Tambah Bookmark

637

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 640

Transmigrator Bertemu Reincarnator Bab 640: Jatuh Dari Kudanya (4) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! Chu Lian dan para wanita lainnya duduk di bawah naungan keren, minum teh dan menghargai pemandangan. Pada saat ini, dia duduk tepat di samping Putri Wei dan Putri Kerajaan Duanjia. Yang ada di kursi tertinggi adalah Selir Kekaisaran Wei, yang sudah diduga, dan kemudian ada berbagai istri pangeran dan wanita kekaisaran di belakangnya. Tampaknya ada cukup banyak orang di sini, dan ketiga tempat penampungan semua terisi penuh. Putri Kerajaan Duanjia melemparkan kenari yang sudah dibuka Jinxiu ke mulutnya, dan memutar matanya ke arah Putri Feodal Anmin. Putri Wei memperhatikan tindakannya dan memelototinya. "Duanjia, jangan kasar." Chu Lian duduk di sisi Putri Kerajaan Duanjia, jadi dia berbalik untuk melihat ke arah Putri Feodal Anmin setelah mendengar komentar Putri Wei. Pada saat ini, Putri Feodal Anmin dan para putri lainnya sangat asyik mengobrol. Putri Kerajaan, Putri Feudal, Wanita Terhormat, dan wanita terhormat lainnya yang terkait dengan keluarga kekaisaran tidak memiliki wilayah apa pun di Dinasti Wu Besar. Itu tidak seperti di Dinasti Tang di mana wanita bisa diberikan wilayah. Mungkin saja sejumlah kecil tanah diberikan, tetapi perbedaan perlakuan antara laki-laki dan perempuan sama seperti surga dan bumi. Bahkan anggota wanita terdekat dengan kaisar tidak memiliki banyak kekuasaan. Ibu Feudal Putri Anmin, Putri Ande, adalah salah satu dari mereka. Putri Ande adalah putri kedelapan dari kaisar sebelumnya. Ibunya dilahirkan dengan rendah hati, dan adalah pelayan istana yang telah diambil oleh kaisar sebelumnya ketika dia mabuk sekali. Setelah kelahiran yang sulit, dia segera meninggal. Rumor di istana menyebar bahwa/itu Putri Ande adalah bintang sial bagi ibunya, jadi tidak ada selir yang mau membesarkannya. Dia menghabiskan masa mudanya di antara pelayan istana, dan kadang-kadang, dia bahkan tidak bisa makan kenyang. Kemudian, ketika kaisar saat ini naik takhta, Putri Ande akhirnya dianugerahi gelar. Namun, karena saat itu dia merana di istana, puncak kehidupan Putri Ande telah berlalu sebelum dia menikah. Dia hanya berhasil melahirkan seorang putri, Feudal Princess Anmin, ketika dia hampir berusia tiga puluh. Karena Puteri Ande tidak memiliki kekuatan yang cukup, permaisuri putranya telah mengambil dua selir lagi, dan mereka masing-masing melahirkan seorang putra yang tidak sah. Karena keberadaan anak-anak yang tidak sah, Putri Feodal Anmin tidak memiliki keluarga yang harmonis. Chu Lian mengalihkan pandangannya, dan dengan lembut bertanya pada Putri Kerajaan Duanjia, "Ada apa?" Putri Kerajaan Duanjia mendengus. "Aku hanya tidak suka wajahnya. Chu Liu, ingatlah untuk menjauh dari orang-orang seperti dia. " Chu Lian mengingat peristiwa yang disebutkan dalam buku itu. Putri Feodal Anmin hanya disebut-sebut dalam beberapa baris, dan tidak ada detail lagi tentangnya. Sebelum Putri Kerajaan Duanjia bisa menjelaskan kepada Chu Lian mengapa dia tidak menyukai Feudal Princess Anmin, mereka terganggu oleh suara keras yang datang dari meja Putri Feudal Anmin. Suara-suara itu kemudian diikuti dengan tawa dari para wanita muda. Semua orang dapat mendengar suara lembut dan lembut terkikik, “Imperial Concubine Wei, tidakkah Anda berpikir bahwa/itu sangat membosankan bagi kita untuk hanya duduk di sini? Yang Mulia dan yang lainnya hanya akan kembali dari perburuan mereka nanti malam! " "Yang berbicara adalah Putri Kerajaan Nanzhang," Putri Kerajaan Duanjia berbisik ke telinga Chu Lian. Putri Kerajaan Nanzhang adalah putri bungsu Pangeran Lewen. Meskipun dia dari darah bangsawan, statusnya sangat rata-rata. Pangeran Lewen adalah putra kedua dari saudara kaisar sebelumnya, Pangeran Zhao. Sebenarnya, ketika sampai pada generasi Putri Kerajaan Nanzhang, dia sudah dianggap kerabat jauh. Namun, Putri Kerajaan Nanzhang adalah pembicara yang berbakat. Dia sering muncul di pertemuan kelas atas, dan dia meninggalkan kesan mendalam pada banyak wanita bangsawan di ibukota. Bahkan Imperial Concubine Wei menyukai lidahnya yang fasih. Putri Kerajaan Nanzhang telah mendapatkan gelar kerajaan dari kekuatan berbicara sendiri, jadi dari sudut itu, dia benar-benar berbakat. Identitas Putri Kerajaan Nanzhang mirip dengan sosiali belakate, dan dia bahkan tidak layak disebut di mata orang-orang yang memiliki kekuatan nyata. Imperial Concubine Wei, yang duduk di kursi atas, mengeluarkan senyum elegan. "Kamu gadis bodoh, ini hanya sebentar dan kamu sudah bosan? Kalau begitu, apakah Anda punya ide cemerlang? Datang dan ceritakan tentang hal itu. ” "Kamu benar-benar bijaksana, Yang Mulia! Anda telah berhasil melihat saya dengan mudah. Karena Anda tidak keberatan, saya akan menyuarakan saran saya yang berani. "Saat dia berbicara, Putri Kerajaan Nanzhang menyapu mata phoenix-nya di sekitar tempat penampungan. Dia memiliki senyum di wajahnya, yang membuatnya tampak ramah dan mudah didekati oleh orang lain. “Meskipun kami dari jenis kelamin yang lebih adil, bukan berarti kami benar-benar tidak memiliki kekuatan. Kita mungkin tidak sekuat Jenderal Sima, tetapi saya percaya bahwa/itu hampir semua orang di sini bisa menunggang kuda! Bagaimana kalau kita memainkan game polo? ” Pada Dinasti Wu Agung, sepakbola dan polo sangat populer. Karena kuda itu mahal, sepakbola menjadi lebih populer bagi massa daripada polo. Terkadang, anak-anak kecil terlihat bermain sepak di jalanan. Polo, di sisi lain, adalah kegiatan semata-mata untuk orang kaya dan bangsawan. Praktis semua wanita bangsawan tahu cara memainkannya. Polo wanita sedikit lebih lembut daripada polo pria, dan tongkat dan bola yang mereka gunakan berbeda. Tim mereka menggunakan lebih sedikit pemain daripada pria, dan mereka bermain hanya menggunakan kuda jinak yang paling hati-hati dipilih. Secara umum, tidak ada bahaya sama sekali. Game ini juga merupakan kegiatan di mana wanita bisa menunjukkan bakat fisik mereka. Imperial Concubine Wei tampaknya terguncang oleh kata-kata Putri Kerajaan Nanzhang. Dia tersenyum dan berkata, “Nanzhang telah membuat saran yang bagus. Karena kita sudah keluar, kita mungkin bersenang-senang. Semua orang datang ke sini dengan mengenakan pakaian, jadi itu akan sia-sia bagi kita para wanita jika kita tidak memanfaatkan kesempatan ini untuk bermain. "

BOOKMARK