Tambah Bookmark

636

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 639

Transmigrator Bertemu Reincarnator Bab 639: Jatuh Dari Kudanya (3) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! He Lin memperhatikan ekspresi serius sang kaisar, dan dengan cepat berjalan mendekatinya, “Yang Mulia, dokter kekaisaran akan membutuhkan waktu untuk tiba. Namun, pejabat yang rendah hati ini memiliki pengetahuan kedokteran, perkenankan pejabat yang rendah hati ini untuk memeriksa sang putri! ” Kaisar melirik He Lin, yang menurutnya diizinkan. He Lin dengan cepat pergi ke sisi Putri Leyao dan mengambil denyut nadinya. Putri Leyao diam, dan He Lin dengan cepat memeriksanya secepat mungkin. Beberapa saat kemudian, He Lin berbalik, dengan alisnya yang rapat. "Apa hasilnya !?" Kaisar sangat akrab dengan He Lin, yang adalah komandan Tentara Yulin. Melihat ekspresi di wajahnya, dia sangat sadar bahwa/itu situasinya mengerikan. Tepat ketika He Lin hendak berbicara, kaisar mengangkat tangannya untuk menghentikannya, lalu mengambil beberapa langkah ke samping, memberi isyarat kepada He Lin untuk berbicara dengan lembut. He Lin mengatur pikirannya dan ekspresinya menjadi lebih suram. "Yang Mulia, tolong maafkan saya karena tumpul, tapi saya khawatir kaki kiri Putri Leyao akan lumpuh ... Bahkan jika kita menemukan dokter yang sangat terampil yang bisa menyelamatkan kaki, Putri Leyao akan kesulitan berjalan di masa depan bahkan di kasus terbaik…" Kaisar menghela napas dingin melalui giginya. Apa? Kaki putrinya lumpuh? He Lin adalah orang yang sangat konservatif dan kompeten dan dia selalu berbicara dengan tepat. Dia tidak akan pernah mengatakan sesuatu yang dia tidak yakin. Karena dia mengatakan bahwa/itu kaki Putri Leyao benar-benar lumpuh, kenyataannya bahkan mungkin lebih buruk daripada pernyataannya. Kaisar menutup matanya, dan tenang segera setelah itu. Dia berjalan kembali ke sisi Putri Leyao. Pada titik waktu ini, ia sudah mendapatkan kembali rasionalitasnya. Saat ini, dia bukan hanya seorang ayah. Di depan semua orang, dia adalah seorang raja yang tidak akan mentolerir kegagalan apa pun. "Yuanzhou, bawa beberapa pria bersamamu untuk mengambil kembali putri. Di kamp, ​​suruh Tabib Zhou merawat Yaoer segera. " Penjaga itu, Yuanzhou, segera menurut. Sebelumnya, kaisar dan He Lin sengaja melangkah pergi untuk berbicara secara pribadi, tetapi He Changdi masih bisa mendengar percakapan mereka dengan telinga yang tajam. Dia agak terkejut dengan kondisi kaki Putri Leyao ... Dalam kehidupan sebelumnya, ini tidak terjadi sama sekali. Bahkan sampai kematiannya, yang dia tahu adalah bahwa/itu Putri Leyao hidup bahagia dan sehat. Yuanzhou akan mengambil Putri Leyao dari tangan Pangeran Lu Tai ketika Kekaisaran Putri Leyao tiba-tiba berteriak. Dengan air mata mengalir dari matanya dan ratapan yang menyayat hati, dia menunjuk He Changdi dan menuntut, "Ayah, aku ingin Kakak Changdi membawaku kembali, wuwu ..." Kaisar tertegun. Dia menatap He Changdi, yang masih memegang pedang panjang yang dia gunakan untuk memenggal kuda di tangan. Pedang itu masih meneteskan darah, dan dia memiliki aura pembantaian tentangnya. Sebenarnya, tuntutan Putri Leyao sangat mendadak, dan bahkan lebih tidak masuk akal. Meskipun aturan mereka tidak sekonservatif untuk melarang anak laki-laki dan perempuan berusia tujuh tahun duduk di meja yang sama, itu tidak berarti bahwa/itu pria dan wanita dapat dengan bebas bergaul di dalam Wu Besar. He Changdi adalah pria yang sudah menikah. Sementara Putri Leyao berusia sebelas tahun, dia sudah dalam proses menjadi seorang wanita. Pada Dinasti Wu Besar, wanita bisa menikah begitu mereka sudah dewasa. Ada keluarga yang bahkan mulai mencari pelamar untuk putri mereka ketika putri mereka berusia dua belas. Pada usia ini, sudah perlu bagi Putri Leyao untuk menjaga jarak dari laki-laki. Selanjutnya, Putri Leyao telah mencapai pubertas lebih awal dari rata-rata. Mungkin karena lingkungan yang baik tempat dia dibesarkan, dia terlihat lebih dewasa daripada gadis-gadis lain yang sebaya dengannya. Meskipun usianya baru sebelas, dia tidak terlihat jauh berbeda dengan gadis-gadis yang berusia tiga belas atau empat belas tahun. Begitu Putri Leyao berbicara, banyak orang di sekitarnya diam-diam menatap He Changdi. Ada beberapa dengan penampilan serius, beberapa dengan kecemburuan, beberapa dengan penghinaan, dan beberapa dengan niat jahat ... He Changdi tidak mengharapkan Putri Leyao untuk membuat permintaan yang berlebihan pada saat ini. Berbicara tentang interaksinya dengan Putri Leyao, satu-satunya otidak perlu disebutkan adalah menyelamatkannya sekali untuk menarik perhatian kaisar. Setelah itu, Putri Leyao entah bagaimana mendapat kesempatan untuk bertemu dengannya beberapa kali. Pada saat itu, Putri Leyao baru berusia sepuluh tahun, jadi He Changdi tidak terlalu memikirkannya sama sekali. Setelah itu, ia pergi ke perbatasan utara untuk memperjuangkan reward, dan akhirnya kembali setelah kemenangan besar mereka setelah tahun baru. Terakhir kali ia bertemu Putri Leyao adalah di sebuah jamuan di istana, dan mereka hanya mengangguk untuk mengakui kehadiran satu sama lain. Meskipun He Changdi tidak setuju dengan tuntutan Putri Leyao di dalam hatinya, dia tidak terlalu memikirkannya. Di matanya, Putri Leyao hanyalah seorang anak kecil yang belum menjadi seorang wanita. Dia berdiri di sana, tak bergerak, dengan wajah dingin dan sikap tenang seperti biasa. Jelas sekali bahwa/itu kaisar tidak dapat memahami apa yang ada dalam pikiran putrinya, tetapi dia mengingat fakta bahwa/itu He Changdi telah menyelamatkan putrinya tahun lalu. Memikirkannya, mungkin putrinya ingin He Changdi mengirimnya kembali karena dia ingin bergantung pada penyelamatnya. Dia Changdi telah menyelamatkannya sebelumnya, sehingga dia bisa memberinya rasa aman. Dia melirik He Sanlang, "Marquis Anyuan, kirim putri kembali." Karena kaisar telah berbicara, He Changdi tidak punya pilihan selain menurut. Dia mengambil Puteri Leyao dari tangan Pangeran Lu Tai, lalu memimpin Yuanzhou dan penjaga lainnya saat mereka kembali ke perkemahan dengan menunggang kuda. Perawatan untuk kaki Putri Leyao tidak bisa ditunda. Kaisar menyaksikan tanpa bergerak ketika He Changdi pergi bersama Putri Leyao untuk waktu yang lama. Tidak ada yang tahu apa yang ada dalam pikirannya. Akhirnya, dia kembali ke kudanya, dan memimpin banyak pejabatnya jauh ke pegunungan. Karena dia telah menyaksikan putrinya terluka, dia tidak berminat untuk melanjutkan perburuan musim semi. Namun, dia sudah membawa begitu banyak pejabat dan bangsawan ke luar, jadi itu tidak benar untuk kembali begitu saja. Dia harus menjaga semangatnya dan setidaknya berkeliling di sekitar tempat berburu hari ini.

BOOKMARK