Tambah Bookmark

622

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 625

Transmigrator Bertemu Reincarnator Babak 625: Perburuan Musim Semi (1) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! Itu di luar harapan Chu Lian bahwa/itu He Sanlang akan mengatakan sesuatu seperti itu pada saat ini. Dia sudah lupa tentang kata-kata kurang ajar yang He Changdi katakan padanya sebelumnya di depan aula istana terpencil. Dalam keadaan ini, dia benar-benar tidak bisa mengingat apa yang telah dijanjikannya pada He Changdi. Chu Lian dengan polos berkedip. "Apa?" Wajah tampan Sanlang berubah suram. Dia bangkit dan dengan cepat berjalan ke sisi Chu Lian. Kemudian, dia menjebaknya di antara dirinya dan meja rias dengan tangannya yang panjang. He Sanlang membungkuk. Mereka sangat dekat, mereka bisa merasakan napas satu sama lain. Pipi Chu Lian memerah tanpa sadar saat dia melihat ke matanya yang dalam. Dia merasa campuran malu dan kesal padanya. Dia menarik sedikit, menempatkan jarak di antara mereka. "Apa yang sedang kamu lakukan?" Setiap kali Chu Lian mundur sedikit, He Changdi akan bergerak lebih dekat. Pada akhirnya, seluruh punggung Chu Lian melawan meja rias. Dia tidak bisa menjauhkan diri dari He Sanlang, dan suasana di antara mereka malah berubah menjadi sugestif. Para pelayan yang bertugas di dalam kamar sudah dengan bijaksana meninggalkan ruangan. He Changdi menatapnya. Ketika dia berbicara, dia bisa merasakan napasnya yang hangat dan jernih di wajahnya. Chu Lian memerah karena malu ketika dia mendengarnya bertanya, "Apakah kamu ingat sekarang?" Chu Lian merasa gelisah karena sepertinya dia bisa melihat ke kedalaman hatinya. Dia tanpa sadar memalingkan muka, tidak berani melakukan kontak mata dengan matanya yang hitam pekat. "Aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan." Chu Lian berpura-pura tidak tahu. Dia benar-benar tidak ingat janji yang dia buat pada He Changdi di aula istana yang terpencil, tapi sekarang ... Siapa pun dapat menebak dengan sekali pandang jenis pemikiran yang dimiliki suaminya yang rakus saat ini. Dengan demikian, dia akan pergi dengan rute yang dilupakan. Dia tidak bodoh. He Changdi sering tidak puas ketika menginginkannya. Chu Lian telah takut akan keintiman dengannya setelah terakhir kali. Dia Sanlang menatap tatapan menghindar darinya, lalu tiba-tiba tersenyum dengan lengkungan aneh di bibirnya. Dia merendahkan suaranya dan berbisik, "Kamu yakin tidak mengerti? Lianer, saya akan memberi Anda satu kesempatan lagi. " Seluruh tubuh Chu Lian bergetar. Ekspresi iblis yang tiba-tiba muncul di wajah He Changdi membuatnya agak tegang, tetapi dia sudah pada titik tidak bisa kembali dengan sandiwara. Dia tidak bisa mengacau pada saat kritis ini. Dia menggigit bibirnya, mengedipkan matanya yang berair, dan dengan tegas berkata, “Aku benar-benar tidak tahu. He Changdi, kamu pasti salah mengingatnya. ” Detik berikutnya, cuping telinganya yang lembut segera dipegang di dalam mulutnya yang hangat dan lembab. Sensasi itu mengirim kesemutan ke seluruh tubuhnya. Mata Chu Lian melebar karena tindakan He Changdi. Tangannya mengulurkan tangan untuk mendorongnya menjauh dan menutupi telinga sensitifnya. He Sanlang mampu menarik tangan Chu Lian menjauh dari matanya dengan mengerahkan sedikit kekuatan dengan jari-jarinya yang ramping. Dia menopang dirinya dengan satu tangan di atas meja rias, lalu menggunakan tangan lainnya untuk menangkap dua pergelangan tangannya yang ramping. Dia menghujani ciuman di telinga dan lehernya yang lembut sebelum melanjutkan ke bawah. Chu Lian dipegang sepenuhnya di bawah kendalinya. Dia bahkan tidak memiliki peluang untuk berjuang. Yang bisa dia lakukan hanyalah membalas dengan mulutnya, “He Changdi, hentikan! Saya ingin mandi! " "Oh? Tidak perlu terburu-buru. Saya akan membantu Anda memulihkan memori Anda terlebih dahulu. " Chu Lian sangat marah. "Bagaimana ini bisa membantu memulihkan ingatanku ?!" Mulut kecilnya yang mengomel segera diserang. He Sanlang mengangkat sosok Chu Lian ke meja rias. Butuh Chu Lian beberapa saat sebelum dia bahkan bisa bereaksi. Dia bersandar padanya ketika tangannya yang besar berkeliaran di sekujur tubuhnya di jalan yang berbahaya. Seluruh tubuh Chu Lian terasa lemas dan lemah. Dia membungkuk di samping telinganya dan bertanya, "Apakah kamu ingat sekarang?" Chu Lian serius ingin menangis. Pada titik ini, dia tidak berani mengatakan bahwa/itu dia tidak ingat. Dia melihat ke arah He Changdi dengan mata memohon dan mengangguk dengan menyedihkan. He Changdi melihat bahwa/itu wanita kecil di pelukannya akhirnya mengakui kekalahan, jadi dia segera memulai pertempuran untuk memuaskan Chu Lian ... Chu Lian tidak berpikir bahwa/itu dia benar-benar akan melakukannya, bahkan setelah dia menyerah. Dia benar-benar ingin mati sekarang. Dia menahan keinginan untuk mengerang dan dengan tegas menggigit bibir merahnya. Dia memelototinya dengan mata berair dan mengeluh dengan suara gemetar, "Saya sudah mengakui kesalahan saya ..." Dia Changdi menunduk dan menjatuhkan ciuman ke tulang selangka cantiknya dengan bibir tipisnya. Suaranya serak namun tertahan saat dia berkata, "Karena kamu membuat kesalahan, kamu harus dihukum!" "Kamu…" He Sanlang sudah menyerang bibirnya yang lembut sebelum Chu Lian bahkan mendapat kesempatan untuk selesai berbicara. Akibatnya, pasangan muda itu tidak pergi ke kamar mandi sampai satu jam kemudian. Ini juga berarti bahwa/itu bak air panas yang disiapkan dalam penelitian telah menjadi sama sekali tidak perlu. Dia Changdi membawa Chu Lian usang langsung ke kamar mereka, lalu langsung ke kamar mandi di dalamnya. Chu Lian bersandar di dada He Sanlang yang kokoh, merajuk dengan cemberut. He Changdi sama sekali tidak keberatan;bahkan, dia merasa segar. Karena dia puas sepenuhnya, tidak ada yang salah dengan menyerah kepada istrinya sekarang. Dengan satu tangan melingkari pinggang ramping Chu Lian, tangannya yang satunya bertumpu di tepi bak mandi, He Changdi memejamkan mata dan meletakkannya untuk bersantai. Chu Lian merajuk sendiri untuk sementara waktu, tetapi dia merasa tidak ada gunanya ketika He Changdi bahkan tidak bereaksi terhadap cibirannya. Dia berbalik sedikit dan menggunakan jari telunjuknya untuk menusuk dada berotot He Changdi. "He Changdi, aku sudah memenuhi permintaanmu. Kami tidak saling berhutang apa pun sekarang. " He Changdi membuka matanya yang dalam dan mempersempitnya dengan berbahaya. Dia memandangi istrinya yang berbaring di pelukannya, wajahnya memerah karena uap panas, dan berkata, "Apa maksudmu dengan itu?" Chu Lian memberinya tatapan tajam. Jika dia tidak ditahan di pelukan He Changdi sekarang, dia pasti akan meletakkan tangannya di pinggangnya dengan cara yang mengesankan. "Aku sudah memenuhi janji yang kubuat denganmu! Anda tidak dapat menggunakan hal itu untuk mengancam saya lagi! " Dia Changdi meliriknya dan menyeringai. “Siapa bilang itu permintaan saya? Saya sudah memberi tahu Anda sebelumnya, itu adalah hukuman. " "He Sanlang, jangan mendorong keberuntunganmu!" Dia ... Dia telah melakukannya dua kali sekarang! Bahkan jika pertama kali dianggap sebagai hukuman, maka kedua kalinya seharusnya sudah cukup untuk memenuhi janjinya! Bagaimana dia bisa begitu tak tahu malu ?! Dada Chu Lian naik-turun karena marah. Pandangan He Changdi menyipit saat melihat dadanya yang bergerak, yang sebagian tertutup oleh kelopak bunga di dalam bak mandi. Pada akhirnya, Nona Jinyi yang malang tidak bisa tidur sampai larut malam untuk memenuhi janjinya.

BOOKMARK