Tambah Bookmark

640

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 643

Transmigrator Bertemu Reincarnator Babak 643: Kejatuhan Lain (3) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! Pada saat inilah Putri Feudal Minghui tiba-tiba menyerbu keluar dari kiri, tubuhnya membungkuk ke belakang pada apa yang tampak seperti sudut yang mustahil. Dia mengayunkan palu polo, dan dia mencuri bola dengan langkah mengejutkan! Bola dikirim terbang dalam lengkungan, dan dalam dua detik, bola masuk ke gawang lawan dengan 'pop'. Tim merah Royal Princess Duanjia telah mencetak poin! Sorakan keras segera keluar dari para wanita di platform tontonan. Bahkan Putri Wei memiliki senyum lebar di wajahnya. Menyusul setelah itu, tim merah mencetak poin lain, membuat Yang Terhormat Wanita Xincheng memandang Putri Kerajaan Duanjia dengan cara berbeda. Super amatir Chu Lian merasa bahwa/itu dia benar-benar akan dibawa ke kemenangan. Pada saat ini, pada sudut tersembunyi ke yang lain, Putri Feodal Anmin memberi isyarat pada putri kembar Pangeran Hexi, Donger dan Naner dengan matanya. Nan mengangguk. Kali ini, giliran tim biru untuk melayani bola. Putri Kerajaan Nanzhang mendarat dengan keras di bola polo, membuatnya terbang di udara dan menuju sisi tim merah lapangan. Gelandang, Naner dan Donger, mencambuk kudanya ke depan dan dengan liar menyerbu wilayah tim merah. Di tengah-tengah tugas mereka, Naner dan Donger saling melirik. Kepala kuda mereka berbalik, dan mereka mulai berlari menuju Chu Lian sebagai gantinya. Dong mengayunkan palu, yang menyebabkan bola polo berguling ke arah Chu Lian. Nan menggerakkan tali kekang kudanya, membuatnya mempercepat. Pada titik ini, Putri Kerajaan Duanjia dan yang lainnya masih berada di sisi lain lapangan, dan mereka tidak memiliki cara untuk sampai ke sana sebelum Naner dan Donger. Ketika Chu Lian memperhatikan bahwa/itu Naner dan Donger sedang menuju ke arahnya, alisnya berkerut, saat dia secara naluriah merasakan bahaya yang mendekat. Jika mereka ingin menabrak kudanya, maka dia hanya harus menghindar. Namun, itu tepat pada saat ini bahwa/itu bola polo kecil secara kebetulan mengenai pantat kuda Chu Lian. Kuda itu dikejutkan dengan buruk, menyebabkannya meringkuk dan menaiki. Itu mulai lari tanpa memperhatikan perintah Chu Lian. Sekarang kesempatannya untuk melarikan diri telah diambil, Nan'er dan Donger bergegas ke sisi Chu Lian. Dengan cara yang tampaknya tidak disengaja, mereka menabrak Chu Lian di kedua sisi. Mereka menggunakan palu mereka untuk mengontrol bola polo sementara Chu Lian terjepit di antara mereka dan tidak bisa bergerak. Ketika Dong dan Nan sedang berjuang untuk merebut bola polo di tanah, palu mereka 'secara tidak sengaja' mengenai kuda Chu Lian. Setelah mereka berlari pergi, kuda Chu Lian tiba-tiba menjadi marah, dengan segala niat untuk melepaskan penunggangnya. Chu Lian masih amatir dalam menunggang kuda dan dia belum belajar teknik berkuda yang cukup. Dia tidak tahu bagaimana menenangkan kuda dan mengendalikannya. Putri Wei dan Putri Kerajaan yang jauh Duanjia merasa jantung mereka berhenti. Putri Wei segera memerintahkan salah satu pelayannya yang tahu seni bela diri untuk menyelamatkan Chu Lian. Namun, itu masih terlambat. Mereka terlalu jauh, dan mereka akan menyaksikan Chu Lian terlempar dari kuda gila. Pada akhirnya, Chu Lian terlempar ketika dia kehilangan kendali ... Dia berteriak ketakutan, tetapi tepat pada saat ini, seekor kuda yang agung tiba-tiba menyerbu ke ladang. Kuda itu melompati pagar kayu yang mengelilingi lapangan dengan mudah, dan penunggang kuda itu benar-benar melompat dari punggung kuda tanpa mempedulikan keselamatannya sendiri. Sesosok tinggi dan ramping menangkap Chu Lian di udara, lalu memeluknya dengan erat. Beberapa saat kemudian, ada suara tubuh teredam memukul tanah ‘. Dunia sepertinya tidak fokus untuk Chu Lian saat dia berguling tak terkendali selama beberapa putaran sebelum berhenti. Sebuah aroma dingin yang tidak dikenal mengelilinginya, dan pelukan yang dia rasakan bukan yang akrab baginya. Begitu dia pulih dari keterkejutannya, Chu Lian menenangkan emosinya, dan perlahan membuka matanya. Yang pertama kali memasuki matanya adalah jubah hitam, kemudian kulit putih, sebuah apel Adam yang terkenal, dan dagu yang bersih dan tampak halus dengan sedikit bekas janggut. ItuBentuk dagunya terlihat sangat halus, dan sama sekali tidak akrab dengan dia. Chu Lian segera membeku dari ini. Ada rasa takut, kaget, cemas, dan emosi negatif lainnya di hatinya. Pria yang tiba-tiba muncul ini bukan suaminya, He Changdi! Siapa itu!? Detik berikutnya, Chu Lian merasakan pegangan di pinggangnya kencang dan tangan orang asing dengan kasar membelai pinggangnya. Dia kemudian mendengar suara yang familier dari atas kepalanya, "Lianer tercinta, kamu baik-baik saja?" Itu ... Itu adalah suara Xiao Bojian! Chu Lian menarik napas melalui giginya. Kejutan mengetahui hal ini membuatnya mendorong pria yang memeluknya dengan segala yang dimilikinya! Namun, perbedaan antara kekuatan fisik pria dan wanita tidak mudah diatasi. Lengan Xiao Bojian seperti klem baja yang menguncinya, dia tidak bisa bergerak sama sekali. Ketika Chu Lian telah terlempar dari kudanya, para penonton di platform melihat sedang gempar. Banyak dari mereka tidak mengharapkan kecelakaan seperti itu terjadi dalam permainan polo wanita sederhana. Bahkan Imperial Concubine Wei menunjukkan sedikit keterkejutan. Saat ini, sudah terlambat bagi siapa pun untuk menyelamatkan Nyonya Jinyi yang Terhormat. Tidak masalah seberapa bagus refleks mereka. Sama seperti semua orang telah menentukan bahwa/itu Yang Mulia Jinyi ditakdirkan untuk menjadi lumpuh, seseorang dari luar lapangan dibebankan, dan bahkan melompat kudanya untuk menyelamatkan Nyonya Jinyi yang Terhormat tanpa memperhatikan keselamatannya sendiri. Seseorang yang berada di platform menonton berkata dengan heran, "Apakah ... bukankah itu Cendekia Xiao?" Dengan pengingat itu, semua orang segera mengenali orang yang telah menyelamatkan Chu Lian. Orang itu memang Xiao Bojian. Xiao Bojian terlahir dengan fitur luar biasa yang tak terlupakan oleh siapa pun yang ditemuinya. Dia juga sarjana top ujian kekaisaran, yang berarti bahwa/itu dia telah meninggalkan kesan yang sangat dalam di benak orang lain. Praktis semua orang di ibukota tahu tentang dia. Sama sekali tidak aneh bagi seseorang untuk mengenalinya pada kesempatan ini.

BOOKMARK