Tambah Bookmark

644

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 647

Transmigrator Bertemu Reincarnator Babak 647: Dia Harus Gila Telah Tertipu untuknya (3) Kisah ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya pada sumber aslinya! Setelah dia keluar dari tenda, Wenqing memanggil salah satu penjaga Anyuan Estate dan menyuruhnya untuk mencari He Changdi. Penjaga itu tidak berani menunda-nunda dan dengan cepat pergi. Chu Lian minum obat yang diresepkan dokter wanita. Obat itu mengandung ramuan medis dengan efek sedatif, jadi Chu Lian segera tertidur. Dia tidak tahu berapa lama dia tidur, tetapi lentera di dalam tenda sudah menyala ketika dia bangun. Wenlan mungkin mendengar gerakan di belakang layar, jadi dia buru-buru masuk. Dia berjalan ke sisi tempat tidur dan membantu Chu Lian duduk, meletakkan bantal lembut di belakangnya untuk melindunginya. “Nyonya Muda Ketiga, apakah Anda lapar? Apakah Anda ingin makan sesuatu? " Chu Lian melihat sekeliling tenda. "Jam berapa sekarang?" Wenlan memberikan secangkir air hangat padanya. "Baru lewat jam sebelas." Chu Lian menyesap air hangat. Dia sedikit terkejut karena dia tidak berharap tertidur sampai hampir tengah malam. Wenlan tidak mendengar jawabannya mengenai apakah dia ingin makan sesuatu, jadi dia memutuskan untuk pergi keluar dan memberi tahu Wenqing untuk membawa kotak makanan. “Nyonya Muda Ketiga, kami sudah menyiapkan beberapa abon ayam dan bubur jamur. Kami juga memiliki lauk pauk yang kami bawa dari perkebunan. Nyonya Muda Ketiga harus makan sedikit. ” Chu Lian mengangguk. Meskipun dia benar-benar tidak nafsu makan, dia memang lapar. Wenqing dan Wenlan senang dengan kesediaannya untuk makan. Mereka menemukan meja samping kecil untuk dijadikan nampan untuk diletakkan di tempat tidur, kemudian mengambil bubur dan lauk dari kotak makanan. Chu Lian makan setengah mangkuk dengan banyak kesulitan. Setelah ada makanan yang melapisi perutnya, dia tidak merasa ingin makan lagi. Dia melambaikan tangannya ke arah Wenlan. "Bawa mereka pergi. Saya sudah kenyang. Masih ada banyak bubur yang tersisa;Anda bisa makan jika Anda lapar. " Wenqing menatap mangkuk bubur yang masih setengah penuh dan berpikir untuk membujuk Chu Lian makan sedikit lagi. Namun, sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, nyonya muda itu sudah mundur ke selimut, bersiap untuk berbaring lagi. Wenlan memandang ke arah kakak perempuannya dan menggelengkan kepalanya. Yang bisa mereka lakukan adalah membersihkan semua yang diperintahkan. Mereka keluar setelah mengkonfirmasi bahwa/itu Chu Lian benar-benar tertidur lagi. Mata kedua saudari itu dipenuhi kekhawatiran. “Saudari, Nyonya Muda Ketiga pasti benar-benar marah kali ini. Dia bahkan tidak bertanya tentang keberadaan Tuan Muda Ketiga. " Biasanya, jika He Changdi tidak di rumah dan dia selesai makan, Chu Lian akan memerintahkan mereka untuk menyimpan makanan untuk Tuan Muda Ketiga, atau bertanya kapan He Changdi akan kembali. Namun, Chu Lian belum mengatakan sepatah kata pun tentang situasi He Changdi sekarang. Dia juga belum bertanya kapan dia akan kembali. Selain itu, dia bahkan tidak berbicara tentang apakah He Changdi sudah makan, seolah-olah He Changdi tidak ada lagi. "Ah? Apakah Anda tidak mengirim seseorang untuk bertanya pada sore hari? Bagaimana itu?" Wenlan mengerutkan bibirnya. "Penjaga itu mengatakan Tuan Muda Ketiga ada di tenda Putri Kekaisaran Leyao ... Dia dihentikan di luar dan tidak diizinkan masuk ..." "Apa?" Bahkan Wenqing marah sekarang. Princess Imperial Leyao! Mengapa bocah cilik itu secara paksa memonopoli tuannya? "Kakak, Putri Leyao itu sudah berusia sebelas tahun ini ... Mungkinkah dia ..." Wenqing tidak ingin melihat orang lain dalam cahaya yang buruk. Dia mengerutkan kening dan memperingatkan, "Wenlan, jangan membuat komentar terburu-buru. Jika itu menyebar, itu tidak hanya akan memalukan Rumah Anyuan, tetapi juga bisa membawa bencana bagi kita. ” "Iya kakak. Saya salah." Meskipun Wenqing mengatakan itu, di bagian dalam, dia bahkan lebih khawatir daripada Wenlan. Anak-anak dari keluarga kekaisaran biasanya matang lebih awal. Dengan semua pertempuran dan rencana di dalam istana, mereka tidak akan bisa bertahan jika mereka terlalu naif. Apa sebenarnya maksud Putri Kekaisaran Leyao? Apakah dia benar-benar menyukai tuannya? Obat yang diminum Chu Lian di pagi hari sangat efektif, jadi dia sudah cukup istirahat. Karena itu, dia berbaring di tempat tidur, tidak bisa tidur untuk saat ini. Dia melemparkan dan berbalik, tetapi dia tidak bisa jatuhtertidur tidak peduli bagaimana dia mencoba. Dia akhirnya berhasil tertidur setelah berjuang selama satu jam. He Changdi kembali setelah tengah malam. Wenqing dan Wenlan, yang menjaga pintu masuk tenda, tiba-tiba terbangun oleh suara lembut tirai tenda yang dibuka. Ketika mereka menyadari bahwa/itu itu adalah He Changdi yang sarat embun yang datang, mereka akhirnya meletakkan pedang di tangan mereka dan berdiri di samping dengan hormat. Jubah He Sanlang basah kuyup dan bahkan rambutnya agak basah. Seluruh tubuhnya ditutupi oleh kelembapan, jadi ada juga kualitas yang menusuk tulang dalam suaranya ketika dia berbicara. "Meninggalkan." Wenqing dan Wenlan tidak bisa menahan diri untuk tidak gemetaran. Wenlan ingin mengatakan sesuatu, tetapi Wenqing menarik lengan bajunya dan menyeretnya keluar. Setelah meninggalkan tenda, Wenlan masih merasa kesal. "Kakak perempuan, apa yang kamu lakukan? Saya perlu menjelaskan semuanya dengan Tuan Muda Ketiga. Nyonya Muda Ketiga sangat menyedihkan. Dia menderita ketakutan di sore hari dan hampir mati. Namun, Tuan Muda Ketiga masih berada di luar sepanjang hari. Mari kita abaikan fakta bahwa/itu dia bahkan tidak repot-repot bertanya tentang situasinya, tetapi dia tidak kembali sampai sekarang! Apakah dia punya Nyonya Muda Ketiga di hatinya? Jika saya Nyonya Muda Ketiga, saya pasti akan mengeluh ke wajahnya! " Wenqing mengangkat tangannya dan menampar kepalanya dengan keras. “Berhenti bicara omong kosong. Hak-hak apa yang Anda miliki untuk membahas masalah-masalah master? Jangan lupa tentang temperamen Tuan Muda Ketiga dan berhati-hatilah dengan kepala kecil Anda. Tuan Muda Ketiga tidak selembut Nyonya Muda Ketiga. " Setelah dimarahi oleh Wenqing, Wenlan tidak mau berhenti berbicara dan mengikuti kakak perempuannya untuk beristirahat di tenda yang lebih kecil di dekatnya. He Sanlang membeku saat itu juga. Dia memiliki indera akut dan berdiri di dalam tenda. Terlebih lagi, malam itu sangat tenang. Dengan demikian, dia bisa mendengar suara napas lembut Chu Lian dari belakang layar. Dia berdiri di sana, mendengarkan sebentar, dan memastikan bahwa/itu Chu Lian tertidur. Selanjutnya, ia melepas jubahnya yang basah dan dengan santai meletakkannya di belakang kursi di sampingnya. Setelah itu, dia diam-diam berjalan di sekitar layar dan tiba di samping tempat tidur.

BOOKMARK