Tambah Bookmark

58

Hidden Marriage - Chapter 58: As Of Old, Invade My Dreams Again

Ning Xi bersandar ke kursi malas, minum anggur. Lingkungannya dipenuhi kebisingan dan desas-desus, tapi sepertinya dia tinggal di dunia sendiri. Alkohol kuat menyelinap melewati bibir merah gelapnya dan menurunkan lehernya yang ramping dan ramping, menurunkan kerah bajunya dan mengundang pikiran liar ... Adegan itu sangat indah, menyebabkan semua pria yang hadir menatap tajam. Kameraman dengan sengaja mendorong kamera lebih dekat untuk mendekat. "Badai menyelimuti sungai, hujan menggelapkan desa, empat gunung terdengar seperti ombak laut ..." Ning Xi membaca puisi itu dengan keras dalam kabut keracunan, sambil berdiri dengan gemetar. Di detik berikutnya, dia melemparkan piala anggur dengan suara berisik. Dengan langkah-langkah yang berantakan, dia mulai menari, “Api membakar lembut dan hangat, kucing saya dan saya tidak dapat meninggalkan rumah ...” Pinggang langsing itu seperti cabang pohon willow, membungkuk ke batasnya sebelum kembali terangkat. Sebuah kasa tipis berkibar seiring dengan gerakannya, tatapannya berubah menawan dan centil. “Abed, tidak bergerak, di desa yang sepi, Untuk diriku sendiri aku tidak berduka. Semua yang saya cari membela perbatasan negara saya, Dan bagi saya stasiun di sana membagikan ... ” Dia mengambil panci anggur di atas meja dan meneguknya. Gerakan-gerakan mempesona itu bisa disebut tarian, tetapi tampaknya lebih mirip tarian perang untuk medan perang. Dari seorang peri yang menyihir menjadi seorang jenderal yang telah memimpin pasukan ke dalam kampanye, perbedaannya sangat memukau. Identitas asli Consort De adalah jenderal perempuan Meng Changge. Keluarga Meng telah pergi dalam ekspedisi perang setelah ekspedisi perang demi negara, tetapi itu telah mengakibatkan eksekusi semua anggota keluarganya, meninggalkannya sendirian. Dia telah memasuki istana, bukan hanya untuk membunuh musuhnya, tetapi untuk menggulingkan kerajaan ini lebih jauh ... Di dekatnya, kaisar tampaknya tidak menyadari bahaya itu. Dia terpesona oleh keindahan pemandangan. Memegang piala anggur, dia tidak bisa bereaksi untuk waktu yang lama, dia benar-benar tertarik. Melihat kegilaan liar muncul kembali di mata kaisar, Consort Xian dan para selir baru penuh dengan kecemburuan dan kebencian. “Berbaring di kedalaman malam aku mendengarkan Untuk angin yang meniup hujan, Dan kuda-kuda besi yang beku di sungai yang beku, Sampai tua, serang mimpiku lagi ... Sampai tua, serang mimpiku lagi ... Sampai tua, serang mimpiku lagi ... ” Ning Xi berbicara baris terakhir tiga kali: pertama kalinya linglung, yang kedua kalinya dengan kesedihan, dan terakhir kali dipenuhi dengan resolusi yang jelas. Begitu dia selesai berbicara, dia bersandar ke pelukan kaisar dengan penuh pesona, menyihir penguasa negara, bertekad untuk melanjutkan perjalanan balas dendamnya ... Ketika adegan itu berakhir, sutradara hampir lupa berteriak memotong. "Memotong! Itu hebat! ”Guo Qisheng adalah yang pertama bertepuk tangan,“ Tarian Ning Xi bagus, sangat profesional. Bagian tersulit adalah menyampaikan semua yang saya inginkan, ekspresi semua orang juga bagus. Feng Tua, saya tidak perlu menyebut Anda, tapi yang langka adalah Qingqing, ekspresi itu sangat tepat! ” Ekspresi Jia Qingqing adalah gelap seperti bagian bawah sebuah wajan. Bagaimana mungkin itu tidak penting? Itu adalah kecemburuan dan kebencian yang nyata di sana. Aktor yang memainkan kaisar, Feng Yibo, adalah aktor berpengalaman yang mengkhususkan diri dalam bermain kaisar. Dia telah bertindak bersama para wanita cantik yang tak terhitung jumlahnya, dan pada saat ini, dia tidak bisa menahan diri untuk tersenyum, "Direktur Guo, saya benar-benar terpana di sana, saya tidak berakting!" "Aku sudah memberitahumu sebelumnya bahwa/itu keterampilan juniorku tidak biasa!" Ning Xueluo, yang telah menonton dari samping, memberinya pujian juga. Namun, pada kenyataannya, dia akan menggiling giginya menjadi bubuk. Setelah mereka selesai syuting untuk hari itu, Ning Xueluo menarik asistennya ke samping untuk diinterogasi. "Apa yang sedang terjadi? Sudah sore dan dia sama sekali tidak bereaksi! ” Asisten menunjukkan kepanikan dalam ekspresinya, "Saya menuangkannya ke dalam diri saya sendiri, dan saya bahkan menaruh sedikit di semua makeup: blush on, eyeshadow, highlighter ... Mungkin itu reaksi yang terlambat?" Ning Xueluo menatapnya, "Itu tidak mungkin, saat dia menyentuh sesuatu seperti itu, dia harus mulai memiliki bintik merah dalam waktu setengah jam!" Itulah bagaimana dia membuat Ning Xi terlihat buruk di pesta ulang tahun sebelumnya. "Kalau begitu mungkin dia tidak menggunakan produk itu ..." Kata asisten itu lemah. "Tak berguna! Kenapa tidak you melakukan sesuatu pada pakaiannya juga, berjaga-jaga? ” “Saya tidak memikirkannya saat itu. Xueluo-jie, tolong jangan marah, saya tidak akan membuat kesalahan seperti itu di lain waktu! ” Ning Xueluo menekan amarahnya. Itu hanya kecelakaan yang tidak terduga saat ini. Ada begitu banyak peluang di depan. Mungkin dia tidak perlu bergerak sendiri, tatapan di mata Jia Qingqing ketika dia melihat Ning Xi sebelumnya mengungkapkan betapa banyak kebencian yang dibawanya untuknya. Heh, Ning Xi, apakah Anda berpikir bahwa/itu Anda bisa tenang dalam peran ini? Saya akan mendorong Anda lebih tinggi sehingga Anda akan jatuh lebih keras! Catatan TL: Puisi yang dibaca Ning Xi dipanggil oleh Lu You. - Puisi pertama: ??????????????? ??????????????? Badai menyelimuti sungai, hujan menggelapkan desanya, empat gunung terdengar seperti ombak lautan, Api membakar lembut dan hangat, kucing saya dan saya tidak akan meninggalkan rumah. - Ini berbicara tentang badai yang mengamuk di desa, menjadi hangat dan nyaman di rumah dan tidak ingin meninggalkan rumah. (So ​​relatable] u]) Saya tidak dapat menemukan terjemahan resmi untuk ini, jadi saya mencoba menerjemahkan ke kemampuan terbaik saya. ovo;; - Puisi kedua: ??????????????? ??????????????? Abed, tidak bergerak, di desa yang sepi, Untuk diriku sendiri aku tidak berduka. Semua yang saya cari membela perbatasan negara saya, Dan bagi saya stasiun di sana membagikan. Berbaring di kedalaman malam aku mendengarkan Untuk angin yang meniup hujan, Dan kuda-kuda besi yang beku di sungai yang beku, Sampai tua, serang mimpiku lagi. Terjemahan cantik ini ditulis oleh Wang Zhihuan! (Sumber: http://www.en84.com/dianji/shi/200912/00000398.html) Ini berbicara tentang patriotisme, itulah sebabnya Meng Changge sangat emosional saat membacanya. Keluarganya setia kepada negara, dan dia pasti dibesarkan untuk menjadi patriotik juga, tapi sekarang dia di jalan untuk menghancurkan negara untuk membalas dendam ...

BOOKMARK