Tambah Bookmark

628

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 631

Transmigrator Bertemu Reincarnator Bab 631: Tahu Bau (3) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! “Yang Mulia bijaksana. Pejabat yang rendah hati ini yang tidak melihat dengan jelas di masa lalu. " Ekspresi wajah Kaisar Chengping berubah lebih masam setelah menerima jawaban yang samar-samar dari He Changdi. Dia melemparkan pandangan dingin ke pemuda di belakangnya, kekecewaan yang jelas dalam pandangannya. "Apakah kamu pikir Jinyi tidak cukup baik untukmu?" Alarm berbunyi di He Changdi. Dia tidak mengerti mengapa kaisar memiliki pemikiran seperti itu. He Sanlang menggelengkan kepalanya dengan tegas dan berkata, "Pejabat yang rendah hati ini tidak pernah berpikir begitu." Kaisar tidak melanjutkan garis pertanyaannya, tetapi dia sudah menyelesaikan evaluasinya tentang He Changdi sebagai orang yang cakap. Dari hari pernikahan He Changdi dan Chu Lian, hingga masa He Changdi di pasukan perbatasan utara, hingga kemenangan besar atas Tuhun, kaisar telah mengirimkan mata-matanya untuk menggali semua detail kehidupan mereka beberapa hari terakhir. Tidak ada cara untuk menyembunyikan apa pun dari korps mata-mata yang menakutkan jika mereka bertekad untuk menggali semua detail. Surat-surat yang dikirimkan Chu Lian kepada He Changdi, petunjuk untuk bergabung di bawah spanduk Kapten Guo, dendeng dan camilan sapi, serta anggur anggur yang diberikan Chu Lian kepada He Changdi melalui kurir ... Serta anggur anggur menjadi alasan dia menangkap mata Jenderal Besar Qian. Setelah itu, korps mata-mata juga melaporkan tentang bagaimana Chu Lian membuka Restoran Guilin dan bagaimana dia menemukan Great Doctor Miao untuk mengobati penyakit Countess Jing. Pada periode yang paling kritis, ketika tidak ada seorang pun yang tersedia di Perkebunan Jing'an, bagaimana Chu Lian mengajukan diri untuk pergi ke perbatasan utara sendiri untuk membantu He Changdi menemukan bahan penting terakhir yang diperlukan untuk obat: bunga Snow Mountain Mists . Semua jalan ke desain perahu salju dan pembuatannya ... Mencatat semua insiden seperti ini, Chu Lian telah melakukan banyak hal di belakang layar untuk He Changdi. Dia entah bagaimana menyelamatkan Putri Kerajaan Duanjia dan berteman dengan Pangeran Wei Estate. Di belakang setiap bagian dari kesuksesan He Changdi adalah bayangan Chu Lian. Mungkin He Changdi hanya melihat nilainya setelah Chu Lian melakukan begitu banyak, dan akhirnya mengakui posisinya sebagai istri sah dan menyempurnakan pernikahan mereka setelah kembali ke ibukota. Itulah yang dipikirkan kaisar dalam benaknya. Justru karena semua informasi inilah korps mata-mata menemukan kesan kaisar tentang orang He Changdi adalah ... sangat buruk. Di hati kaisar, He Changdi tidak cocok untuk menjadi suami dari putrinya yang berharga dan Ye Xun. Tatapan yang dia arahkan ke kejauhan semakin membeku. "Apakah Anda memikirkan perahu salju sendiri?" He Sanlang mendengar kaisar bertanya dengan dingin. Dia mengerutkan kening dan menjawab tanpa ragu, “Membalas Yang Mulia, pejabat yang rendah hati ini tidak. Istri pejabat yang rendah hati inilah yang membuat cetak biru perahu salju dan perahu salju yang sebenarnya. " Jenderal Besar Qian telah memuji He Changdi sebagai pencipta perahu salju untuk memberinya kelebihan dalam laporan militernya. Selain He Changdi, Chu Lian, dan beberapa bawahannya yang terpercaya, tidak ada orang lain yang tahu bahwa/itu kapal salju itu ada hubungannya dengan Chu Lian. Kemudian, Chu Lian memberi tahu He Changdi untuk membawa perahu salju ke kamp perbatasan utara. Chu Lian ingin merahasiakannya, jadi dia sendiri meminta untuk merahasiakan masalah ini. Jadi, ketika Great General Qian melaporkan masalah ini, semua kredit secara alami jatuh ke He Changdi. Chu Lian tidak terlalu peduli tentang detail kecil seperti itu, dan hubungan mereka sudah berubah setelah itu, jadi dia tidak keberatan sama sekali. Sayangnya, masalah kecil ini benar-benar berbeda di mata seorang ayah yang penyayang dan penyesalan. Dari sudut pandang kaisar, dia berpikir bahwa/itu He Changdi telah mencuri kredit Chu Lian. Dia bahkan curiga bahwa/itu He Changdi telah mendapatkan gelarnya sebagian besar melalui upaya Chu Lian sendiri. Dia berasumsi bahwa/itu He Changdi tidak akan mengakui pencurian itu, tetapi He Changdi mengejutkannya dengan mengakui bahwa/itu Chu Lian-lah yang datang dengan perahu salju itu. Perasaan kaisar sekarang sedikit rumit. HAnda tidak bertanya kepada He Changdi apa pun ketika mereka menunggu sisa dari kelompok berburu untuk menyusul mereka. Selain suara langkah kaki kuda mereka, keheningan menyelimuti mereka, membuat suasana terasa berat. He Changdi mulai menyadari bahwa/itu kaisar tidak senang dengannya karena Chu Lian, tetapi dia tidak bisa menebak apa hubungan mereka berdua. Mereka berangkat dengan sangat gembira di pagi hari, tetapi sekarang setelah mereka dekat dengan tempat perburuan kekaisaran, semua orang bisa merasakan suasana hati kaisar yang suram, terutama pelayan dan pengawal kaisar. Mereka tidak berani bersuara, bahkan ketika mereka mengambil barang dari kantong pelana mereka. Mereka akhirnya tiba di tempat berburu, di mana tenda telah disiapkan untuk pesta perburuan. Karena mereka harus bermalam di tanah itu sendiri, sudah ada tenda yang didirikan di seluruh wilayah. Tentu saja, tenda kaisar adalah yang paling menarik dan mewah. Tenda pangeran ditempatkan di sekitar tenda kaisar. Hanya Selir Kekaisaran Wei yang diundang, dari seluruh istana bagian dalam, jadi Selir Kekaisaran Wei dan para putri berada di belakang tenda kaisar. Lingkaran tenda berikutnya milik para pejabat, bangsawan, dan pejabat militer yang lebih berpengaruh. Tenda House Anyuan tidak terlalu jauh dari pusat, juga tidak terlalu dekat dengan tepi. Itu memiliki posisi yang baik di suatu tempat di tengah-tengah seluruh partai. Ada juga kolam alami yang tidak terlalu jauh. Air di kolam itu sangat jernih dan murni. Mereka bisa minum langsung dari kolam. Tenda Sima Hui berada tepat di sebelah Chu Lian, hanya sekitar dua puluh meter jauhnya. Karena sudah jam 12 siang, ketika kaisar memasuki tempat berburu, dia langsung menuju ke tendanya untuk beristirahat. Para juru masak kekaisaran sudah menyiapkan makanan mewah untuk kaisar. Sisa dari kelompok berburu dibubarkan ke tenda mereka sendiri untuk istirahat. Kaisar hanya akan membawa semua orang keluar untuk berburu nanti, lebih dekat ke malam hari. Masih ada 4 jam sampai saat itu.

BOOKMARK