Tambah Bookmark

626

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 629

Transmigrator Bertemu Reincarnator Bab 629: Tahu Bau (1) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! Meskipun Chu Lian merasakan pipinya terbakar, dia hanya mengabaikan tampang iri dan kecemburuan yang ditembakkan ke arahnya. Untuk perburuan musim semi tahun ini, semua pejabat militer yang tinggal di ibukota, terlepas dari pangkatnya, hadir. Termasuk di antaranya adalah Sima Hui, Kapten Guo, Zhang Mai, Xiao Hongyu dan yang lainnya. He Changdi membawa Chu Lian bersamanya untuk menyambut kawan lama mereka dari tentara perbatasan utara. Xiao Hongyu adalah anak kecil yang bermasalah, jadi dia sudah melompati untuk menyambut Chu Lian bahkan sebelum mereka mencapai kelompok. "Selamat sore, ipar perempuan!" Chu Lian tersenyum padanya sebagai balasan. Sima Hui juga berjalan untuk menemui mereka saat ini. Sima Hui mengenakan pakaian berkuda putih hari ini. Dia memiliki sosok tinggi dan bakat tampan untuk penampilannya, tidak seperti kebanyakan wanita di ibukota, jadi dia terlihat sangat menarik. Sima Hui mengangguk dengan sopan kepada He Changdi. Ketika matanya tertuju pada Chu Lian, mereka menyala. “Lianer, pakaian berkuda ini sangat cocok untukmu,” Sima Hui memuji dengan murah hati. Pakaian berkuda perak dan merah Chu Lian memang sangat melengkapi penampilannya. Lengan atas dihiasi dengan banyak busur kupu-kupu, memberinya penampilan nakal namun lucu. Chu Lian tersenyum sampai matanya berubah menjadi bulan sabit. Dia mengangguk di depan Sima Hui, “Terima kasih atas pujianmu, Sister Hui.” Sima Hui menundukkan kepalanya dan berbisik ke telinga Chu Lian, "Ayo kita pergi bersama nanti." Tentu saja Chu Lian tidak akan menolak tawarannya. Dia telah menghabiskan beberapa waktu dengan Sima Hui di utara. Mereka teman dekat sekarang. Sebelum Chu Lian bisa menjawab, dia ditarik mundur satu langkah oleh He Changdi. He Sanlang menatap Sima Hui dengan ekspresi lebih dingin dari biasanya, "Tidak, Lianer akan berada di sisiku." Sima Hui menatap He Changdi dan senyum muncul di bibirnya, "Marquis Anyuan, Anda harus menemani Yang Mulia nanti." Ekspresi He Changdi semakin menggelegar mendengar kata-katanya. Dia benar. Sebagai administrator dari Departemen Pengangkatan, serta Marquis Anyuan yang baru berjudul, ia pasti harus menghabiskan sebagian besar waktunya di sisi kaisar selama perburuan musim semi. Dia tidak punya waktu untuk merawat Chu Lian sementara itu. Chu Lian menarik lengan He Changdi sambil tersenyum, “Tenang. Tidak ada yang akan terjadi pada saya jika saya bersama Sister Hui. " Kerutan di antara alis He Changdi bisa membunuh lalat sekarang. Dia menarik napas dan menahannya. Ketika dia melihat mata istrinya yang gemerlapan, dia tidak dapat mengungkapkan pikirannya yang sebenarnya: bahwa/itu dia justru khawatir karena Sima Hui bersamanya ... Pada akhirnya, dia tidak punya pilihan selain meninggalkan Chu Lian dalam perawatan Sima Hui. Karena kaisar telah tiba, dia harus memimpin orang-orangnya untuk menyambut Yang Mulia. Tidak terlalu jauh adalah area hidup yang ditandai untuk para pangeran dan putri. Putra mahkota berdiri di sebelah kiri Pangeran Jin, sedangkan Pangeran Keenam yang berusia lima belas tahun berada di sebelah kanannya. Putri Kekaisaran Leyao yang berumur sebelas tahun berdiri tepat di belakang pangeran bermata biru itu. Di belakang Putri Leyao adalah Putri Feodal Anmin. Saat ini, Putri Kekaisaran Leyao sedang mengekspresikan penghinaannya, “Hmph! Wanita terhormat yang malang dan tomboi yang tidak bisa menemukan seseorang untuk menikahinya! Seperti yang mereka katakan, burung-burung dari bulu berkumpul bersama! Sepupu Anmin, kita harus menunjukkan kepada mereka apa yang bisa kita lakukan nanti. " Balasan Feodal Princess Anmin begitu ringan sehingga Pangeran Jin bahkan tidak bisa mendengar apa yang dikatakannya. Dia menoleh, melihat sosok tinggi Sima Hui dari sudut matanya. Tatapannya beristirahat di sana sejenak sebelum dia memindahkannya. Ketika Kaisar Chengping tiba, berpakaian dalam kebiasaan berkuda gelap, semua orang dengan hormat membungkuk atau mengangguk menyambut. Karena status mereka, Chu Lian dan Sima Hui diposisikan di cincin luar rombongan. Kaisar dikelilingi oleh begitu banyak abdi dalem dan bangsawan sehingga Chu Lian hanya bisa melihat bagian atas kepalanya dari tempat dia berdiri. Sementara mereka berdua telah menurunkan pinggang mereka di bobs mereka, Sima Hui telah berbicara dengan nada yang aneh, "Lianer, mengapa Rasanya seperti Yang Mulia mencari cara kita?" Chu Lian tidak percaya padanya dan memutar matanya dengan geli. "Ada begitu banyak orang di sekitar, mengapa Yang Mulia memandang kami? Namun, saya tidak berharap untuk diundang kali ini. Lagipula aku tidak benar-benar terkait dengan keluarga kekaisaran, dan gelarku adalah Wanita Terhormat berperingkat terendah. " Kata-kata Chu Lian membuat Sima Hui mengerutkan kening. "Lianer, pastikan kamu tidak meninggalkan sisiku nanti." Ini memang sedikit di luar kebiasaan. Dia tidak tahu apa pun tentang kejadian di masa depan mulai sekarang. Akan lebih baik untuk berhati-hati dalam segala hal yang dia lakukan. Setelah para pejabat dari Kementerian Ritus menyelesaikan upacara pembukaan untuk perburuan musim semi, kaisar memimpin semua anggota yang berpartisipasi dalam perburuan dalam sebuah prosesi akbar. Chu Lian dan Sima Hui sedang berkuda di dekat tengah kelompok besar, bersama dengan banyak wanita bangsawan lainnya. Meskipun Putri Kerajaan Duanjia ingin naik bersama mereka berdua, dia tidak punya pilihan selain naik di depan dengan Putri Wei, Putri Kekaisaran Leyao dan anggota keluarga kekaisaran lainnya karena identitas istimewanya. Di belakang kelompok adalah kereta membawa barang bawaan dan pelayan mereka. Tempat perburuan kekaisaran terletak di pinggiran ibukota, jadi itu tidak terlalu jauh. Mereka kemungkinan akan mencapai sebelum jam 2 siang. He Changdi, Xiao Bojian, Heir Zheng dan berbagai pangeran, bangsawan dan putra-putra muda bangsawan semuanya mengikuti di sisi kaisar. Kedekatan mereka dengan kaisar biasanya diatur oleh senioritas dan pangkat, tetapi untuk beberapa alasan, kaisar secara khusus memilih He Changdi untuk berada di sisinya hari ini. Karena kaisar telah menamainya secara pribadi, He Sanlang tidak punya pilihan selain menerima. Dia mengendalikan tunggangannya dan tinggal setidaknya setengah panjang kuda di belakang kaisar. Pada mulanya kaisar tidak berbicara, ia tetap diam dengan ekspresi dingin dan berbatu di wajahnya yang tampan. "He Sanlang!" "Yang Mulia, pejabat yang rendah hati ini ada di sini." Tepi bibir kaisar melengkung ke atas, "Jarang bagi kita untuk memiliki kesempatan untuk berbicara. Ceritakan pemandangan dan pemandangan perbatasan utara di Liangzhou. ”

BOOKMARK