Tambah Bookmark

630

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 633

Transmigrator Bertemu Reincarnator Bab 633: Betapa Stinky! (1) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! Meskipun ekspresi di mata Nyonya Muda Ketiga agak aneh, Wenlan tidak terlalu memikirkannya. Dia berhenti sejenak sebelum membuka kain yang menutupi keranjang. Angin musim semi yang menyegarkan berhembus melewati, membantu menyebarkan bau asam dari isi keranjang. Wenlan segera mencubit hidungnya dengan tangannya yang bebas dan memegang keranjang sejauh mungkin dari dirinya. Merasa sedih, suaranya keluar dengan sendirinya saat dia bertanya kepada Chu Lian, "Nyonya Muda Ketiga, apa ini! Kenapa bau sekali? Apakah perjalanannya buruk di sini? ” Chu Lian terkikik dan mengambil keranjang dari tangan Wenlan. "Itu tidak rusak;seperti ini dari awal. " "Ah?" Wenlan tidak berani berhenti mencubit hidungnya. Dia menatap Chu Lian dengan mata lebar, terkejut, tidak bisa membayangkan bagaimana sesuatu yang begitu bau bisa menjadi makanan. "Apakah kamu yakin ini masih bisa dimakan? Semuanya hitam dan baunya mengerikan ... "Bau itu saja sudah cukup untuk mengusir siapa saja yang jauhnya ribuan mil, apalagi memasukkannya ke dalam mulut mereka. Chu Lian tersenyum misterius. “Jangan menilai barang dari sampulnya. Setelah Anda merasakannya, Anda akan langsung ketagihan! " Meskipun Wenlan tidak menjawab, masih meremehkan tahu busuk di keranjang, rasa ingin tahu yang mencolok di matanya mengkhianatinya. Wenlan menyaksikan Nyonya Muda Ketiga mencuci tangannya dengan sungguh-sungguh, seolah dia benar-benar akan memasak tahu busuk itu. Saat melihat itu, Wenlan tidak bisa menahan diri untuk berkata, “Nyonya Muda Ketiga, mungkin Anda harus menyimpan hidangan ini untuk lain waktu? Kami sudah menyiapkan makanan yang cukup untuk hidangan hari ini. " Bukankah Old Duke Zheng akan pingsan jika mereka menyajikan hidangan berbau busuk kepadanya? Menimbang bahwa/itu bau tahu busuk itu benar-benar tidak untuk semua orang, Chu Lian berpikir sebentar sebelum berkata, "Baiklah, aku hanya akan memasak cukup untuk diriku sendiri. Jangan sajikan ke tenda. " Wenqing dan Wenlan buru-buru setuju. Mereka membawa tungku yang dibuat khusus. Tungku itu dipicu oleh arang, dan ada wajan baja yang dibuat khusus di atasnya. Chu Lian menuangkan minyak yang telah disiapkannya ke wajan dan memanaskannya. Sekarang saatnya menggoreng tahu busuk. Tahu busuk itu telah dipotong-potong seukuran telapak tangannya. Dia menggunakan sepasang sumpit untuk menempatkannya dengan hati-hati di kolam minyak. Ketika tahu hitam memasuki minyak emas, gelembung terbentuk di sekitar blok. Segera, tahu menyebar dan berkembang. Setelah lapisan luar digoreng menjadi garing emas, sudah waktunya untuk mengambilnya. Karena ini murni untuk memuaskan hasratnya sendiri, Chu Lian hanya membuat hidangan kecil dari mereka, total empat potong. Dia dengan hati-hati menempatkan empat keping tahu hitam dan emas ke atas piring porselen putih bersih. Akhirnya, dia menuang pasta pedas manis dan pedas yang telah dia siapkan sebelumnya untuk tahu. Selain sedikit bau, tahu itu sebenarnya terlihat agak lezat. Hitam dicampur dengan merah menarik secara visual, dan ada aroma goreng tertentu juga. Wenlan menatap dengan mulutnya sedikit agape pada tindakan Chu Lian yang sudah dikenalnya. Dia berpikir bahwa/itu Chu Lian baru saja bercanda. Siapa yang bisa menduga bahwa/itu Nyonya Muda Ketiga benar-benar akan menggunakan tahu busuk yang menjijikkan itu sebagai hidangan? Entah bagaimana, itu bahkan terlihat bagus setelah dilapisi ... Untuk beberapa alasan, bau aneh yang mengepul ke arahnya memberinya keinginan untuk merasakan ... Chu Lian tidak punya waktu luang untuk peduli dengan apa yang dipikirkan Wenlan. Dia mengambil sumpit yang bersih dan buru-buru mengambil sepotong tahu. Kemudian, dia meniupnya untuk mendinginkannya sebelum memasukkannya ke mulutnya. Aroma unik tahu busuk menyebar ke seluruh lidahnya. Saat dia menggigitnya, kombinasi antara rasa tahu yang lembut, bagian luarnya yang renyah, rasa asin dari bumbu, minyak, serta kepedasan pasta cabai, membawa pengalaman yang sama sekali baru kepadanya. Rasa seperti itu bisa membuat siapa pun ketagihan oleh gigitan pertama dan membuat mereka menginginkan lebih. Chu Lian mengunyah bahagia dengan pipinya yang sedikit mengembung seperti hamster. Kepuasan karena akhirnya merasakan hasratnya yang telah lama ditunggu-tunggu membuat matanya menyipit karena senang. Terkadang, jelas apakah seseorang menikmati makan hanya dari ekspresi mereka saja. Chu LiaEkspresi sekarang menunjukkan persis seberapa banyak dia menikmati dan menikmati makanannya. Karena dia sudah terbiasa dengan standar makanan dunia modern, Chu Lian selalu mempertahankan ekspresi tenang dan normal sambil mengajar para pelayan wanita cara memasak. Meskipun para pelayan wanita selalu berseru bahwa/itu hidangan baru yang diperkenalkan Chu Lian kepada mereka tidak ada bandingannya, Chu Lian tidak pernah menunjukkan reaksi tertentu saat mencicipi mereka. Itu membuat mereka merasa seolah-olah Chu Lian tumbuh makan hidangan indah seperti itu sepanjang hari. Para pelayan yang melayani Chu Lian selalu memiliki sedikit rasa kekalahan setelah melihat nyonya mereka tenang. Dengan demikian, jarang bagi mereka untuk melihat ekspresi Nyonya Muda Ketiga yang penuh kepuasan dan nostalgia saat makan. Terkadang, rasa yang akrab dari hidangan tertentu memang bisa membangkitkan kenangan indah masa lalu. Tahu busuk adalah salah satu hidangan untuk Chu Lian. Begitu sepotong tahu busuk menghilang di perutnya, Chu Lian menghela nafas kepuasan. Wenlan tidak bisa menahan menelan liurnya sambil menonton Chu Lian makan. Dia pikir dia pasti kesurupan. Dia bahkan tidak menyukai aroma tahu hitam itu sebelumnya, jadi mengapa dia tiba-tiba memiliki keinginan untuk mencicipinya? "Ketiga ... Nyonya Muda Ketiga, seperti apa rasanya?" Chu Lian menunjuk ke arah kompor di sebelahnya dengan lekuk bibir. "Tidakkah kamu tahu jika kamu mencicipinya sendiri?" Catatan TL: Saya belum pernah mencoba tahu busuk sebelumnya, tetapi kedengarannya agak menakutkan] [[;; Versi Chu Lian tampaknya yang hitam, jadi inilah beberapa ilustrasi! Tahu busuk digoreng Tahu busuk dengan pasta cabai

BOOKMARK