Tambah Bookmark

639

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 642

Transmigrator Bertemu Reincarnator Babak 642: Kejatuhan Lain (2) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! Putri Kerajaan Duanjia melihat sekeliling, dan pada akhirnya, dia menyeret tiga wanita muda ke dalam ini. Salah satunya adalah istri Pangeran Han, Puteri Kerajaan Xu, yang berasal dari keluarga militer. Dia sudah melahirkan seorang anak perempuan, dan kebetulan berusia sembilan belas tahun ini, nyaris tidak berhasil melewati persyaratan. Sebagai perbandingan, tim pihak lain benar-benar terdiri dari royalti yang belum menikah, dan yang tertua hanya lima belas tahun. Berikutnya, Putri Kerajaan Duanjia meminta putri kedua Pangeran Luoyang, Putri Feudal Minghui, dan cucu Pangeran Qing, Putri Xudu Feudal. Dengan itu, sekarang ada empat orang di tim termasuk Duanjia. Namun, sepertinya tidak ada cara baginya untuk menemukan anggota tim terakhirnya. Masih ada beberapa wanita dengan usia yang sesuai berdiri di dekat sudut Feudal Princess Anmin, tetapi status mereka terlalu rendah, dan mereka bahkan tidak memiliki gelar apa pun. Tepat saat Putri Kerajaan Duanjia mulai merasa cemas, Putri Kerajaan Nanzhang tertawa terbahak-bahak. “Tidak ada kesulitan dalam hal ini sama sekali;bukankah Yang Terhormat Jinyi adalah kandidat utama? Duanjia, saya melihat bahwa/itu Anda cukup dekat dengan Jinyi, jadi mengapa Anda entah bagaimana melupakannya saat ini? Mungkinkah kalian berdua telah berselisih satu sama lain? " Putri Kerajaan Nanzhang benar-benar memiliki karunia mengobrol. Sekarang Chu Lian tidak punya pilihan selain pergi. Jika dia bersikeras untuk tidak berpartisipasi, maka mungkin akan ada desas-desus tentang perselisihan antara dirinya dan Putri Kerajaan Duanjia setelah pertandingan polo berakhir. Putri Kerajaan Duanjia marah dengan kata-kata Putri Kerajaan Nanzhang. Alisnya terjalin erat, dan dia akan berdebat dengan Nanzhang. Chu Lian dengan cepat menarik lengan bajunya, dan dengan lembut menggelengkan kepalanya padanya. Dia kemudian berbalik ke arah Putri Kerajaan Nanzhang dan Putri Feudal Anmin sambil tersenyum dan berkata, "Karena itu masalahnya, saya akan bergabung untuk mengisi kursi kosong. Namun, saya belum pernah bermain polo, jadi harap bersikap lembut dengan saya. " “Permainan kami hanya untuk hiburan;kamu akan baik-baik saja selama kamu bisa menunggang kuda, Yang Mulia Jinyi. Hasilnya sama sekali tidak masalah. "Senyum Feodal Princess Anmin sangat lembut. Putri Kerajaan Duanjia tidak berpikir bahwa/itu Chu Lian akan benar-benar menawarkan dirinya dan mulai sedikit gelisah. "Chu Liu, kamu bodoh! Tidak bisakah Anda memberi tahu bahwa/itu mereka hanya mencoba membuat Anda melompat ke dalam jebakan ?! " Sebuah alur terbentuk di antara alis Putri Wei. Dia adalah orang yang bijak, dan jelas bisa mengatakan bahwa/itu Putri Feodal Anmin dan yang lainnya melakukan ini dengan sengaja. Namun, apa yang mereka coba capai? "Ini akan baik-baik saja, aku akan berhati-hati," Chu Lian dengan lembut menghibur Putri Kerajaan Duanjia. Putri Kerajaan Duanjia mengerutkan bibirnya, tekad dan semangat bersinar di matanya. Dia mengerti bahwa/itu alasan Chu Lian telah setuju meskipun tahu itu adalah jebakan adalah semua demi dia. Karena mereka adalah saudara dekat, Chu Lian tidak ingin orang lain membuat asumsi liar tentang hubungan mereka dan dia tidak ingin kehormatan Duanjia dinodai. Sejak kecil, Duanjia tidak pernah memiliki sosok saudara perempuan dalam hidupnya. Setiap kali dia menghadiri perjamuan bersama ibunya, dia akan menyaksikan gadis-gadis dari keluarga lain diintimidasi, tetapi selalu ada seorang kakak perempuan yang akan membela adik perempuan mereka. Saat ini, Putri Kerajaan Duanjia merasa bahwa/itu Chu Lian seperti kakak perempuannya. Ini benar-benar memberinya kehangatan misterius di dalam. Tentu saja, Chu Lian tidak memperhatikan ini. Dia hanya melakukan apa yang menurutnya benar. Dia tidak ingin bertindak sebagai pengecut hanya untuk bertahan hidup. Dia tidak tahu bahwa/itu gerakannya yang acuh tak acuh telah menyentuh hati Putri Kerajaan Duanjia dan Putri Wei. Persis seperti itu, susunan kedua tim sudah ditetapkan. Kedua tim memasuki tenda masing-masing untuk bersiap. Mereka harus melepas semua jepit rambut di rambut mereka bersama dengan aksesoris lain yang mereka kenakan, dan mereka juga harus memilih palu polo dan kuda yang cocok untuk mereka. Selama persiapan, Putri Kerajaan Duanjia memanfaatkan setiap detik untuk menjelaskan aturan polo kepada Chu Lian. Chu Lian terus mengangguk saat dia mendengarkan. Dia memiliki ingatan yang hebat, dan sepertinya dia sama sekali tidak tahu tentang polo. Bagaimanapun, polo masih dimainkan di zaman modern;aturandi sini sedikit berbeda. Dia sekarang cukup pintar dalam berkuda, tetapi dia tidak berharap banyak dari dirinya sendiri. Dia hanya harus memastikan untuk tidak membebani tim dan menjaga dirinya aman, dan semua yang lain akan diserahkan kepada Putri Kerajaan Duanjia. Baik Feudal Princess Minghui dan Royal Princess Xu mahir bermain polo, sementara Royal Princess Duanjia adalah pemain yang luar biasa. Mereka memiliki peluang bagus untuk menang. Meskipun ada cukup banyak waktu bagi mereka untuk bersiap, itu masih berjalan sangat cepat untuk Chu Lian, yang masih mencoba yang terbaik untuk melakukan detail permainan ke memori. Putri Kerajaan Duanjia secara pribadi memilih palu kuda dan polo untuk Chu Lian. Segera, kedua tim memasuki bidang polo, sementara Imperial Concubine Wei memimpin wanita lain ke platform menonton. Semua anggota tim Putri Kerajaan Duanjia memiliki kain merah tua di lengan mereka, sementara pihak Putri Feudal Anmin mengikat kain biru di tangan mereka. Lapangan perburuan memiliki wasit sendiri. Dengan peluit keras, kompetisi resmi dimulai. Bola polo terlempar ke udara. Putri Kerajaan Duanjia menggerakkan tali kekangnya, dan kuda putih gagah berani melesat ke depan. Ketika tiba di bola polo, ia mengangkat kukunya tinggi-tinggi dengan tetangga. Putri Kerajaan Duanjia mengangkat tangannya dan menginjak-injak sanggurdi;ini menempatkannya dalam posisi berdiri dengan pantatnya melayang di atas sadel. Lengannya sedikit miring, dan dengan sedikit ayunan, dia menyambar bola polo! Dengan ayunan ini, bola polo terbang ke arah Royal Princess Xu. Bola sudah pergi pada saat Putri Feodal Anmin tiba. Karena dia telah kehilangan kesempatan untuk memiliki bola, dia sekarang dirugikan. Putri Feudal Anmin dengan marah menggigit bibir bawahnya dan menatap Putri Kerajaan Duanjia. Puteri Kerajaan Duanjia duduk di atas pelana dengan dagunya sedikit terangkat, mengenakan senyum halus saat dia memandang ke arah Putri Feudal Anmin dengan jijik. Chu Lian menjaga sisi kiri lapangan, menyaksikan Putri Kerajaan Duanjia memimpin Putri Feudal Xirou dalam serangan ke arah sisi lawan lapangan. Para wanita mengangkat suara lembut mereka, terus-menerus berteriak satu sama lain, dan kompetisi itu sangat sengit.

BOOKMARK