Tambah Bookmark

642

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 645

Transmigrator Bertemu Reincarnator Babak 645: Dia Harus Gila Telah Tertipu untuknya (1) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! Kaisar tampaknya tenggelam dalam pikirannya. Beberapa saat kemudian, dia berbalik untuk melihat He Changdi dan berkata, "Marquis Anyuan, bawa Yaoer ke tenda dokter kekaisaran terlebih dahulu." He Changdi tidak bisa menolak perintah dari kaisar, tapi dia masih tidak bisa membantu tetapi mengalihkan pandangannya kembali ke Chu Lian lagi. Namun, istrinya sudah menundukkan kepalanya dan tidak lagi menatapnya. He Changdi merasa seolah ada sesuatu yang menghancurkan hatinya dan menghancurkannya. Dia entah bagaimana berhasil membuat suara afirmasi yang tegang. Setelah memberikan balasan, dia berbalik dengan Putri Kekaisaran Leyao di tangannya dan pergi dengan para penjaga kekaisaran. Dengan hati-hati itu, kaisar berjalan ke arah bidang polo saat ia memerintahkan He Lin untuk mencari dokter kekaisaran. Pada saat ini, Imperial Concubine Wei juga datang dengan semua orang. Putri Kerajaan Duanjia dengan cepat bergegas, memegang tangan Chu Lian, dan bertanya tentang kondisinya dengan cemas. Warna kulit Chu Lian seputih kertas. Dia memaksakan senyum dan berkata, "Putri Kerajaan, aku baik-baik saja. Ini hanya cedera ringan. " Setelah mendengar jawaban seperti itu, Putri Kerajaan Duanjia dengan keras menggelengkan kepalanya. "Tidak, kita tidak bisa memastikan sampai dokter kekaisaran datang untuk memeriksa. Chu Liu, Anda seharusnya tidak bergerak sekarang. " Dia secara pribadi membantu Chu Lian berdiri saat dia berbicara. Kemudian, dia menyuruh Jinxiu untuk membawa kursi empuk dan dengan hati-hati mendukung Chu Lian untuk duduk. Gambar punggung He Changdi saat dia membawa Puteri Leyao pergi bahkan tanpa memberi pandangan kedua masih melekat dalam pikiran Chu Lian. Dia merasa bingung dan bingung ketika Putri Kerajaan Duanjia membantunya duduk. Wajahnya yang semula pucat langsung berubah lebih kuyu. Kaisar dan Selir Kekaisaran Wei datang pada saat ini. Chu Lian ingin berdiri untuk menyambut kaisar dan Selir Kekaisaran Wei, tetapi kaisar segera menghentikannya. Jejak kekhawatiran yang jarang muncul dalam suara bermartabat kaisar ketika dia berkata, "Karena kamu terluka, sapa yang biasa bisa dimaafkan. Anda harus mendapatkan istirahat yang tepat! " Setelah mengamati situasinya, Selir Kekaisaran Wei juga memperlakukan Chu Lian dengan ramah. "Yang Mulia benar. Kamu harus istirahat. Tabib kekaisaran harus segera tiba. Itu kebetulan yang sangat disayangkan. Saya tidak berpikir kecelakaan seperti itu akan terjadi, tetapi kita harus berterima kasih kepada Sir Xiao atas bantuannya kali ini. " Imperial Concubine Wei ingin terus berbicara, tetapi kaisar tiba-tiba memberinya tatapan dingin. Dia tertegun dan segera menelan beberapa kata berikutnya kembali. Dia hampir lupa bahwa/itu Marchuaness Anyuan di depannya bukan lagi wanita terhormat, Jinyi, yang dengan santai bisa dia pelecehkan sesuka hatinya. Sekarang dia adalah anak yang dimiliki kaisar dengan sundal itu, dia bisa dianggap sebagai keturunan sah dari keluarga kekaisaran. Setelah menerima keringanan hukuman, Chu Lian menundukkan kepalanya ke arah kaisar, menawarkan salam sebanyak yang dia bisa. Kaisar memandang Chu Lian dengan sikap yang tampaknya tidak peduli, tetapi dia memperhatikan bahwa/itu Chu Lian sedang kesurupan dan tampak putus asa. Dia melihat ke arah Xiao Bojian dan Imperial Concubine Wei lagi, lalu sedikit menyipitkan matanya. “Xiao Bojian, kamu telah melakukan tindakan terpuji karena menyelamatkan seseorang kali ini. Kami akan mengingat ini untuk sementara waktu dan memberi Anda hadiah ketika Kami kembali ke istana. Jika tidak ada yang salah setelah pemeriksaan dokter kekaisaran, maka Anda berdua dapat kembali ke tenda Anda untuk istirahat lebih awal. " Chu Lian dan Xiao Bojian menjawab dengan setuju. Namun, ekspresi orang-orang di samping mereka semua berubah secara halus. Apa yang sedang terjadi? Mengapa kaisar tiba-tiba menyukai Xiao Bojian sekarang? Apa prestasi besar yang telah dia raih? Dia hanya menyelamatkan Nyonya Jinyi yang Terhormat, yang juga adalah anggota Marchioness Anyuan. Apalagi dia melakukannya dengan sukarela. Mengapa dia dihargai karena perbuatan terpuji? Meskipun Yang Terhormat Wanita Jinyi telah diberikan gelar, dia tidak benar-benar keturunan keluarga kekaisaran. Kaisar tidak perlu memberikan hadiah karena masalah ini tidak ada hubungannya dengan dia ... Semua orang bingung tentang situasi ini. Namun, mereka memandang Xiao Bojian dan Chu Lian dengan lebih rumitemosi di mata mereka. Imperial Concubine Wei segera membubarkan audiensi wanita. Tabib kekaisaran datang untuk mengambil masing-masing pulsa Chu Lian dan Xiao Bojian. Seperti yang Chu Lian katakan, dia tidak mengalami cedera besar. Dia hanya mengalami sedikit goresan dan memar, dan dia juga menderita beberapa ketakutan. Namun, Xiao Bojian terluka parah. Dia tidak hanya keseleo pergelangan kakinya, tetapi juga mengalami beberapa luka dalam. Mungkin butuh setidaknya dua hingga tiga bulan baginya untuk pulih. Wenqing dan Wenlan membantu Chu Lian berjalan maju. Dia berbalik ke arah Xiao Bojian dan mengangguk berterima kasih. Xiao Bojian memperhatikan tatapan dingin dan sunyi di dalam matanya. Sebuah sudut bibirnya menarik ke bawah dan dia berbisik, "Kapan kamu menjadi begitu jauh dariku, Lianer? Bukankah saya hanya mempertaruhkan hidup saya untuk menyelamatkan Anda? Itulah yang saya janjikan sebelumnya. ” Chu Lian mengerutkan kening dan memberinya tatapan rumit. Dia tidak mengatakan apa-apa lagi, lalu berbalik dan pergi. Xiao Bojian menatap setelah Chu Lian yang ramping, punggungnya yang halus sampai garis pandangannya terhalang oleh beberapa tenda. Wajahnya yang sebelumnya lembut dan tampan langsung berubah suram dan ganas. Dia mengepalkan tangannya dan menendang bangku empuk yang telah diduduki Chu Lian sebelumnya. Xiao Bojian tidak bisa mengendalikan amarah di dalam hatinya. Seolah-olah seluruh tubuhnya telah dibakar. “Tidak masuk akal! Dia tidak percaya padaku! " Tabib kekaisaran terkejut dengan tindakannya yang tiba-tiba dan kehilangan kemampuan untuk merespons sesaat. Dia tidak bisa percaya bahwa/itu pria tampan itu, yang telah tampil begitu lembut di depan kaisar dan Nyonya Jinyi yang Terhormat sebelumnya, tiba-tiba berubah menjadi iblis dari neraka. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak bergidik ketika melihat ekspresi marah di wajah Sir Xiao. Tabib istana hanyalah pejabat rendahan yang bekerja di profesi berisiko tinggi. Mereka sudah melatih diri untuk menjadi kokoh dan tahan terhadap goncangan. Dengan demikian, dia hanya tertegun selama beberapa detik ketika dia melihat sisi Xiao Bojian yang tak terduga ini. Setelah itu, ia terus memperlakukan luka-luka Xiao Bojian seperti boneka. Seorang melirik dokter kekaisaran di sebelahnya, yang merawat luka-luka sambil berlutut. Dia berbisik kepada Xiao Bojian, "Tuan, Anda sudah terluka. Kemarahan tidak akan membantu luka Anda sembuh. " Sepertinya Xiao Bojian hanya ingin melampiaskan kebencian di dalam hatinya. Dia menutup matanya dan menahan amarahnya setelah mendengar saran Seseorang.

BOOKMARK