Tambah Bookmark

621

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 624

Transmigrator Bertemu Reincarnator Bab 624: Perangkap Phoenix (12) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! Setelah mengetahui rahasia besar ini, kaisar tidak lagi berminat untuk bermalam di tempat Imperial Concubine Wei. Kasim Wei buru-buru masuk setelah mendengar panggilan kerasnya. Kemudian, dengan tangan gemetar, Kasim Wei membantu kaisar mengenakan pakaiannya dan mereka kembali ke Balai Qinzheng. He Lin dipanggil ke Balai Qinzheng di tengah malam. “Pergi selidiki untuk kita. Kami ingin mengetahui segalanya tentang Nyonya Kedua dan Nona Keenam House House yang asli. ” He Lin dengan cepat meninggalkan Qinzheng Hall dalam ketakutan setelah menerima perintah rahasianya. Dia takut kaisar akan menendangnya keluar jika dia tidak bergerak lebih cepat. Kasim Wei, yang menunggu di samping, juga sudah menebak kebenarannya. Dia saat ini tenggelam dalam pikirannya dan sangat terkejut. Yang Terhormat Lady Jinyi sebenarnya adalah putri Kaisar ... Kasim Wei sedang kesurupan ketika dia tiba-tiba mendengar kaisar bertanya, "Xiao Haizi, apa pendapatmu tentang Jinyi?" Wei Chenghai sangat takut sehingga dia segera memusatkan semua perhatiannya. Pada saat ini, dia tidak akan berani mengatakan hal buruk tentang Chu Lian. “Nona Jinyi yang terhormat cerdas, bermartabat, dan cerdas. Dia juga koki yang sangat berbakat. Pelayan ini belum pernah melihat seorang wanita bangsawan yang istimewa seperti Wanita Terhormat Jinyi. ” Jawaban Kasim Wei jelas-jelas menyenangkan hati kaisar. Kaisar menggosok rahangnya yang dicukur bersih dan mengingat pertama kali ia bertemu Chu Lian. Gadis kecil itu tidak tampak bingung sama sekali bahkan ketika dia berada di depannya. Dia tidak rendah hati atau sombong. Dia bisa memikirkan rencana tak terduga untuk menyelamatkan Duanjia selama situasi berbahaya. Dia juga membuka restoran yang terkenal di seluruh ibukota. Ada juga perahu salju dan ide bisnisnya. Bagaimana mungkin kepala kecilnya dengan semua ide itu? Kenapa dia begitu pintar dan imut? Dia pasti mewarisinya dari dia. Ah-Xun juga sangat cerdas, tetapi dia tidak memiliki imajinasi yang kreatif dan kemampuan praktis. Dia pasti mendapatkan itu darinya. Kaisar sejenak jatuh ke dunia fantasi. Ye Xun telah meninggal selama bertahun-tahun, dan dia selalu hidup dalam kesakitan. Namun, dia tidak pernah menyangka bahwa/itu Ye Xun akan meninggalkan seorang anak untuknya. Anak ini adalah kelanjutan dari kehidupan Ye Xun dan bukti cinta mereka. Jinyi seusia dengan Duanjia, jadi dia berusia enam belas tahun ini. Kaisar membuat beberapa perhitungan dalam benaknya. Jika dia dan Ye Xun punya anak, maka anak itu akan berusia tepat enam belas tahun. Bahkan sebelum menerima hasil dari penyelidikan He Lin, ia hampir yakin bahwa/itu Chu Lian memang anaknya. Ketika dia memikirkannya sekarang, sepertinya dia menyukai segala sesuatu tentang Chu Lian. Namun, senyum di wajah kaisar membeku sesaat kemudian ... Kasim Wei, yang berdiri di sampingnya, sangat ketakutan ketika dia mengamatinya. Terlalu banyak hal terjadi malam ini. Bahkan seseorang seperti dia, yang telah mengalami berbagai pergolakan dan perubahan, sedikit kewalahan dengan keterkejutan. Ketika dia melihat perubahan ekspresi tuannya, kakinya hampir lemas karena ketakutan. Kasim Wei mengumpulkan keberaniannya dan bertanya, "Yang Mulia, apakah Anda baik-baik saja?" Kaisar baru ingat bahwa/itu Chu Lian sudah menikah dengan seseorang. Selain itu, suaminya adalah putra He Yanwen. Jadi, dia langsung terpesona dengan kemarahan. Rasanya seperti dia baru saja menemukan harta yang telah lama hilang setelah banyak kesulitan, tetapi harta itu sudah terukir dengan nama orang lain karena sudah lama hilang ... Kaisar mencibir. "Bocah itu turun dengan mudah!" Wajah Kasim Wei berkedut dan segera menyadari siapa yang dibicarakan kaisar. Orang yang dimaksud oleh kaisar adalah administrator saat ini dari Departemen Pengangkatan, Marquis Anyuan ... Chu Lian dan He Changdi kembali ke Pengadilan Songtao bersama. Mereka tidak tahu tentang wahyu utama yang sedang dialami penguasa kerajaan mereka di kursinya di dalam istana. Mereka juga tidak tahu bahwa/itu tubuhnya memiliki identitas lain. He Changdi merasa lega bahwa/itu Pangeran Jin tetap tenang dan memutuskan untuk tidak campur tangan dengan masalah yang disebabkan oleh putra mahkota hari ini. Dalam kehidupan sebelumnya, malam ini telah menjadi titik balik penting dalam penutupannyakehidupan teman. Situasi telah berubah sekarang, jadi He Changdi dalam suasana hati yang sangat baik. Ketika pasangan itu kembali ke Pengadilan Songtao, semuanya sudah larut malam. Itu merepotkan untuk melakukan perjalanan bolak-balik ke istana untuk menghadiri perjamuan. Selain itu, sebuah insiden telah terjadi di tengah perjamuan, jadi mereka berdua berkeringat sekarang. Mereka perlu berganti pakaian dan mandi. Pengadilan Songtao sangat besar, jadi ada lebih dari satu kamar mandi. Kamar mandi di ruang belajar He Changdi bahkan lebih luas. Chu Lian duduk di depan meja rias, sementara Xiyan membantunya melepaskan jepit rambut di rambutnya. Setelah itu, dia melepas jubah luar yang dia kenakan dan akhirnya merasa lebih nyaman. Ketika dia selesai, dia memperhatikan bahwa/itu He Changdi masih duduk di samping meja. Dengan penasaran dia bertanya, “Kenapa kamu masih di sini? Saya pikir kamu lelah. Kenapa kau tidak mandi? " Dia Changdi memegang cangkir teh dan menyesap air hangat. Dia tidak segera menjawab pertanyaan Chu Lian. Chu Lian pikir dia ingin dia mandi dulu, jadi dia dengan gembira berkata, "Kamu harus pergi. Saya sudah mengatakan pada Xiyan untuk menyiapkan bak mandi di kamar mandi di ruang kerja. Semua kebutuhan sudah disiapkan di sana, jadi Anda tidak perlu khawatir. " He Changdi tetap diam bahkan setelah dia mengatakan itu, jadi Chu Lian tidak bisa membantu berbalik dan melihat ke arah He Changdi. Ketika mata mereka bertemu, Chu Lian memperhatikan bahwa/itu ada sesuatu yang salah dengan tatapan He Changdi. Dia bisa melihatnya mengandung gairah dan keras kepala yang sama. Namun, penampilan seperti itu benar-benar tidak cocok dengan wajahnya yang sedingin es ... Wajah Chu Lian langsung memerah karena cara dia memandangnya. Dia tergagap, "Mengapa kamu menatapku dan tidak pergi ke kamar mandi?" He Changdi, yang kikir dengan kata-katanya, akhirnya berbicara sekarang. Suaranya memiliki daya tarik yang memikat. Tawa lelaki itu sepertinya membawa rasa menggoda, yang membuat hatinya bergetar ketika dia berkata, “Apa? Apakah Anda lupa apa yang Anda janjikan sebelumnya? "

BOOKMARK