Tambah Bookmark

620

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 623

Transmigrator Bertemu Reincarnator Bab 622: Perangkap Phoenix (11) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! Permaisuri Liang dikirim kembali ke Balai Chengxiang. Dia belum tidur ketika dia diberitahu tentang kaisar yang pergi ke aula Imperial Concubine Wei. Permaisuri Liang selalu terlihat Saleh dan santai, tetapi ekspresinya sekarang langsung berubah menjadi dengki. Dia memanggil pelayannya yang tepercaya dengan suara rendah. Suara Permaisuri Liang mengambil nada yang sangat suram. "Bagaimana Pangeran Keempat bertindak hari ini?" Pelayannya tidak menyembunyikan apa pun. "Membalas kepada Consort Liang, pada waktu itu, Pangeran Keempat tidak memiliki reaksi sama sekali." "Dia hanya memperhatikan ketika putraku diseret pergi?" Pelayannya tidak menjawab, yang merupakan konfirmasi diam-diam untuk pertanyaannya. Permaisuri Liang tiba-tiba menjatuhkan segala sesuatu di atas meja di sampingnya. Cangkir teh dan makanan ringan semua berguling ke lantai, membuat suara berisik keras. Permaisuri Liang mulai rave seperti orang gila. "Bajingan kecil itu! Beraninya dia ?! Beraninya dia melakukan itu pada putraku, Ah-Sheng ?! Saudaraku, mengapa kamu melahirkan bajingan yang tidak tahu berterima kasih itu ?! ” Tak satu pun dari pelayan perempuan di Balai Chengxiang yang berani berbicara karena Permaisuri Liang benar-benar tampak seperti orang gila. Imperial Concubine Wei tidak mengharapkan kaisar datang begitu larut malam. Dia dengan cepat memerintahkan pelayannya untuk membuat persiapan. Kaisar meledak dengan marah hari ini di Wanmin Hall, dan setelah itu, dia menghukum putra mahkota dengan parah. Namun, dia masih mengingatnya saat ini. Dengan demikian, sangat jelas bahwa/itu dia memegang tempat khusus di hatinya. Ketika kaisar datang, Imperial Concubine Wei melayaninya dengan penuh perhatian. Sudah larut malam dan kaisar jelas kelelahan, jadi mereka hanya mandi dan bersiap untuk tidur. Sambil mengenakan gaun longgar, Imperial Concubine Wei mulai memijat kaisar ketika mereka berbaring di tempat tidur besar. Kaisar kadang-kadang membuka matanya untuk melihat wanita di depannya, tetapi begitu dia menutup matanya, wajah tersenyum yang indah akan muncul di benaknya. Imperial Concubine Wei adalah orang yang paling mirip Ye Xun dalam seluruh harem kekaisaran. Ini adalah alasan kaisar akan datang untuk bermalam di tempat Imperial Concubine Wei setiap kali dia merasa bermasalah. Itu juga alasan sebenarnya mengapa dia paling disukai wanita itu. Imperial Concubine Wei adalah tukang pijat yang terampil. Dia secara khusus mengambil pelajaran dari pelayan senior istana yang paling ahli. Kaisar sudah menjadi tua, jadi dia tidak terlalu peduli tentang se*s. Niatnya hanyalah tidur malam yang nyenyak setiap kali ia datang ke aula Imperial Concubine Wei. Untuk menyenangkan hati kaisar, Imperial Concubine Wei sering memberinya pijat untuk membantu mengendurkan ototnya. Imperial Concubine Wei tenggelam dalam pikirannya saat dia memijatnya. Putra mahkota telah kehilangan dukungan sekarang. Dia juga mengerti bahwa/itu kaisar tidak bisa lagi mentolerir Pangeran Kedua. Pangeran kedua tidak menunjukkan rasa tanggung jawab yang seharusnya ia miliki sebagai putra mahkota. Kaisar tidak bisa benar-benar memberikan posisi terhormat itu kepada seorang putra seperti dia. Dia hanya memiliki seorang putri, Putri Leyao, dan dia tidak memiliki seorang putra. Bahkan jika dia menginginkan seorang putra, pengendalian diri kaisar telah meningkat seiring bertambahnya usia. Tidak ada pengumuman kelahiran dari selirnya selama bertahun-tahun. Itu hanya untuk sesaat, tetapi banyak pikiran telah melintas di benak Imperial Concubine Wei. Dia memikirkan apa yang dikatakan kakaknya, Wei Fengzi, ketika dia mengunjungi istana. Tatapannya langsung ditentukan. Dia hanya harus menjual bantuan kepada kaisar selama saat kritis ini, karena tidak ada harapan seorang putra untuknya. Juga tidak ada cinta sejati di dalam istana. Imperial Concubine Wei bukan orang bodoh. Setelah bertahun-tahun, tentu saja dia menyadari bahwa/itu dia hanya pengganti orang lain yang diinginkan Kaisar di masa lalu. Kaisar terbaring di tempat tidur mengenakan jubah kuning kekaisarannya saat Imperial Concubine Wei memijatnya. Suara lembutnya tiba-tiba terdengar di samping telinganya. "Yang Mulia, apakah Anda ingat Kakak Perempuan Ye?" Begitu Imperial Concubine Wei mengajukan pertanyaan itu, kaisar tiba-tiba duduk dan menatapnya dengan tatapan berbahaya di matanya. Imperial CoLeher pucat ncubine Wei langsung digenggam oleh tangan besar kaisar. Kaisar itu terlatih baik dalam otak maupun kekuatan. Leher Imperial Selir Wei sudah memar hanya dengan satu gerakan. "Apa yang baru saja Anda katakan?" Imperial Concubine Wei menatap mata kaisar. Dia tahu tanpa ragu bahwa/itu jika kaisar tidak puas dengan kata-katanya selanjutnya, maka dia akan dibawa sebagai mayat. Lapisan tipis keringat dingin muncul di punggung Imperial Concubine Wei. Bulu matanya bergetar ketika dia berkedip. Dia mengambil waktu sejenak untuk memantapkan emosinya sebelum menjawab dengan suara gemetar, "Yang ... Yang Mulia, meskipun Sister Ye telah meninggal, dia meninggalkan seorang anak untukmu ..." Kaisar tiba-tiba menyipitkan matanya. Apa! Ah-Xun hamil dengan anaknya tahun itu! Mereka benar-benar punya anak! Ah-Xun-nya telah meninggalkan seorang anak untuknya! "Katakan padaku! Jika Anda berani menyembunyikan sesuatu, Anda harus tahu hasilnya! " Seluruh tubuh Selir Imperial bergetar. Dia tidak berani menyembunyikan apa pun ketika dia berkata, "Anak Kakak Ye Ye adalah ... Yang Terhormat Jinyi ..." Jinyi? Chu Lian? Rindu Keenam Rumah Ying? Dia menantu ketiga Yanwen ?! Anak itu yang memasak untuknya hari itu di Pangeran Wei Estate? Kaisar tercengang sampai ke inti! Wajah Chu Lian segera muncul di benaknya. Meskipun kaisar hanya melihat Chu Lian beberapa kali, dia sebenarnya bisa mengingat wajah Chu Lian dengan sangat jelas pada saat ini. Dia langsung menghubungkan semua petunjuk yang berantakan di pikirannya. Kaisar ingat saat pertama kali melihat Chu Lian. Pada saat itu, dia merasa bahwa/itu wajahnya tampak familier. Mereka tidak bertemu lagi selama hampir setengah tahun. Ketika dia melihatnya lagi di Pangeran Wei Estate, dia salah mengira Chu Lian sebagai Duanjia. Jika dia mengatakan yang sebenarnya, maka semua fakta ini bisa dijelaskan dengan baik. Ibu Chu Lian, Ye Xun, adalah kerabat jauh dari keluarga Ye. Dia bisa dianggap longgar terkait dengan Putri Wei sebagai sepupunya. Jika Chu Lian dan Putri Kerajaan Duanjia ternyata adalah sepupu, maka ada penjelasan yang masuk akal untuk kesamaan mereka dalam penampilan. Setelah mencapai kesimpulan ini, kaisar tanpa sadar melonggarkan genggamannya. Begitu dia melepaskan tangannya, Imperial Concubine Wei mulai batuk dengan keras sambil memegang lehernya. Kaisar hampir mencekiknya sampai mati ...

BOOKMARK