Tambah Bookmark

619

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 622

Transmigrator Bertemu Reincarnator Bab 622: Perangkap Phoenix (10) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! Mata Chumond yang bening berbentuk bening melesat dari sisi ke sisi saat dia berpikir. Meskipun dia biasanya tidak memperhatikan banyak urusan pemerintahan, dia tahu tentang situasi umum di dalam pengadilan kekaisaran. Selain itu, dia memang membaca novel aslinya. Setelah merenung sejenak, matanya berbinar. Dia mengangkat salah satu tangannya yang cantik dan menunjuk ke nomor enam di depan mata He Changdi. Jejak kepuasan melintas di mata He Changdi. Kejadian ini memang terkait dengan Pangeran Keenam. Dia tahu bahwa/itu istrinya tidak menyukai pertikaian di pengadilan. Dia juga biasanya cukup malas. Dia awalnya berpikir bahwa/itu Chu Lian tidak akan tahu apa-apa tentang situasi ini, jadi dia agak terkejut bahwa/itu dia bisa membuat tebakan yang benar. “Bagaimana kamu menebaknya? Saya pikir Anda tidak menyukai pertempuran dan rencana dalam politik? "Pada saat ini, secercah cahaya melintas di mata He Sanlang. Chu Lian memutar matanya ke arah He Changdi tanpa ampun. “Tentu saja saya ingin mengabaikan politik yang mengganggu itu dan hanya hidup santai. Saya hanya ingin makan, tidur, memasak makanan lezat, dan menghasilkan uang sepanjang hari. Memikirkan hal-hal ini menghabiskan banyak kekuatan otak. Tapi, pasangan harus disatukan menjadi satu. Karena Anda terlibat dalam urusan rumit ini, saya perlu memiliki pemahaman dasar juga. Jika saya tidak tahu apa-apa, maka saya akan menjadi beban bagi Anda di masa depan. Bahkan jika saya tidak dapat mendukung Anda, saya tidak dapat menyeret Anda ke bawah. " Akhir-akhir ini, Chu Lian tidak hanya bersembunyi di perkebunan dan berhenti. Dia tidak hanya mengelola toko-toko dan perkebunan di tangannya, tetapi dia juga menginstruksikan Senior Servant Zhong untuk membawa banyak buku dari ruang kerja utama pengadilan luar. Dia juga memiliki Putri Wei untuk membantunya, jadi dia punya ide umum tentang iklim politik saat ini. Mereka akan segera pindah dari perkebunan. Pada saat itu, dia harus mengambil alih seluruh rumah tangga. Laki-laki seharusnya bertanggung jawab untuk bekerja di luar, sementara perempuan mengelola rumah tangga. He Sanlang akan sibuk dengan tugas resminya, jadi dia harus mengurus hubungan interpersonal di dalam perkebunan dan hubungannya dengan perkebunan lain. Jika dia benar-benar tidak tahu tentang apa yang sedang terjadi di pengadilan, maka pada saat itu, dia mungkin benar-benar menyebabkan masalah bagi He Changdi. He Changdi benar-benar terpana. Hatinya menghangat. Sepertinya Chu Lian sudah melakukan banyak hal untuknya tanpa dia sadari. Pengalaman menyakitkan yang tersembunyi di dalam ingatannya telah menjadi sesuatu yang perlahan bisa dia lupakan karena kepedulian dan pertimbangan Chu Lian. Dia mengencangkan pelukannya dan memeluk Chu Lian lebih dekat. Tubuh mungilnya yang lembut terkubur di dadanya. Chu Lian hanya mengedipkan matanya karena dia masih agak bingung tentang tindakan tiba-tiba He Changdi. Namun, dia langsung mengerti ketika dia mendengarnya berbicara dengan suara serak di samping telinganya. Dia mendengarnya berkata, "Lianer, terima kasih." Tidak masalah apakah dia wanita jahat dari kehidupan sebelumnya atau tidak. Chu Lian saat ini miliknya sepenuhnya. Dia adalah satu-satunya istri yang sangat dicintainya, He Changdi. Dia adalah satu-satunya cahaya hangat dalam hidupnya. Untuk beberapa alasan, Chu Lian tiba-tiba merasa emosional. Lengannya pergi di bawah jubahnya dan melingkari pinggang tipisnya. Dia membenamkan dirinya lebih dalam ke dadanya, lalu dengan suara teredam, dia berkata, "Bodoh." Dia benar-benar bodoh. Dia telah melakukan hal-hal itu untuk memenuhi kewajibannya sebagai istrinya. He Changdi begitu tersentuh membuatnya merasa malu. Itu juga membuatnya ingin bekerja lebih keras untuk memperlakukannya dengan baik. Sementara suasana di dalam gerbong yang kembali ke Perkebunan Jing penuh kehangatan, suasana di dalam istana kekaisaran merenung dan stagnan. Kaisar, yang telah mengakhiri perjamuan di awal amarah, saat ini berada di dalam Qinzheng Hall. Dia duduk di belakang meja kekaisaran, masih mengenakan jubah upacara yang telah dia kenakan untuk Perjamuan Seribu Berkat. Kasim Wei adalah satu-satunya di sampingnya. Kasim Wei melihat ekspresi suram sang kaisar dan tidak bisa menahan gemetaran ketika dia berdiri di sampingnya. Dia juga tidak yakin tentang berapa lama dia berdiri di sana di belakang kaisar, tetapi dia merasa seolah satu tahun telah berlalu. Pada saat ini, Kasim Sun punya sesuatu untuk dilaporkan di luar aula istana. Wei Chenghai melirikKaisar di sampingnya. Dia dengan hati-hati bertanya, "Yang Mulia, di luar ..." Sebelum dia bisa selesai berbicara, kaisar sudah berbalik dan menatapnya. Wei Chenghai telah melayani kaisar selama bertahun-tahun, jadi dia langsung mengerti apa yang diinginkan kaisar. Dia dengan hormat membungkuk ke arah Kaisar Chengping sebelum dengan cepat meninggalkan anak tangga. Dia kembali tak lama setelah itu. Kasim Wei bergerak lebih dekat ke Kaisar Chengping dan melaporkan, "Yang Mulia, itu Permaisuri Liang di luar. Dia berlutut di luar aula istana, meminta untuk bertemu denganmu. " Ekspresi Kaisar Chengping menjadi dingin. Dia tidak segera menjawab, jadi Kasim Wei menunggu di samping dengan kepala tertunduk. Dia tahu bahwa/itu kaisar sedang berpikir sekarang. Setelah beberapa saat, kaisar mengucapkan beberapa patah kata, dan Kasim Wei pergi keluar lagi. Pada akhir Maret, di luar Qinzheng Hall, ubin lantai yang bersinar masih menusuk dingin. Permaisuri Liang mengenakan gaun sederhana dan berlutut di lantai. Ketika dia mendengar langkah kaki mendekat dari Balai Qinzheng, dia dengan cepat mengangkat kepalanya dan melihat ke atas dengan antisipasi. Namun, bukan orang yang ingin dia temui. Wei Chenghai berjalan ke sisi Consort Liang. Dia menatap wanita paruh baya, yang masih anggun dan cantik. Permaisuri Liang tidak bisa menahan diri untuk bertanya, "Kasim Wei, Yang Mulia ..." "Silakan kembali, Permaisuri. Yang Mulia sibuk dengan pekerjaan. Dengan demikian, dia tidak dapat bertemu Anda sekarang. Cuacanya berubah dingin, jadi tolong jangan membahayakan tubuh Anda dengan tetap berada di luar. " Setelah mendengar kata-kata Kasim Wei, seluruh tubuh Consort Liang melemah, dan dia hampir jatuh di tanah yang sedingin es. "Yang ... Yang Mulia tidak mengatakan hal lain?" Wei Chenghai tidak menjawabnya, yang merupakan konfirmasi yang jelas dan diam. Pada akhirnya, Wei Chenghai memanggil beberapa pelayan untuk mengawal Permaisuri Liang pergi. Wei Chenghai saat ini mewakili niat kaisar, jadi tidak ada yang berani menentangnya. Wei Chenghai memasuki aula istana untuk melanjutkan tugasnya. Dia berdiri di samping kaisar dengan hati-hati dan melihat keluar ke malam yang gelap. Dengan suara rendah, dia bertanya, "Yang Mulia, apa rencanamu malam ini?" Kaisar Chengping mengangkat kepalanya dan menatap ke aula istana yang kosong. Beberapa saat kemudian, dia menjawab dengan suara rendah, "Imperial Concubine Wei." Kasim Wei buru-buru keluar untuk mengatur.

BOOKMARK