Tambah Bookmark

641

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 644

Transmigrator Bertemu Reincarnator Bab 644: Kejatuhan Lain (4) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! Sir Xiao adalah seorang pria yang dipenuhi dengan bakat yang kecakapan politiknya menonjol bahkan di pengadilan, mendapatkan kekaguman banyak orang. Meskipun ia berasal dari kerendahan hati, penampilannya cantik dan ia memiliki reputasi yang hebat. Dia sekarang berusia awal dua puluhan dan belum menikah. Demi menghormati calon istrinya, ia bahkan tidak memiliki selir atau pelayan tunggal di rumahnya. Dia masih seorang bujangan, tetapi dia sudah dianggap sebagai kandidat yang hebat untuk menantu laki-laki di mata para ningrat di ibukota. Jika orang yang diselamatkan hari ini adalah Putri Kerajaan atau Putri Feudal yang belum menikah, ini bisa menjadi dongeng. Yang dibutuhkan hanyalah Selir Kekaisaran Wei untuk menunangkannya dengan Xiao Bojian, dan itu akan benar-benar sempurna. Sayangnya, orang yang diselamatkan adalah Yang Terhormat Jinyi, istri Marquis Anyuan, seorang wanita yang sudah menikah ... Sekarang situasinya berubah canggung ... Melihat mereka, Sir Xiao tampaknya memeluk Nyonya Jinyi Terhormat dengan cukup erat. Sorot matanya juga penuh dengan emosi, itu ... tidak mungkin keduanya memiliki perasaan satu sama lain sebelumnya, kan? Kalau tidak, mengapa Xiao Bojian memilih mengambil risiko cedera serius demi menyelamatkan Yang Terhormat Jinyi pada situasi kritis seperti ini? Tiba-tiba, proses berpikir semua orang berubah seratus delapan puluh derajat, dengan segala macam tebakan dan gosip membanjiri pikiran mereka. Putri Wei adalah yang pertama kembali ke akal sehatnya. Dia dengan marah memperhatikan bagaimana ketatnya Xiao Bojian memegang Chu Lian, tetapi sebelum dia bisa berbicara, tiba-tiba ada keributan keras datang dari belakang bidang polo. Mata semua orang tertuju ke arah keributan, dan itu adalah pemandangan yang luar biasa untuk dilihat ... Kaisar telah kembali. Dia berdiri agak jauh dengan alisnya berkerut dan tangannya di belakang punggungnya dengan ekspresi bermartabat di wajahnya. Dia adalah penguasa yang luar biasa karismatik, dan tidak ada yang bisa menebak apa yang ada di pikirannya. Dia berdiri di depan yang lain, semua berdiri di sudut itu dalam kesunyian yang aneh. Mereka yang berada di platform menonton tidak tahu berapa lama dia berdiri di sana, dan berapa banyak yang telah dia lihat. He Changdi juga ada di satu sisi. Dia juga telah melihat apa yang terjadi di samping kaisar, tetapi mereka telah tiba tepat saat Xiao Bojian berguling-guling di tanah dengan Chu Lian di tangannya. Mata phoenix-nya menyipit dengan tatapan tajam ke arah Xiao Bojian dan Chu Lian. Udara terasa berat di sekelilingnya, dan wajahnya yang gagah tidak bisa menjadi lebih gelap. Dia bahkan secara tidak sadar memegang Putri Kerajaan Leyao lebih kuat. Putri Leyao mengerang, lalu dengan suara berlinang air mata, dia berkata, "Kakak Changdi, tolong bersikap lebih lembut, kau menyakitiku." Suara inilah yang tampaknya memecah keheningan misterius. Kaki Putri Leyao sudah dirawat. Itu sekarang diamankan dengan kuat oleh papan kayu. Bawahan Putri Wei akhirnya mencapai sisi Chu Lian. Ketika pelayan yang ditugaskan untuk menyelamatkan Chu Lian melihat seberapa erat Xiao Bojian memegang Chu Lian, matanya menyipit. Bertindak seolah-olah dia tidak melihat sesuatu yang luar biasa, dia berkata, “Nona terhormat, apakah Anda terluka di mana saja? Tolong izinkan pelayan ini untuk membantu Anda. " Xiao Bojian akhirnya membebaskan Chu Lian, dan Chu Lian didukung ke posisi berdiri oleh pelayan. Selain wajahnya yang pucat karena ketakutan dan beberapa air mata di pakaiannya, dia tidak mengalami cedera serius dan cukup baik. Pembantu itu menghela nafas lega sebelum akhirnya membantu Xiao Bojian bangun. Namun, tingkat keparahan cedera Xiao Bojian mengungguli Chu Lian sejauh ini. Ketika mereka berguling-guling di tanah, dia memegang Chu Lian begitu erat dan bertindak sebagai perisai tanpa peduli pada dirinya sendiri. Kaki kanannya terkilir dan ada banyak memar di beberapa bagian tubuhnya. Ada kemungkinan cedera internal bersembunyi di bawah memar itu juga. Dia perlu waktu untuk memulihkan diri dari ini. Saat pelayan membantu Xiao Bojian naik, dia tersandung karena pergelangan kakinya yang terkilir. Siapa yang tahu apakah dia sengaja melakukannya atau tidak? Dia entah bagaimana jatuh ke arah Chu Lian. Meskipun Chu Lian tidak menyukai Xiao Bojian sebagai pribadi dan bahkan merasa jijik terhadapnya, itu masih fakta bahwa/itu dia telah menyelamatkannya ketika dia telah terlempar dari kudanya. Karena dia akan jatuh, dia tidak bisa mendorongnya. Jadi, dia menangkapnya. Namun, Xiao Bojian meletakkan seluruh tubuhnya di bahu Chu Lian, dan lengannya langsung melilit pinggang Chu Lian. Chu Lian menegang. Dia akan mendorongnya pergi dengan marah, tetapi Xiao Bojian sudah melepaskannya sebelum itu bisa terjadi. Chu Lian tidak mengatakan sepatah kata pun tentang ini, karena tindakannya sepertinya tidak disengaja. Chu Lian dengan curiga mengukur Xiao Bojian, dan bertanya dengan nada tidak ramah, “Apakah kamu terluka parah? Terima kasih telah menyelamatkan saya kembali ke sana. " Tepat ketika dia hendak berpaling dari Xiao Bojian, dia memperhatikan sekelompok orang yang ada di depannya dan di sebelah kiri. Orang yang paling mencolok, berdiri di depan jelas kaisar, dengan He Changdi tepat di sampingnya. Murid Chu Lian menyusut. Dia secara tidak sadar membuka mulutnya dengan tujuan menjelaskan segalanya kepadanya. Namun ... ketika dia menatapnya dengan benar, dia memperhatikan bahwa/itu ada seseorang di lengannya ... Dari ukuran orang itu, bersama dengan pakaian dan gaya rambut, itu jelas seorang wanita ... Pada saat inilah wanita di lengan He Changdi menoleh. Pada sudut yang tidak bisa dilihat He Changdi, dia memberi Chu Lian senyum jahat. Chu Lian menarik napas dalam-dalam. Itu adalah Imperial Princess Leyao! Setiap wanita akan tahu apa yang diwujudkan oleh tatapan Putri Kekaisaran Leyao;itu adalah bentuk provokasi, deklarasi perang! Chu Lian tidak bisa menahan diri untuk mundur dua langkah. Sosoknya tampak seperti pohon willow yang bergoyang di ambang kehancuran. Garis pandangnya beralih ke He Changdi, yang matanya yang dalam dan dingin menatapnya kembali. Dia memiliki ekspresi muram, seperti dia adalah patung es yang tidak dapat diatasi. Chu Lian membuka mulutnya, ingin menjelaskan, tetapi saat itulah He Changdi berbalik, mengalihkan pandangannya ke tempat lain. Tiba-tiba, Chu Lian merasa seolah seseorang telah menusuk hatinya. Tangannya bersembunyi di balik lengan bajunya yang membentuk kepalan yang kuat, kukunya menggali telapak tangannya, membentuk tanda yang dalam, tetapi dia tidak bisa merasakannya sama sekali. Pikiran Chu Lian jatuh ke dalam kekacauan. Dia tidak tahu kapan dia datang, dan tidak tahu berapa banyak yang telah dia lihat. Jika dia datang lebih awal, mengapa dia tidak datang untuk menyelamatkannya? Apakah dia salah paham hubungan antara Xiao Bojian dan dia?

BOOKMARK