Tambah Bookmark

631

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 634

Transmigrator Bertemu Reincarnator Bab 634: Betapa Stinky! (2) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! Wenlan menatap tahu busuk sebelum melirik Chu Lian. Akhirnya, dia menutup matanya, mengambil sumpit, dan memasukkan sepotong tahu ke dalam mulutnya. Setelah itu duduk di lidahnya, itu tidak tertahankan seperti yang dia pikir akan terjadi. Ketika dia menggigit sepotong tahu, jus di dalamnya pecah dan dicampur dengan cabai untuk menciptakan kolam lezat. Itu bahkan sedikit manis. Rasa uniknya benar-benar menulis ulang lidahnya. Wenlan hanya berani menggigitnya sebelumnya, tetapi mulutnya tiba-tiba mulai bergerak lebih cepat. Begitu dia menyelesaikan bagian pertama, sumpitnya menjangkau tanpa sadar untuk mengambil yang lain. Sayangnya, Chu Lian memblokir serangannya. “Hanya ada dua bagian yang tersisa, sisanya milikku! Kerjakan hidangan lainnya! " Wenlan melihat ke belakang dengan penuh kerinduan pada dua potongan tahu busuk yang tersisa. Dia tersenyum kemenangan pada Chu Lian dan berkata, “Nyonya Muda Ketiga, bukankah masih ada sekeranjang ini? Mengapa Anda tidak membiarkan pelayan ini menggoreng lagi setelah kami selesai memasak untuk para tamu? " Saat itulah Chu Lian tahu bahwa/itu pelayan perempuannya benar-benar telah jatuh cinta pada pesona tahu busuk. Dia tidak menghentikan Wenlan dan menginstruksikannya, "Selesaikan menyiapkan makanan terlebih dahulu. Kemudian, Anda bebas melakukan apa pun yang Anda suka dengan waktu yang tersisa. " Perintah itu membuat Wenlan sangat gembira. Duke Zheng telah berdiri di pintu masuk tenda, menunggu dengan tidak sabar selama beberapa waktu. Di usia tuanya, emosinya telah berubah menjadi lebih seperti anak-anak. Ketika dia melihat bahwa/itu Chu Lian benar-benar mulai makan, kumisnya berkerut dan matanya melebar. Dia mulai melangkah dengan ekspresi muram. Sama seperti Chu Lian hendak meletakkan potongan tahu busuk kedua di mulutnya, dia takut dengan teriakan tiba-tiba dari belakang. “Jinyi! Apa yang kamu makan diam-diam? Sudahkah Anda membuat sesuatu yang enak lagi? Mengapa kamu tidak mengambilnya untuk menghormati seniormu ?! ” Wajah keriput Duke Tua Zheng terlihat dalam ekspresi yang sangat ketat. Mereka yang tidak mengenalnya mungkin benar-benar berpikir bahwa/itu dia marah! Jika dia tidak memiliki cukup pengalaman berinteraksi dengan kakek tua ini, Chu Lian mungkin juga akan berpikiran sama. Karena Old Duke Zheng datang, tidak ada yang membantunya. Chu Lian tidak bisa menikmati kelezatannya sendiri lagi. Dia segera mengambil sepasang sumpit bersih untuk Duke yang lama. "Kau datang tepat waktu, Yang Mulia. Saya akan meminta Wenqing untuk melayani Anda sebagian dari ini. Karena Anda sudah ada di sini, mengapa Anda tidak mencicipi sekarang? " Wenlan memperhatikan dari samping ketika Tuan Tua Zheng dengan berani mengambil sepotong tahu busuk dan memasukkannya ke mulutnya. Pada awalnya, dia mengunyah perlahan, tetapi kemudian matanya menyala gembira, dan segera setelah itu, kecepatan mengunyahnya meningkat pada tingkat yang menakutkan. Wenlan tercengang oleh reaksi sang duke. Bukankah Old Duke Zheng setidaknya mempertanyakan bau itu? Ketika dia menghabiskan sepotong tahu, Tuan Tua Zheng dengan cepat bertanya, "Apa ini? Meskipun rasanya agak aneh, rasanya enak! " "Tahu busuk," jawab Chu Lian dengan tenang. Mata Old Duke Zheng melebar karena terkejut. "Tahu busuk? Jadi itu tahu manja? " Giliran Chu Lian yang menjadi terdiam. "Jadi, kamu bisa mencium baunya?" Old Duke Zheng memutar matanya. "Tentu saja, hidungku bekerja dengan sangat baik." "Lalu mengapa kamu memakannya tanpa ragu ketika itu sangat busuk?" Chu Lian butuh waktu untuk pulih dari keterkejutannya. Mereka yang belum makan tahu busuk biasanya ingin melarikan diri ketika mereka pertama kali menemukan bau itu. Akan dianggap cukup baik jika mereka tidak takut, apalagi memiliki keberanian untuk menggigitnya. Adipati Zheng sudah mengambil potongan terakhir dan menghancurkannya saat mereka berbicara. Dia mengunyah dengan berisik, jelas tidak puas. Dia melirik Chu Lian dan berkata, “Aku sudah memperhatikanmu memakannya. Anda adalah pemakan yang rewel sehingga Anda tidak akan makan apa pun kecuali rasanya enak, dan Anda tampak sangat menikmatinya. Itu sebabnya saya tidak ragu sama sekali. " Old Duke Zheng bahkan mungkin bisa mengambil hidangan yang lebih istimewa seperti durian atau Surströmming yang menakutkan jika dia menyaksikan Chu Lian memakannya, apalagi hidangan ringan seperti tahu ini ... Chu Lian berbicarakurang dari penjelasan Duke Lama Zheng. Dia tidak tahu bagaimana membalasnya. "Ini ... apa namanya ... tahu busuk? Buat beberapa lagi untukku. ”Adipati tua itu meninggalkan kata-kata ini sebelum dengan gembira meninggalkan tenda. Nah, itu sudah beres. Karena duke secara pribadi sudah memesan lebih banyak tahu busuk, Chu Lian mengajar Wenlan cara memasak lebih banyak. Ketika tiba waktunya untuk makan siang mereka, ada beberapa hidangan yang diletakkan di atas meja kayu di dalam tenda. Meskipun mereka tampak sedikit lebih kasar dari biasanya, ada lebih dari cukup makanan dan rasanya tidak perlu dikatakan. Ini sangat cocok untuk Kapten Guo, Zhang Mai, dan Xiao Hongyu, yang terbiasa dengan tarif militer yang lebih kasar. Chu Lian, Sima Hui, dan Putri Kerajaan Duanjia duduk di meja lain dengan layar memisahkan mereka. Ada beberapa porsi tambahan tahu busuk, yang sangat populer di antara semua tamunya, yang mengejutkan Chu Lian. Tidak heran itu adalah salah satu jajanan jalanan paling populer yang dijual di mana-mana di dunia modern. Sambil makan, Kapten Guo menepuk pundak He Changdi dan berkata, "Zixiang, tahukah kamu seperti apa wajahmu sekarang?" He Sanlang menatap dingin ke bosnya dan melamun. Sebelum Kapten Guo bisa melanjutkan, Xiao Hongyu tertawa terbahak-bahak. Dia dengan cepat memotong dan berkata, “Hahahaha! Saya tahu saya tahu! Ekspresi Brother He sama busunya dengan tahu ini! Bukankah kalian juga berpikir begitu? Ha ha ha…" He Changdi: ... Zhang Mai mengambil sepotong daging sapi dan menatap Xiao Hongyu. "Bocah bodoh, apa yang kamu katakan?" Xiao Hongyu menyeringai konyol dan menggosok kepalanya dengan malu-malu. "Fokus saja pada makananmu!" He Changdi memperingatkan. Bocah itu telah datang ke tendanya untuk mendapatkan makanan gratis yang dimasak secara pribadi oleh istrinya, tetapi dia masih dengan berani berbicara omong kosong dan mencoba untuk bangkit dari padanya! Bocah itu pasti lelah hidup! Catatan TL: Rupanya ada jenis lain yang disebut 'tofu berbulu', dan ada Youtuber yang membuat video berkualitas tinggi yang luar biasa yang benar-benar merekam prosesnya, jadi begini!

BOOKMARK