran khusus di dalam istana. Mereka dilatih untuk melindungi permaisuri dan anak-anak kekaisaran di pengadilan belakang. Keterampilan seni bela diri mereka tidak kalah dengan keterampilan para penjaga kekaisaran yang menerima pelatihan elit. Itu juga sama untuk para kasim muda yang mengikuti di belakang mereka. Chu Lian tahu bahwa/itu orang-orang ini telah dikirim oleh Putri Wei, jadi dia memberi tahu Senior Servant Lan tentang semua yang telah terjadi, tidak termasuk penampilan He Changdi. Alis Servant Senior Lan mengerut, dan dia dengan cepat memimpin pesta ke aula istana. Chu Lian masih ragu apakah Putri Kerajaan Duanjia benar-benar di dalam, tetapi mereka masih harus memasuki aula untuk memastikan dugaan mereka. Servant Senior Lan bertugas di bawah Putri Wei, jadi dia adalah orang yang paling cocok untuk menangani masalah ini.

BOOKMARK